Bas cinta Brussels beri semangat semasa wabak

BRUSSELS, 23 APRIL – Pada masa pandemik ini, Brussels memiliki bas yang dikenali sebagai bas cinta.

Sekarang jalan-jalan di ibu kota Belgium kebanyakannya tidak kedengaran bunyi mesin enjin dan bunyi hon, tiba-tiba sebuah puisi emosional telah memecah kesunyian di ibu kota tersebut.

“Kami sangat merindui anda. Ciuman besar untuk anda,” kata-kata itu keluar daripada pembesar suara dari sebuah bas berwarna merah terang berjalan-jalan di bandar itu.

“Kami mengirimkan ciuman besar kepada anda,” adalah satu pesanan yang tersebar. Kadang-kadang kelihatan wajah yang sedih memandang ke bawah dari atas. Namun senyuman telah kelihatan hari ini.

“Ini memberi saya keseronokan,” kata Asuncion Mendez, 82, setelah mendengar pesanan itu daripada cucu-cucunya.

Dia mengatakan bahawa ia menyenangkan hatinya setelah dalam perintah berkurung di dalam rumah dan ia meredakan ketakutannya terhadap koronavirus (COVID-19).

“Ia adalah kejutan yang indah. Ini menenangkan hati dan membuat orang berkumpul meskipun berada dalam rumah,” kata anak perempuannya, Carmen Diaz, yang memerhatikan dan mendengarkannya dari tingkap terbuka dari permukaan jalan.

Seperti di mana-mana sistem bas metropolitan, ia adalah perkara yang mereka suka rungutkan oleh masyarakat di Brussels. Bas terlalu lewat atau terlalu penuh atau kedua-keduanya. Tetapi sukar untuk mengadu tentang mesej cinta itu. Sejak minggu lalu, syarikat bas awam Brussels STIB-MIVB telah meminta orang ramai untuk menghantar pesanan suara dan alamat. – Agensi

Kelihatan orang sedang melambai dari tingkap ketika bas menyampaikan pesanan melalui pembesar suara daripada keluarga dan rakan di Brussels. – AP