Tuesday, April 16, 2024
23.1 C
Brunei

    -

    Anggota keluarga diraja Romania, didakwa?

    PARIS, 22 NOV – Mahkamah Perancis akan memberikan keputusan pada hari ini sama ada seorang anggota bekas keluarga diraja Romania yang dipertikaikan mesti dihantar pulang ke negaranya untuk menjalani hukuman penjara kerana beberapa penipuan harta benda.

    Paul Philip Al Romaniei, dikenal sebagai Paul dari Romania, didapati bersalah bersekongkol dengan sekelompok penipu untuk mendapatkan kembali harta yang diyakininya sebagai pewaris raja terakhir Romania, Carol II (1930-40).

    Kini berusia 75 tahun, beliau menjadi sasaran waran penangkapan Eropah yang dikeluarkan pada Disember 2020 setelah pengadilan Romania menghukumnya selama tiga tahun empat bulan kerana mempengaruhi perdagangan dan membantu serta bersubahat dengan jenayah.

    Anggota keluarga diraja ini merupakan satu dari 18 orang yang dihukum atas penipuan itu—dipercayai merugikan negara Romania sebanyak 145 juta euro ($159 juta). Ini juga termasuk pengusaha Israel, Tal Silberstein, dan Beny Steinmetz.

    Paul mendakwa bahawa beliau hanya dijadikan sasaran kerana Romania tidak mengakui dirinya sebagai pewaris Carol II.

    Paul mendakwa usahanya adalah untuk mendapatkan kembali warisan kerajaannya berupa harta, tanah, dan karya seni klasik merupakan alasan sebenar di balik penuntutannya.

    Mahkamah rayuan penyerahan balik di Paris telah meminta tiga kali keterangan lebih lanjut daripada mahkamah Romania untuk membantu tugasnya, yang terakhir kali pada bulan Oktober.

    Paul juga telah melakukan perbuatan yang sah di sisi undang-undang untuk mendapatkan semula lukisan yang diambil dari Romania oleh bapa saudaranya, Michel I, pada tahun 1947, termasuk dua karya dari Renaissance master El Greco. – AFP

    Gambar Freepik
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    New Zealand, Singapura komited eratkan hubungan

    WELLINGTON, 15 APRIL - New Zealand dan Singapura komited untuk mengukuhkan kerjasama dalam fasa hubungan mereka seterusnya. Perdana Menteri New Zealand, Christopher Luxon membuat kenyataan...