Cabaran mengukur semula ketinggian Gunung Qomolangma

PANGKALAN PERKHEMAHAN GUNUNG QOMOLANGMA – Tugas yang mencabar dan berbahaya sangat memerlukan pengalaman dan pengetahuan yang meluas terhadap pekerjaan tersebut. Tanpa kedua-duanya, ia mungkin akan menimbulkan kesukaran yang lebih kepada yang memegang jawatan berkenaan.

Namun dengan kecekalan hati dan semangat yang membara, tidak secara langsung dapat menimbulkan kekuatan dan keberanian untuk mengalas tugas yang berbahaya dan mencabar. Tugas untuk mengukur ketinggian pergunungan merupakan pekerjaan yang memerlukan keberanian dan bersiap sedia menempuh rintangan yang akan melanda.

Sebagaimana Xue Qiangqiang, 37, merupakan kali pertama bagi dirinya untuk mendaki Gunung Qomolangma, puncak tertinggi di dunia. Dia adalah anggota pasukan China untuk mengukur ketinggian gunung pada bulan Mei.

Bapa kepada dua orang anak, Xue bekerja untuk Pasukan Pengukuran Tanah Pertama di bawah Kementerian Sumber Asli, yang mengatur pendakian dan tinjauan bersama dengan Kementerian Luar Negeri, Pentadbiran Umum Sukan dan kerajaan Wilayah Autonomi Tibet.

Walaupun pengumuman rasmi tinjauan dibuat pada hari Khamis, persiapan telah berlangsung selama beberapa waktu. Sejak 2 Mac lalu, 53 anggota pasukan, termasuk Xue, telah melakukan pemeringkatan awal, gravitasi, sistem satelit navigasi global, dan tinjauan astronomi di gunung dan kawasan pinggirannya.

Gambar bertarikh 2 Mei 2020 menunjukkan Xue Qiangqiang (kiri) dan teman sekerjanya sedang melihat peta di pangkalan perkhemahan Gunung Qomolangma di barat daya Wilayah Autonomi Tibet. – Xinhua
Xue Qiangqiang merupakan anggota pasukan China yang pertama kali mendaki Gunung Qomolangma untuk mengukur ketinggiannya. – Xinhua

Xue Qiangqiang dan para pendaki lain memulakan perjalanan menuju ke puncak Gunung Qomolangma. – Xinhua

Pendakian terakhir ke puncak dirancang pada bulan Mei apabila keadaan cuaca mengizinkan, kata Li Guopeng, ketua pasukan.

Tugas Xue adalah mengurus titik pemerhatian di glasier Rongpo barat, kira-kira 5,600 meter di atas permukaan laut. Ini adalah salah satu daripada enam perkara untuk melakukan tinjauan persimpangan menggunakan trigonometri, kaedah tradisional untuk mengukur ketinggian.

Sejak penubuhan Republik Rakyat China pada tahun 1949, juruukur China telah melakukan enam putaran pengukuran skala dan penyelidikan ilmiah di Gunung Qomolangma dan mengumumkan ketinggian puncak dua kali pada tahun 1975 dan 2005, masing-masing adalah 8,848,13 meter dan 8,844,43 meter.

Pada kali ini, pasukan menggunakan teknologi pengukuran dan pemetaan tradisional dan moden seperti tinjauan satelit GNSS, ketepatan tahap kerataan, geodimeter, tinjauan radar kedalaman salji, tinjauan graviti, tinjauan astronomi dan satelit pengesanan kawalan jarak jauh, kata Li. Sistem Satelit Navigasi BeiDou China dan peralatan tinjauan di rumah digunakan untuk pengukuran.

Li mengatakan hasil tinjauan juga akan memudahkan kajian mengenai perubahan glasier, gempa bumi dan pergerakan bumi. Xue bergabung dengan pasukan itu pada tahun 2002, sebuah institusi veteran yang menghantar anggota untuk mengukur gunung tertinggi di dunia pada tahun 2005.

“Saya memohon tinjauan tahun 2005, tetapi saya tidak terpilih. Saya bernasib baik kerana terpilih kali ini. Saya tidak takut dengan kesulitan yang akan menimpa. Saya akan bekerja secara habis-habisan,” katanya.

Bermula dari 20 April lalu, Xue telah melakukan tinjauan simulasi di luar rumah. “Masa adalah terhad, dan kami memanfaatkan setiap saat,” katanya.

Pekerjaan Xue menuntut dia menghabiskan sebahagian besar masa bekerja di luar rumah dan dia tidak asing dengan persekitaran yang mencabar. Namun, mengukur gunung tertinggi di dunia merupakan cabaran yang baharu.

Bermula dari awal bulan April, Xue dan rakan-rakannya telah berusaha memilih tempat yang tepat untuk menempatkan peralatan pemerhatian mereka tetapi terpaksa menangguhkan rancangannya kerana ribut salji.

“Pada mulanya, kami hanya berjarak 300 meter dari destinasi kami, tetapi angin dan salji menjadi teruk, jadi kami terpaksa berpatah balik,” katanya.

Juruukur dapat melakukan percubaan kedua pada 16 April. Masing-masing daripada mereka perlu membawa bungkusan seberat 15kg termasuk peralatan dan bekalan.

Untuk mencapai titik Rongpo barat, pasukan Xue harus menaiki lereng setinggi 300 meter, yang memungkinkan potensi kepada kematian.

“Ketika saya naik, saya tersentak, dan dada saya sakit. Ketika saya berjaya sampai di lereng, sarung tangan saya koyak, dan saya hampir rebah,” kata Xue.

“Kami bukan pendaki profesional. Saya merasakan bukan hanya kekuatan fizikal yang kita perlukan tetapi juga tekad yang kuat untuk menyelesaikan pekerjaan,” katanya.

Rakan sekerja Xue terdiri daripada mereka yang telah berpengalaman mengukur gunung, dan juga graduan universiti.

“Kita semua merasakan ini adalah kehormatan yang luar biasa. Kami menyukai pekerjaan kami dan mempunyai banyak kepercayaan padanya,” katanya.

Pengukuran semula gunung China dilakukan pada tahun yang menandakan ulang tahun ke-65 terjalinnya hubungan diplomatik antara China dan Nepal. Ia juga menandakan ulang tahun ke-60 manusia yang sampai di puncak Gunung Qomolangma melalui puncak utara, serta ulang tahun ke-45 China dengan tepat mengukur dan mengumumkan ketinggian puncak untuk pertama kalinya. – Xinhua