Anugerah Ballon d’Or dibatalkan

PARIS, 21 JULAI – Ballon d’Or tidak akan dianugerahkan tahun ini kerana keadaan luar biasa yang melanda dunia disebabkan wabak COVID-19, kata penganjur Bolasepak Perancis kelmarin.

Ini akan menjadi kali pertama piala yang dianugerahkan untuk pemain bola sepak lelaki terbaik di dunia tidak dianugerahkan sejak pemain Inggeris, Stanley Matthews memenangi edisi sulung pada tahun 1956.

“Tidak akan ada edisi pada tahun 2020, karana ternyata, setelah dipertimbangkan dengan teliti, semua syarat tidak dipenuhi,” kata Pascal Ferre.

Wabak COVID-19 menyaksikan semua liga bola sepak utama dihentikan pada bulan Mac lalu, dengan Bundesliga Jerman yang pertama kembali beroperasi semula di belakang pintu tertutup pada bulan Mei.

Bolasepak Perancis mengatakan tidak adil untuk memilih pemain terbaik dunia apabila beberapa liga, termasuk Ligue 1 Perancis, membatalkan musim mereka lebih awal.

Gambar fail pada 2 Disember tahun lalu menunjukkan ​​Lionel Messi memenangi trofi Ballon d’Or 2019 di Chatelet Theatre di Paris. Ballon d’Or membatalkan anugerah tahun 2020, penganjur Bolasepak Perancis mengumumkan semalam. – AFP

Ferre juga menyatakan bahawa tidak tepat menilai pemain berdasarkan permainan yang dimainkan tanpa penonton yang hadir.

“Kami percaya bahawa tahun yang unik ini tidak dapat dianggap sebagai tahun biasa,” tambahnya.

“Dua bulan, Januari dan Februari, dari 11 bulan yang diperlukan untuk membentuk pendapat dan memutuskan siapa yang harus mengangkat piala itu, terlalu sedikit untuk mengukur dan menilai, sama ada permainan dimainkan atau akan dimainkan dalam keadaan tidak biasa di belakang pintu tertutup, dengan lima pemain penggantian, perlawanan final Liga Juara-Juara dimainkan dalam satu perlawanan.”

Lionel Messi memenangi Ballon d’Or keenam yang memecahkan rekod tahun lalu.

Ballon d’Or wanita, yang pertama kali dianugerahkan pada tahun 2018, juga telah dibatalkan, begitu juga Kepa Trophy, yang diberikan kepada pemain muda terbaik, dan penghargaan Yashin untuk penjaga gol terbaik.

“Keputusan ini, yang tentu saja diambil oleh semua pihak yang berkepentingan, tidak menggembirakan kami tetapi tampaknya ini adalah keputusan yang paling bertanggungjawab,” kata Ferre.

“Melindungi kredibiliti dan kesahihan penganugerahan itu juga bermaksud memastikan kesempurnaannya dari semasa ke masa.”

Bolasepak Perancis menambah bahawa pihaknya tidak sabar untuk mengadakan upacara pada tahun 2021. – AFP