Biak ular kacukan pelbagai warna, corak unik

JEDDAH – Kegemaran Faisal Malaikah seorang warga Saudi terhadap ular yang tidak berbisa telah berkembang daripada hanya memiliki seekor ketika dia berusia lima tahun hingga kini akhirnya membiak baka kacukan puluhan ekor untuk menghasilkan ‘seni hidup’ dengan pelbagai warna dan corak ular yang unik.

Di taman istananya di bandar Laut Merah Jeddah, pengusaha berusia 35 tahun itu mempunyai tanda di dinding dengan huruf kecil berwarna hijau yang berbunyi ‘BILIK ULAR’.

“Ada orang yang mengumpulkan koleksi batu berharga atau kereta klasik atau lukisan; bagi saya, saya suka mengumpulkan seni hidupan liar,” kata bapa kepada tiga orang anak itu kepada AFP, merujuk kepada koleksi lebih dari 100 ekor ular sawa dengan seekor ular terpanjang di dunia dari Asia tenggara.

“Haiwan itu terkenal dalam industri fesyen, di mana kulitnya digunakan untuk dijadikan beg, kasut dan tali pinggang, tetapi seekor daripada setiap 1,000 ular yang diburu adalah seekor dengan warna yang jarang dilihat.

“Pemburu menjual ular berwarna unik kepada pengumpul seperti saya dan saya melakukan pembiakan untuk menghasilkan mutasi genetik yang jarang berlaku dengan corak dan warna yang tidak pernah dilihat sebelumnya,” katanya sambil menunjuk seekor ular putih berwarna emas dan kelabu yang melilit lengan kirinya.

Malikah ketika memegang ular sawa bercorak di rumahnya di pusat peranginan Laut Merah Saudi, Jeddah pada 16 September. – AFP
Faisal Malikah ketika memegang seekor ular sawa di rumahnya di pusat peranginan Laut Merah Arab Saudi, Jeddah. Hobi Malaikah mengacukkan ular dengan pelbagai warna dan corak yang unik. – AFP

Beberapa ekor ular sawa di dalam kandang di rumah Faisal Malikah di Laut Merah Arab Saudi, Jeddah. – AFP
Habuk gergaji melapisi lantai kotak untuk menyerap bau dari kotoran ular. – AFP

Malaikah mengatakan bahawa dia tidak berminat menjual kepada jenama fesyen, yang dikritik oleh kumpulan hak haiwan kerana penggunaan kulit binatang sebagai tidak beretika.

“Saya menghargai kehidupan, jadi saya suka ular hidup dan bukan seperti beg atau kasut,” kata beliau.

Di dalam bilik yang berhawa dingin, makhluk-makhluk itu menyusur di dalam kotak berselubung kaca besar, dengan lubang yang cukup besar untuknya menjelirkan lidah.

Habuk gergaji melapisi lantai kotak digunakan untuk menyerap bau dari kotoran ular.

Membiakkan ular sawa memerlukan masa dan kesabaran, kata Malaikah.

“Ia memerlukan tiga atau empat generasi dan sekitar 10 hingga 12 tahun untuk menghasilkan ular berwarna tiga,” katanya.

Di alam liar, ular sawa adalah penyekat yang bermaksud mereka melilit badan di sekitar mangsanya dan membelit sehingga mati, menelannya keseluruhan. Ia tidak berbisa.

Di istana, Malaikah memberi mereka makan ayam atau arnab seminggu sekali, beberapa ekor ularnya juga ada bernilai sehingga AS$100,000.

Bekerja bersama Malaikah adalah rakannya, Ibrahim al-Sharif, 32 tahun.

Sharif mengatakan Malaikah, Ketua Pegawai Eksekutif syarikat kewangan, tidak mengeluarkan biaya, membawa pakar dari Amerika Syarikat untuk mengetahui lebih lanjut mengenai pembiakan kacukan ular dan mutasi.

“Malaikah telah menghabiskan banyak masa, usaha dan wang untuk hobi ini,” katanya.

Di salah satu kandang terdapat ular sawa putih sepanjang enam meter (20 kaki) dengan tanda emas. Ular berusia lapan tahun itu beratnya 100 kilogram dan bergerak dengan bersungguh-sungguh.

“Ular yang saya miliki tidak seperti di dunia atau sangat jarang, ada yang bernilai AS$100,000,” kata Malaikah.

Tetapi dia mengatakan sebilangan besar ularnya masing-masing bernilai antara AS$200 hingga AS$20,000.

Bagi Malaikah, hidup di antara makhluk yang sangat ditakuti adalah impian yang menjadi kenyataan.

“Sejak saya masih kecil, saya akan pergi ke perpustakaan mencari buku mengenai ular dan reptilia,” katanya.

“Anda boleh mengatakan bahawa saya selalu tinggal dalam suasana kelas biologi,” tambahnya sambil tertawa.

Semasa mengumpulkan ular mungkin merupakan hobi luar biasa bagi seorang kanak-kanak, Malaikah mengatakan keluarganya tidak pernah menghadapi masalah dengannya.

“Ini adalah makhluk misteri dan wajar bagi orang untuk takut kepada haiwan itu tetapi saya menyukainya, terutamanya jika ia adalah hasil yang saya biakkan.” – AFP