Atlet galak buat senaman rangsangan otot

KUALA LUMPUR, 21 APRIL – Tiada istilah ‘berbulan madu’ bagi atlet berprestasi tinggi dalam tempoh Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) sebaliknya mereka digalak melakukan senaman yang memberi rangsangan kepada otot bagi membolehkan proses adaptasi berlaku dengan lebih pantas selepas latihan disambung semula.

Bekas ketua jurulatih olahraga negara, Zainal Abas berkata jika atlet dapat mengekalkan kecergasan dan kekuatan fizikal seperti sebelum PKP dikuatkuasakan, ia lebih memudahkan bagi mereka untuk meneruskan semula latihan nanti, sekali gus membantu mempercepatkan peningkatan prestasi semasa masing-masing.

“Para atlet perlu terus berusaha mengekalkan kecergasan fizikal mereka termasuk tahap ketahanan dan kardiovaskular, kepantasan serta kekuatan. Bagi aspek kekuatan, misalnya jika kekuatan yang terbina sebelum PKP tidak dikekal atau digunakan, ia akan hilang dari segi keupayaan untuk mengekalkan kekuatan.

“Namun dari segi kekuatan, tidak semua atlet ada akses kepada pusat atau alatan untuk latihan kekuatan. Tetapi mereka masih perlu melaksanakan aktiviti latihan kekuatan dengan menggunakan berat badan sendiri atau alatan lain yang bersesuaian seperti tali senaman,” katanya kepada Bernama.

Zainal bagaimanapun menegaskan jika atlet kerap melakukan senaman sama, lama-kelamanan adaptasi akan berlaku ke atas tubuh sehingga menyebabkan badan tidak mendapat sebarang kelebihan daripada senaman dilakukan itu.

Bagi mengelak proses adaptasi berlaku sehingga tidak memberi manfaat kepada tubuh, Zainal menasihatkan atlet supaya menambah bebanan atau rintangan jika mereka merasakan senaman tersebut terlalu mudah untuk dilakukan.  – Bernama