BKC tidak seceria namanya

Baru-baru ini saya terbaca mengenai Bandarku Ceria (BKC) yang diperkatakan semakin rancak, namun pada pendapat saya, rancak dari segi apa yang dimaksudkan?

Secara ringkasnya Program Bandarku Ceria (BKC) diadakan bertujuan untuk memeriahkan dan menghidupkan suasana Bandar Seri Begawan dengan mengadakan pelbagai aktiviti riadah bersama keluarga di samping dimeriahkan dengan aktiviti berjaja.

Namun baru-baru ini, saya bersama keluarga berkunjung ke BKC, merasakan program berkenaan tidak semeriah yang diperkatakan. Apa yang dapat penulis katakan, kebanyakan orang awam melakukan aktiviti berjoging, berbasikal dan tidak ketinggalan mereka yang berjaja.

Kalaulah dikatakan para penjaja ini yang berperanan merancakkan BKC, pada pandangan saya kebanyakannya menjual barang-barang terpakai seolah-olah dapat dianggap BKC sebagai pasar lambak.

Ke mana perginya usahawan-usahawan mikro kita? Adakah hanya mengharapkan menjual secara dalam talian? Ke mana penggiat seni atau ahli pertukangan yang mengetengahkan karya mereka?

Sekali lagi saya tekankan di sini ke mana kemeriahan BKC? Setahu saya BKC yang dulu dikunjungi pernah memuatkan pelbagai acara yang menarik. Malah saya ingin menimbulkan persoalan di sini, mengapa aktiviti busking atau persembahan seperti lakonan di jalanan tidak dibenarkan? Sedangkan perkara ini sedikit sebanyak dapat memeriahkan suasana BKC.

Mengambil contoh di Jakarta Car Free Day, persembahan nyanyian pasti ada di mana-mana, malah ada para penuntut tampil membuat persembahan teater secara terbuka. Bukankah dengan cara begini dapat memberikan peluang kepada penggiat seni mahupun pelajar menampilkan bakat-bakat mereka dan dapat mendidik mereka lebih berani.

Malahan dapat dilihat penjaja di Jakarta Car Free Day, tidak hanya tertumpu pada menjual pakaian tetapi turut menampilkan hasil-hasil seni buatan sendiri. Mungkin perkara sebegini boleh dilakukan di BKC, diharap perkara ini sama-sama dipertimbangkan oleh pihak relevan dan masyarakat kita sendiri.

Pencinta Seni

Kelihatan para vendor mulai rancak menyediakan barangan yang hendak dijual semasa program BKC. – Gambar oleh Bahyiah Bakir