Anak angkat Korea ingin diiktiraf

SEOUL – Membesar di bandar Michigan, Kara Bos wanita berkelahiran Korea sudah lama mengetahui bahawa dia anak angkat.

Tetapi ketika dia menemui kakak tirinya, wanita itu menghempas daun pintu dan menelefon polis.

Kini mahkamah akan memutuskan mengenai permintaan Bos untuk didaftarkan secara rasmi sebagai anak ayahnya.

Ini dapat memberikan hampir 250,000 anak angkat peluang untuk menuntut kembali anggota keluarga kandung mereka dan mengungkap banyak rahsia keluarga yang telah lama tersembunyi.

Bos, kini berusia 38 tahun, diambil sebagai anak angkat semasa berusia dua tahun ketika dia ditemukan sendirian di pasar Goesan, selatan Seoul dan 10 bulan kemudian dia diangkat oleh pasangan dari Amerika.

Kara Bos (tengah), atau nama Koreanya, Kang Mee Sook, bercakap kepada media setelah mengeluarkan saman kepada ayahnya di Mahkamah Keluarga Seoul pada 12 Jun 2020. – AFP
Anak angkat Korea Selatan, Kara Bos (kiri) ketika bercakap dengan Kim Do-hyun, presiden kumpulan hak untuk anak angkat kelahiran Korea di KoRoot, Seoul. Membesar di Michigan, Kara Bos kelahiran Korea selalu ingin tahu keluarga kandungnya. – AFP

Dia jarang memikirkan tentang keluarga kandungnya, tetapi ketika anak perempuannya memasuki usia dua tahun, ia mengingatkannya kembali punca dia ditinggalkan pada usia sekecil anaknya.

“Saya memikirkan kesakitan yang telah ibu saya lalui sehingga melakukan seperti itu dan saya tertanya-tanya tentang keadaan yang harus dia lalui untuk memilih jalan yang menyakitkan ini,” kata Bos.

Usaha untuk mengesan ibu bapa kandungnya melalui rekod-rekod anak angkat terbukti sia-sia, maka dia menyerahkan sampel DNA ke platform dalam talian pada tahun 2016 dan mendapati dia berkaitan dengan seorang lelaki muda Korea yang belajar di luar negara.

Mereka berhubung dan berusaha mencari nenek moyang mereka kerana itu satu-satunya cara yang dapat memberitahunya siapa ibunya sebenar.

Tetapi keluarganya tidak menginginkannya, menolak permintaannya untuk bertemu ayahnya.

“Tidak terkira berapa banyak e-mel yang saya kirimkan dan berjanji akan merahsiakannya, dan tidak akan menghubungi mereka lagi, sekiranya sata mengetahui kebenarannya.

“Bahkan ketika saya memohon merayu berlutut kerana merasa putus asa di depan pintu depan anak perempuannya yang tua ketika bersua muka, mereka tidak akan mengizinkan saya dan sebaliknya memanggil polis,” katanya kepada AFP, menyatakan peristiwa itu sangat menyedihkannya. Dia mengemukakan saman, sekali gus mendedahkan alamat lelaki itu.

“Ketika saya mengetuk pintunya dan dia muncul, saya bertanya dalam bahasa Korea mudah adakah dia mengenai saya, dia memandang ke arah saya, namun menghalau saya pergi kemudiannya,” katanya.

Walaupun begitu, ujian DNA yang diperintahkan oleh mahkamah menunjukkan terdapat kemungkinan 99.987 peratus dia adalah ayahnya. “Saya menangis terharu, kebenaran itu telah membebaskan saya,” kata Bos.

Bos ingin didaftarkan masuk ke dalam ahli keluarga lelaki itu, sebuah dokumen rasmi Korea yang memperincikan semua anggota keluarga rumah itu.

Sekiranya keputusan pengadilan memihak kepadanya, peguamnya mengatakan bahawa dia akan menjadi anak angkat Korea Selatan pertama yang diakui, memberikannya hak sah untuk pewarisan.

Menurut Kementerian Kehakiman Seoul, pihaknya akan memberi laluan kepada mereka yang tidak memiliki rekod anak angkat untuk memohon kewarganegaraan.

Kira-kira 250,000 kanak-kanak Korea Selatan telah diangkat sejak tahun 1950an, menurut data Kementerian Kesejahteraan Seoul, kebanyakan mereka berada di luar negeri, negara itu pernah menjadi antara sumber terbesar untuk anak angkat antarabangsa. – AFP