Zverev lebur impian Djokovic

TOKYO, 30 JULAI – Misi Novak Djokovic memburu gelaran Golden Grand Slam berakhir setelah tewas ke atas Alexander Zverev dalam perlawanan tenis separuh akhir perseorangan lelaki Olimpik hari ini.

Pemain nombor satu dunia mendahului perlawanan di set pertama, namun pemain pilihan keempat dari Jerman, Zverev berjaya bangkit dengan memenangi perlawanan 1-6, 6-3, 6-1 dan mara ke final Ahad ini menentang Karen Khachanov dari Rusia.

Djokovic yang berusia 34 tahun tidak pernah memenangi gelaran perseorangan di Sukan Olimpik.

Bintang Serbia itu sebelum ini berjaya merebut gelaran Terbuka Australia, Terbuka Perancis dan Wimbledon tahun ini dan perlu memenangi pingat emas Olimpik dan gelaran Terbuka AS untuk menyamai rekod Steffi Graf pada tahun 1988 yang memenangi gelaran Golden Slam.

Tetapi peluangnya untuk mencipta sejarah berakhir ketika Zverev berjaya mengatasi Djokovic yang biasanya tidak dapat dikalahkan dalam penampilannya yang menakjubkan.

Aksi Alexander Zverev dari Jerman ketika memukul mengembalikan bola kepada Novak Djokovic dari Serbia semasa perlawanan separuh akhir perseorangan lelaki Sukan Olimpik 2020 semalam. – AFP

Ia lebih menyedihkan bagi juara Grand Slam 20 kali di Olimpik, di mana pencapaian tertingginya di Olimpik adalah memenangi pingat gangsa pada tahun 2008.

Dia kalah menentang Andy Murray di separuh akhir di London sembilan tahun yang lalu dan menangis setelah keluar dari pusingan pertama menentang Juan Martin del Potro pada Sukan Rio 2016.

Zverev ingin menjadi pemain Jerman pertama yang memenangi emas perseorangan sejak Graf di Seoul setelah memenangi 10 daripada 11 perlawanan terakhir menentang Djokovic.

Zverev sekali lagi memberikan tekanan kepada servis Djokovic pada peringkat awal set kedua, tetapi pemain pilihan utama itu bangkit dalam perlawanan keempat.

Djokovic masih boleh memenangi pingat, dengan perlawanan merebut pingat gangsa menentang Pablo Carreno Busta Sabtu ini selepas separuh akhir beregu campurannya dengan Nina Stojanovic menentang Elena Vesnina dan Aslan Karatsev. – AFP