Thursday, April 18, 2024
25.3 C
Brunei

    -

    Cef pastri kuasai seni inovasi

    Dengan surai panjang yang lembut, mata yang besar berkilau, dan dua lapisan bulu mata, sepotong pastri lapis yang berbentuk seperti kepala singa telah menarik jutaan penonton di platform video pendek Douyin.

    Puluh ribu pengguna internet telah berusaha untuk meniru membuat karya tersebut di dapur.

    Wu Yang, 35, seorang pembuat pastri dari Shenyang, ibu kota provinsi Liaoning, yang mencipta karya tersebut telah mencuba pelbagai usaha untuk mereplikakan kepala singa tersebut dengan berkongsi langkah-langkah terperinci kepada pengikutnya tentang cara membuat karya tersebut.

    Dia memberikan arahan tentang cara menyempurnakan adunan dan melakukan poto-ngan tertentu pada pastri.

    Wu telah mendedikasikan dirinya untuk membuat pastri lapis tradisional China dan membuat adunan selama lebih dari satu dekad.

    Cef Chen Xiaodong. – ANN/China Daily
    Pastri berbentuk seperti bunga plum yang dicipta oleh Wu Yang. – ANN/China Daily
    Pastri menyerupai nanas yang dibuat oleh Chen Xiaodong – ANN/China Daily
    Chef Wu Yang. – ANN/China Daily
    Cef Wang Zhiqiang. – ANN/China Daily
    Pastri dalam bentuk akar teratai yang dicipta oleh master chef Wang Zhiqiang. – ANN/China Daily

    Dengan kemahiran tangannya dan imaginasinya yang tidak terbatas, dia telah mencipta pelbagai macam bentuk pastri.

    Dia mendapat inspirasi untuk mencipta kepala singa daripada seni rakyat tradisional China iaitu tarian singa, sambil menonton siri filem Wong Fei-hung, yang bermula pada tahun 1991, dan berkisah tentang seorang seni bela diri yang tinggal di wilayah Guangdong.

    “Kebudayaan tradisional China merupakan inspirasi saya untuk membuat pastri lapis China.

    Di masa depan, saya berharap lebih ramai orang muda akan memahami kebudayaan di sebalik pastri ini,” kata Wu.

    Sementara menggunakan kaedah memasak tradisional dan rasa yang asli, para juru pastri China dari segala usia menjadi inovatif dalam mengembangkan kombinasi baru antara kebudayaan tradisional China dan dunia moden untuk menarik minat generasi muda.

    Pastri lapis China biasanya memerlukan model pembuatan pencuci mulut yang sederhana.

    Dalam mencipta kepala singa, Wu mengubah pastri tersebut menjadi patung tiga dimensi.

    Dia membuat setiap bahagian kecil kepala secara berasingan dengan adunan air, sebelum memasukkan bahagian-bahagian tersebut dengan putih telur. Untuk bulu, ia menghasilkan 160 potongan pada adunan untuk menghasilkan efek lembut setelah digoreng dalam minyak.

    Ciptaan kepala singa adalah hasil daripada kemahiran membuat pastri dengan pengalaman selama 10 tahun terakhir oleh Wu.

    Pewaris muda

    Salah seorang pelajar Wu, Chen Xiaodong, 23, dari Shunde, provinsi Guangdong, membesar dalam budaya tarian singa.

    Chen, yang telah mempelajari pastri China sejak 2018, ingin membuat karya seperti kepala singa, tetapi dia tidak tahu bagaimana menguasai seni ini. “Sulit. Jika awda melakukan kesalahan kecil dalam salah satu langkah, awda akan gagal,” katanya.

    Chen menghubungi Wu untuk belajar rahsia mencipta karya seperti itu. “Meskipun kami tidak pernah bertemu, ketika kami mempelajari kemahiran membuat kek puf, kami bercakap selama berjam-jam,” kata Chen. Untuk menyempurnakan kepala singanya, Chen mengunjungi pewaris tarian setempat untuk mempelajari budaya ini.

    Menurut Chen, ver-sinya sendiri dari singa terlihat cukup garang, sedangkan hasil karya Wu kelihatan lucu.

    Setelah belajar pastri China di Politeknik Shunde di Foshan, Guangdong dari 2018 hingga 2020, Chen terus belajar kemahiran tradisional ini di kampus Shunde Universitas Normal Hanshan. Ia lulus dari universiti tersebut tahun lalu.

    Untuk membayar biaya kuliahnya, ia bekerja keras dengan tiga pekerjaan sehari dengan menjual kuih pau dan bubur pada pagi hari, kek telur pada petang dan makanan barbeku pada malam hari.

    Di universiti, Chen meningkatkan kemahiran memasaknya dan mengikuti banyak cabaran masa kini. “Saya ingin memperlihatkan karya pastri dan idea saya,” katanya.

    Walaupun masih muda, ia telah mengajar seni membuat pastri China.

    Minat yang mendalam

    Dikenali sebagai ‘raja pastri,’ Wang Zhiqiang, 74, menjadi cef pastri yang ditugaskan untuk jamuan negara China ketika berusia 20an tahun. Sekarang, ia terus mencipta hasil baharu.

    Pada tahun 1971, Wang ditugaskan untuk membuat pastri untuk jamuan kenegaraan yang bertemakan pertandingan sukan ping pong antarabangsa. Dengan merancang kek dalam bentuk raket tenis meja, ia menggunakan ubi keladi China untuk membuat bola.

    Setahun kemudian, ketika kunjungan Presiden AS, Richard Nixon ke China, Wang merancang hidangan untuk jamuan negara yang menyerupai panda bermain dengan bambu.

    Selama dua dekad berikutnya, ia mencipta dan menyempurnakan mianguo, atau buah berasaskan tepung, bersama pelajarnya. Ia juga menghabiskan 10 tahun mencari cara yang ideal untuk mencipta warna yang ia yakini berasal dari bahan alami.

    “Kami telah membuat beberapa kali percubaan untuk menghasilkan warna tersebut. Kadang-kadang kami menemui warna yang bagus, tetapi ketika kami mengukusnya, warnanya pudar,” kata Wang.

    Semasa memasak mianguo, ia memilih untuk mengukus, bukan menggoreng atau memanggang pastri, kerana pengukusan adalah kaedah memasak tradisional China dan alternatif yang lebih sihat.

    Setelah lima dekad, Wang terus meningkatkan kemahirannya dalam membuat pastri tradisional China.

    Beliau percaya inovasi pastri perlu mencerminkan masa, perkembangan masyarakat, perubahan bermusim dan kepelbagaian bahan. – ANN/China Daily

    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Gempa bumi 6.3 magnitud di Jepun cederakan 8 orang

    TOKYO, 18 APRIL – Lapan orang dilaporkan cedera hari ini selepas gempa bumi berukuran 6.3 magnitud melanda barat daya Jepun, tetapi tiada kerosakan besar...