Artis OKU tempa nama dengan bakat melukis guna mulut

ADDIS ABABA – Duduk di depan kanvas di ruang tamu kecilnya di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, artis berusia 49 tahun Yoseph Bekele fokus sepenuhnya dalam penciptaan karya seni barunya, melukis lukisan landskap desa Ethiopia menggunakan mulutnya.

Di sekelilingnya, koleksi lukisannya selama bertahun-tahun, yang terdiri daripada aspek fizikal seperti landskap, pemandangan bandar dan potret, membuat hiasan berwarna di biliknya. Bekele tinggal di sebuah bilik kecil dan padat bersama isteri dan tiga anaknya di salah satu kawasan setinggan yang terletak di tengah-tengah Addis Ababa.

Dilahirkan sebagai orang kelainan upaya (OKU), Bekele mengejar impiannya untuk menjadi pelukis dengan segala kemungkinan dan kini dianggap sebagai salah seorang pelukis artis yang dikagumi di Ethiopia.

“Saya dilahirkan dengan tangan dan kaki saya lumpuh, tetapi seiring berjalannya waktu, kaki saya mula berfungsi dengan bantuan rawatan perubatan,” kata Bekele dalam wawancara baru-baru ini dengan Xinhua.

Bekele terpaksa menaiki belakang ibunya ketika pergi ke tadika tradisional Ethiopia, yang dikenali sebagai Sekolah Paderi, sehingga dia berusia 11 tahun ketika dia mulai berdiri sendiri dan belajar berjalan sedikit demi sedikit. Bekele mula melukis pada usia 12 tahun ketika mula menggunakan kakinya untuk menarik benda di sekelilingnya, memegang pensil di antara jari kakinya.

Artis OKU Ethiopia, Yoseph Bekele ketika ditemui pemberita. – Xinhua
Yoseph Bekele kelihatan melukis menggunakan mulutnya di Addis Ababa, Ethiopia. – Xinhua

“Saya terus melukis gambar-gambar wajah dan bunga di atas kertas dan menjualnya kepada para lelaki yang memberikan lukisan itu sebagai hadiah pada cuti Tahun Baharu Ethiopia,” kata Bekele, tetapi artis itu akhirnya mendapati mulutnya lebih senang melukis daripada kakinya.

“Secara kebetulan saya mula melukis dengan mulut saya. Ini berlaku ketika anak perempuan tertua saya meninggalkan rumah tanpa meletakkan pensil lukisan di antara jari kaki saya. Saya memilih pensil dari mulut saya dan mula melukis. Saya mendapati menggunakan mulut saya lebih selesa ketika melukis,“ katanya.

Bekele mula melukis secara profesional pada tahun 2005 ketika dia bergabung dengan pusat latihan seni reka dan vokasional tempatan di mana dia memperoleh teknik melukis yang luas dan mendapat sokongan khas dari artis OKU Ethiopia yang terkenal, Worku Mamo, yang mengajar pelukis berbakat.

Inspirasinya untuk melukis sering berasal dari alam dan persekitaran fizikal, seperti landskap, pemandangan kota, dan potret tokoh-tokoh rohani.

Kini pelukis terkenal, Bekele telah mempamerkan karya seninya di seluruh lokasi seni utama Ethiopia, termasuk Teater Nasional Ethiopia, Dewan Perbandaran Addis Ababa, dan Muzium Nasional. Lukisannya kini juga dipamerkan di pelbagai hotel antarabangsa di Addis Ababa.

Genet Kebede, pengasas dan pemilik Abyssinia Fine Arts and Vocational Training Center, di mana Bekele belajar melukis secara profesional, sangat memperhatikan transformasi Bekele sebagai seniman yang baik selama ini.

“Kemahiran melukis Bekele bertambah baik dari semasa ke semasa walaupun persekitaran kerjanya tidak mesra dengannya. Dia melukis gambar yang menarik,” kata Kebede.

“Bekele akan menjadi salah seorang pelukis terkenal di Afrika jika dia diberi kawasan kerja yang baik dan sokongan kewangan yang sangat diperlukan,” katanya.

Lukisannya meraih kekaguman ramai orang dan pengunjung, yang beramai-ramai ke rumahnya untuk melihat sen-diri beberapa karya serta gaya lukisannya yang menarik.

Bekele, seorang bapa kepada tiga orang anak, menerima bantuan daripada keluarganya dalam usaha melukisnya.

“Suami saya dapat menyesuaikan diri dengan segala yang dapat dilakukan oleh pelukis berbadan sihat,” kata Yenenesh Taye, isteri Bekele.

“Ramai orang tidak percaya semua lukisannya dilukis menggunakan mulut.”– Xinhua