‘Buku membuka jendela dunia’

Oleh Salawati Haji Yahya

BANDAR SERI BEGAWAN, 15 DIS – Buku dapat membuat jendela dunia terbuka, kerana itu ramai tokoh besar lahir kerana minat mereka yang tinggi membaca buku dan ini menunjukkan membaca itu adalah merupakan kuasa raksasa untuk menjadikan manusia pintar atau bergeliga.

“Buku juga adalah guru untuk mendapat pendidikan atau pengajaran, cuma ia bukanlah guru yang hadir dalam kelas tapi guru yang tidak perlu hadir dan peranan keguruan tetap dimiliki oleh kedua-dua guru ini: Buku dan cikgu,” jelas Mufti Kerajaan, Yang Berhormat Pehin Datu Seri Maharaja Dato Paduka Seri Setia (Dr) Ustaz Haji Awang Abdul Aziz bin Juned semasa berucap pada Majlis Pelancaran Buku-buku Terbaharu Terbitan Universiti Islam Sultan Sharif Ali (UNISSA), hari ini.

Pada majlis yang berlangsung di dewan universiti berkenaan itu, Yang Berhormat Pehin se-terusnya menambah, hasil manfaat keguruan seperti ini, sejarah telah merakamkan ramai tokoh besar di dunia yang sangat ternama seperti mantan Presiden Republik Indonesia Bung Karno atau Allahyarham Soekarno, George Washington, Abraham Lincoln, Winston Churchil dan tokoh Islam pula, seperti al-Jahiz, Ibn Sina dan ramai lagi.

Beliau turut berkongsi mengenai kejayaan masyarakat Jepun yang cepat bangkit menterjemahkan buku-buku asing ke dalam Bahasa Jepun yang mana kejayaan budaya membaca orang-orang Jepun ini, bagus ditiru terutama oleh para mahasiswa.

“Mahasiswa perlu bergerak memperkaya daya kritis dan intelektualisme mereka dan ke arah itu, kebiasaan hedonisme iaitu mementingkan keseronokan sebagai tujuan hidup, sudah masanya untuk ditinggalkan dan diganti dengan tradisi membaca,” tegasnya.

Jika melihat pada kebelakangan ini, katanya, daya intelektualisme para mahasiswa agak meragukan di mana ramai yang melupakan tradisi intelektual seperti membaca, menulis dan berdiskusi, berbanding aktiviti mereka terfokus kepada kegiatan hedonisme. Beliau seterusnya menjelaskan, perpustakaan kampus sepi, berbanding tempat-tempat lain yang dengan sendirinya budaya produktif seperti membaca lemah.

“Kita belum lagi melihat survei UNESCO mengenai minat membaca masyarakat Brunei, di posisi berapakah kita ini berada di peringkat global dan ASEAN? Rasa-rasanya, perkara ini sangat-sangat perlu untuk dibuat kajian,” tambahnya.

Yang Berhormat Mufti Kerajaan semasa berucap pada Majlis Pelancaran Buku-buku Terbaharu Terbitan UNISSA kelmarin. – Gambar oleh Bahyiah Bakir