Zongzi eratkan masyarakat Cina Australia ketika wabak

SYDNEY – Dengan sekatan sosial yang masih berkuat kuasa terutama sekali dalam aktiviti harian seperti membeli-belah dan makan di restoran, serta aktiviti keramaian seperti perlumbaan perahu naga, membuat dan makan Zongzi menjadi satu-satunya cara bagi kebanyakan orang Cina Australia untuk merayakan Pesta Perahu Naga, yang jatuh pada hari Khamis lalu tahun ini.

Zongzi adalah makanan tradisional dan ikonik, yang dinikmati oleh orang-orang Cina pada hari Festival Perahu Naga. Ia merupakan ladu pulut yang dibungkus dengan buluh atau daun buluh. Biasanya, orang-orang di bahagian selatan China lebih suka kepada makanan masin, di mana pulut akan dimakan dengan kuning telur masin atau bahkan cendawan dan buah berangan sedangkan orang di bahagian utara China lebih suka manis, memakan pulut dengan jujub merah (kurma cina) atau kacang merah yang digiling.

Zhang Peng, pemilik Ample Grocery di Wollongong, mula mengisi semula stok Zongzinya hampir tiga bulan sebelum Festival Perahu Naga.

“Oleh kerana langkah-langkah pembatasan COVID-19, logistiknya terjejas dan banyak produk mengalami kekurangan beberapa minggu sebelumnya. Zongzi sangat penting untuk Festival Perahu Naga dan rasanya yang beragam. Saya ingin memastikan setiap pelanggan dapat menemukan kegemarannya satu, “kata Zhang kepada media.

Mendapatkan stok yang mencukupi bukanlah satu-satunya cabaran yang ditimbulkan oleh wabak tersebut. Untuk memudahkan pelanggan yang tidak dapat membeli-belah dengan pelbagai alasan, Yan Zhe, pengurus Ustore di Zetland, membuka perkhidmatan pesanan dalam talian dan perkhidmatan penghantaran ke rumah.

Gambar bertarikh 19 Jun 2020 menunjukkan seorang penjaja menggantung Zongzi di medan selera di Sydney, Australia. – Xinhua
Beberapa orang pekerja ketika menyediakan Zongzi. – Xinhua

“Untuk keselamatan dan kesihatan, kami menggunakan kakitangan dan kereta sendiri untuk penghantaran. Semua Zongzi dihantar kepada pelanggan pada hari yang sama mereka dihantar ke kedai kami oleh pemproses makanan,” kata Yan.

Dia memberitahu media cara menjual Zongzi yang baharu ini bukan sahaja dapat membantu lebih ramai orang menikmati cita rasa di rumah, tetapi juga mengembangkan perniagaannya. Kedainya sudah menjual beratus-ratus Zongzi, dan beberapa perisa baharu seperti pulut ungu dengan kacang merah yang digiling habis dijual sebelum festival bermula.

Walaupun begitu, terdapat beberapa perkara positif semasa pandemik ini iaitu lebih banyak masa dihabiskan di rumah.

Zhang memberitahu media penjualan Zongzi yang sudah habis di kedainya berkurang 30 hingga 40 peratus tahun ini, tetapi bahan mentah untuk membuat Zongzi seperti pulut, daun dan kacang merah menyaksikan peningkatan yang luar biasa kerana banyak orang sekarang mempunyai masa untuk memasak, dan suka mencuba teknik tradisional untuk diri mereka sendiri.

“Bahkan beberapa warga Australia tempatan membeli bahan dan membuat Zongzi dengan rakan mereka dari China. Ramai rakan saya juga menunjukkan produk mereka di media sosial. Tidak kira kelihatan baik atau tidak, itu adalah suasana festival, dan itu lebih penting,” katanya.

Tahun ini Annie, yang anaknya belajar di Australia, berusaha membungkus Zongzi sendiri. Suaminya bekerja di China dan tidak dapat merayakan festival tahun ini dengan mereka kerana larangan perjalanan.

Dia berpendapat cara tradisional untuk meraikan mungkin memberikan upacara itu semakin meriah.

“Kami mengambil video bagaimana membuat Zongzi dan mengirim kepada suami saya. Ini membuat kami merasa seperti meraikan festival bersama,” kata Annie.

Tidak seperti Annie, Jiang telah membuat Zongzi buatan tangan selama puluhan tahun. Zongzi miliknya, berukuran besar, dengan isian yang penuh dan resipi klasik, telah menjadi makanan ringan khas di restoran yang dikendalikan oleh anaknya di Sydney utara.

Ia memerlukan lebih dari satu hari untuk disiapkan, membungkus dan memasak Zongzi, tetapi Jiang tidak pernah mengeluh atau menyerah, walaupun restoran dan gerai mereka di pasar tempatan terjeas akibat wabak itu.

“Zongzi buatan tangan kami sangat popular di kalangan pelanggan biasa, terutamanya semasa Festival Perahu Naga. Sebilangan dari mereka juga memandu dari pinggir bandar yang lain.

Mereka memberitahu saya bahawa ini adalah cita rasa di rumah dan itulah sebabnya saya akan terus melakukannya,” tambahnya. – Xinhua