Friday, June 21, 2024
23.2 C
Brunei

    -

    Adik tak serik ditipu online, abang resah

    Assalamualaikum dan salam sejahtera, aku ingin berkongsi kisah yang sudah sekian lama menghimpit hatiku. Aku mempunyai seorang adik perempuan yang sangat gemar membeli barang secara dalam talian. Pada awalnya, aku hanya melihat minatnya itu sebagai sesuatu yang biasa, tetapi lama kelamaan ia menjadi satu masalah besar.

    Segalanya bermula ketika adikku pertama kali ditipu oleh penjual dalam talian. Dia kehilangan sejumlah wang yang agak besar bagi seorang pelajar sepertinya. Aku menyangka kejadian itu akan memberi pengajaran dan membuatnya lebih berhati-hati.

    Namun, sangkaanku meleset sama sekali. Bukannya serik, malah adikku berterusan membeli barang secara dalam talian seolah-olah tiada apa yang berlaku.

    Setiap kali dia menerima bungkusan baharu, aku berasa cemas. Aku sering memberi nasihat agar dia lebih berhati-hati dan sentiasa memeriksa kesahihan penjual.

    Namun, nasihatku bagaikan masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Dia tetap dengan sikapnya yang mudah terpengaruh dengan iklan dan tawaran menarik yang tidak selalu benar.

    Gambar Freepik

    Aku faham bahawa membeli-belah dalam talian kini sudah menjadi kebiasaan, tetapi sikap adikku yang terlalu mudah percaya membuatkan aku risau. Dia pernah mengadu bahawa barang yang diterimanya tidak seperti yang diiklankan atau tidak sama langsung. Kejadian-kejadian ini membuat hatiku bimbang akan keselamatannya, terutamanya apabila ia melibatkan butiran peribadi dan kewangan.

    Apa yang lebih merunsingkan, adikku menggunakan wang simpanan yang sepatutnya digunakan untuk keperluan penting lain. Aku takut jika suatu hari nanti dia akan menghadapi masalah kewangan yang serius akibat tabiatnya ini. Sebagai abang, aku merasa bertanggungjawab untuk melindunginya, tetapi pada masa yang sama aku tidak mahu dilihat terlalu mengawal.

    Aku cuba mendekatinya dengan lebih lembut, berbicara dari hati ke hati. Aku berkongsi pengalaman-pengalaman negatif yang dialami orang lain sebagai peringatan, tetapi dia hanya mengangguk tanpa benar-benar mengambil pengajaran. Adikku adalah seorang yang degil, dan aku tidak tahu bagaimana lagi untuk membuatnya sedar akan risiko yang dihadapinya.

    Setiap kali dia memesan barang baharu, aku hanya mampu berdoa agar semuanya selamat. Aku berharap dia akan belajar dari kesilapannya sebelum terlambat. Aku juga berdoa agar Allah memberikan kekuatan dan kesabaran kepadaku untuk terus membimbing dan melindunginya.

    Aku tahu sebagai abang, aku perlu terus bersabar dan berusaha. Semoga satu hari nanti, adikku akan memahami dan menghargai nasihat-nasihatku. Buat masa ini, aku hanya mampu berserah dan berharap yang terbaik untuknya.

    Dinie

    NASIHAT DANG MP

    Terima kasih atas perkongsian awda. Untuk mengatasi situasi ini, selain memberikan nasihat dan berbincang, sekurang-kurangnya bantulah adik awda mengurus akaun kewangan dengan menetapkan had pembelian dan memantau transaksi.

    Hadkan akses kepada platform pembelian dalam talian buat sementara waktu dan ajak dia menyertai aktiviti alternatif seperti bersukan atau lain-lain.

    Ajarkan penggunaan teknologi dengan bijak, buat bajet bulanan, dan pantau perbelanjaan. Jika masalah berterusan, dapatkan bantuan kaunselor atau pakar kewangan, dan libatkan ahli keluarga lain untuk sokongan bersama.

    Insya Allah, tindakan-tindakan ini dapat membantu adik awda mengurus kewangan dengan lebih baik dan mengurangkan risiko pembelian impulsif dalam talian.

    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Modi ketuai sambutan hari yoga India

    INDIA, 21 JUN – Sambil meregang, melengkungkan punggung dan melutut di atas tikar, Perdana Menteri nasionalis Hindu India, Narendra Modi, mengetuai ratusan orang melakukan...