Sunday, May 19, 2024
33 C
Brunei

    -

    Cinta bersemi dalam suasana Aidilfitri

    Salam Aidilfitri kepada para pembaca Media Permata, sekadar ingin berkongsi satu kisah peribadi mengenai percintaan pada pandangan pertama yang masih lagi hangat untuk dikongsikan kerana ia baru saja berlaku dua minggu lalu. 
     
    Kisahnya bermula ketika saya selaku tenaga pengajar di salah sebuah sekolah telah menghadiri sebuah Majlis Sambutan Hari Raya Aidilfitri yang penuh meriah atas jemputan pihak sekolah di Dewan Persidangan Antarabangsa (ICC), Berakas. 
     
    Hari itu, sekolah kami telah menganjurkan sambutan Aidilfitri yang penuh ceria dan diwarnai dengan pelbagai elemen kebudayaan. Dalam suasana keriuhan persiapan dan kegembiraan, hati saya tanpa diduga terpaut pada pandangan pertama yang tak terlupakan.
     
    Sebagai seorang guru lelaki berusia 27 tahun, saya biasanya lebih fokus pada tugas mengajar dan interaksi profesional dengan rakan-rakan. Namun, saat itulah, dalam keriuhan dan cahaya lampu dewan, mata saya terpaku pada seorang guru yang belum pernah saya kenal sebelumnya. Dia, seorang wanita yang kecantikannya bukan hanya pada rupa, tetapi juga pada aura ketenangannya yang sejuk dipandang mata, menyita perhatian saya sepenuhnya.
     
    Ketika acara persembahan tarian murid-murid kami berakhir, tiba giliran para guru untuk naik ke pentas. Dengan suara yang merdu, dia menyanyikan lagu-lagu hari raya yang menambah keindahan pagi itu. Setiap nada yang dinyanyikannya bukan setakat menyentuh gegendang telinga tetapi juga menggugat sesuatu di jiwa ini selain keimanan.
     
    Gambar Freepik
    Perasaan ini bukan sekadar kekaguman semata, bahkan ia lebih daripada itu—perasaan mendalam yang timbul daripada keindahan yang dilihat dan keharmonian yang tercipta melalui seni. Saya menyedari bahawa ini lebih daripada sekadar jatuh cinta, ini adalah tentang penghayatan dan penghargaan terhadap perbezaan yang kami miliki, baik dalam pengajaran mahupun kehidupan.
     
    Pada hari-hari berikutnya, saya mulai mencari informasi lebih lanjut tentangnya dan cuba mendekatinya. Kami mulai berkenalan, mula dari topik mengajar hingga kegemaran masing-masing. Setiap percakapan adalah melodinya sendiri, yang mungkin tidak seindah lagu yang dinyanyikannya tetapi cukup untuk memikat hati saya.
     
    Kisah ini adalah sebagai simbolik bahawa cinta, ibarat muzik, tidak mengenal batas. Ia dapat membangun hubungan antara dua jiwa, menciptakan simfoni yang menyatukan hati yang mungkin sebelumnya tidak pernah bertemu.
     
    Maaf atas ketidakteraturan dalam penulisan saya sebelumnya. Sekian, salam Aidilfitri buat para pembaca.
     
    Sir Z
     
    NASIHAT DANG MP
     
    Terima kasih atas perkongsian kisah awda dalam ruangan ini. Perlu diingat bahawa cinta pada pandangan pertama boleh jadi merupakan manifestasi daripada kekaguman mendalam terhadap sesuatu atau bakat seseorang, dan tidak selalu merupakan dasar yang kuat untuk hubungan jangka panjang tanpa pemahaman mendalam tentang individu tersebut.
     
    Dalam konteks profesional, sangat penting untuk mengawal perasaan ini dengan bijaksana. Menghargai dan mengagumi seorang rakan kerja adalah hal yang wajar, tetapi penting juga untuk memastikan bahawa interaksi tetap profesional dan tidak melanggar batas peribadi atau profesional yang telah ditetapkan.
     
    Sebagai guru, awda memiliki tanggungjawab untuk menjaga integriti profesional dan memberikan contoh yang baik kepada pelajar. Jika perasaan itu terus berkembang, penting untuk berkomunikasi dengan jelas dan terbuka dengan pihak yang bersangkutan, dengan mempertimbangkan etika di tempat kerja.
     
    Nasihat saya bagi mereka yang mungkin mengalami situasi serupa adalah untuk mengambil waktu dan benar-benar mengenali orang tersebut di luar konteks yang membuat awda tertarik. Jalinan hubungan yang kuat sering kali dibangun atas dasar pengertian yang luas tentang nilai, prinsip, dan tujuan hidup bersama, bukan hanya kekaguman semata.
     
    Dan ingatlah, setiap pertemuan, baik dalam suasana kerja atau sosial, adalah kesempatan untuk belajar dan berkembang, baik secara peribadi maupun profesional.
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Tiada peralihan tenaga tanpa China- CEO Siemens Energy

    BEIJING, 19 MEI - Peralihan tenaga tanpa China tidak berfungsi, Christian Bruch, ketua pegawai eksekutif (CEO) Siemens Energy, memberitahu pemberita minggu ini, sambil menegaskan...