Xoi Bay mau salah satu hidang terbaik Vietnam

Xoi bay mau Sticky Rice (tujuh warna) dari wilayah Lao Cai baru-baru ini dipilih sebagai salah satu daripada 100 hidangan masakan terbaik Vietnam oleh Vietkings.

Persatuan Rekod Vietnam (Vietkings) berkata hidangan itu membawa budaya tradisional yang mendalam kumpulan etika Nung Din di Bandar Muong Khuong, tempat kelahiran hidangan itu bukan sahaja untuk nilai masakannya tetapi juga kerohanian kumpulan itu.

Leu Din Seo, 68, dari desa Tung Lam di bandar Muong Khuong, berkata hidangan itu dicelup dengan daun khas yang dikutip dari hutan atau di taman.

“Daun ini adalah turun temurun daripada datuk saya untuk kami ikuti selama ratusan tahun,” katanya sambil menambah penduduk tempatan tidak pernah menggunakan sebarang bahan kimia atau pewarna dalam hidangan itu.

Tujuh warna itu termasuk ungu, merah, biru, kuning, hijau, coklat dan putih. Pulut untuk memasak hidangan harus dipetik dari gunung kerana ia mempunyai wangian semula jadi dan lebih lembut berban-ding dengan yang lain.

Nasi pulut berwarna-warni dianggap sebagai simbol kumpulan etnik Nung Din di Kota Muong Khuong di Lao Cai. – ANN/Vietnam News
Kelihatan hidangan dan buah-buahan termasuk xoi bay mau sedia untuk meraikan kemenangan rakyat Nung Dín menentang penceroboh asing pada hari lunar pertama bulan lunar ketujuh. – ANN/Vietnam News

Seo berkata proses melakukan hidangan itu agak rumit. Selepas memetik daun merah, camelia dan ungu magenta di dalam hutan, ia direbus selama 20 minit dan digunakan untuk merendam pulut selama 6 hingga 8 jam sebelum dikukus.

“Kami menggunakan akar kunyit dan daun halia untuk membuat warna kuning dan hijau,” kata Seo sambil berkata dia juga tahu cara menggabungkan warna dengan menggunakan tumbuhan renek khas (dikenali sebagai cay mong hoa) untuk menjadikan hidangan itu lebih menarik dan sedap. Daunnya juga mempunyai khasiat perubatan.

Seo berkata, untuk membuat hidangan yang berkualiti dan berwarna cerah, ia bergantung kepada pengalaman tukang masak.

Dia teringat hidangan itu wujud kerana pertempuran yang terkenal. Dahulu kala, orang-orang Nung Din dengan berani melawan penceroboh asing. Selepas tujuh bulan berjuang, ramai penduduk tempatan telah terbunuh dan mengorbankan diri mereka untuk melindungi tanah sempadan, mereka menang dengan mengalahkan musuh pada hari lunar pertama bulan lunar ketujuh.

Untuk meraikannya, mereka bersetuju hari lunar pertama dalam bulan lunar ketujuh harus menjadi perayaan rasmi. Mereka mengadakan pertandingan cara memasak sticky rice tujuh warna, mencerminkan perjuangan tujuh bulan menentang musuh asing.

Hijau melambangkan musim bunga, merah gelap untuk darah mereka yang mengorbankan diri, kuning kesedihan dan merah terang melambangkan kemenangan besar mereka, kata Seo.

Di samping itu, hidangan ini juga dimasak untuk pengebumian atau ulang tahun perkahwinan dan terutamanya cuti Tet (Tahun Baharu Cina).

“Penduduk Nung Din percaya sticky rice tujuh warna akan membawa tuah dan kesihatan yang baik untuk mereka sepanjang tahun. Ia juga membantu mempamerkan kemahiran wanita kami dan kami berjanji untuk menurunkannya untuk diikuti oleh generasi muda,” katanya.

Seorang pegawai dari Jabatan Pelancongan Lao Cai berkata keistimewaan itu telah disenaraikan sebagai hidangan yang mesti dicuba oleh semua pelancong ke wilayah itu termasuk Sa Pa yang terkenal.

Semua pengembara dan pelawat ke Lao Cai teruja untuk mencuba hidangan itu, kata pegawai itu.

To Thuy Hai dari Hanoi memberitahu Vietnam News dia dan keluarganya sering pergi ke Sa Pa setiap tahun untuk melarikan diri dari panas pada musim panas.

“Kami sangat menikmati hidangan itu kerana lembut, manis dan haruman pulut yang digabungkan dengan ciri khas daun hutan di wilayah barat laut ini.

“Hidangan ini lebih menyeronokkan dengan ayam panggang atau bijan hitam masin yang dicincang,” kata Hai sambil menambah bahawa dia dapat merasakan rasa alam semula jadi dalam hidangan itu serta tradisi desa penduduk tempatan yang telah mencipta hidangan yang tidak dapat dilupakan.

Hidangan itu kini sangat terkenal sehingga ramai orang termasuk pelancong asing mengetahui dan menikmatinya.

Awda boleh mencuba xoi bay mau di pasar tempatan atau semasa perayaan. – ANN/Vietnam News