Cita rasa Korea Utara bangkit nilai sejarah

INCHEON – Walaupun hanya memiliki saiz ruang yang agak kecil dan terselindung berikutan daripada perkembangan bangunan yang semakin pesat ternyata masih ramai yang mengunjungi sebuah gerai yang menawarkan pelbagai menu makanan goreng seperti sosej, kentang goreng dan pankek yang dijual di tepi jalan.

Malah ada juga di antara yang menjamu selera itu menjelaskan bahawa dengan menikmati hidangan tersebut secara tidak langsung turut mengimbau kembali kenangan masa dahulu.

“Ia sebenarnya adalah cita rasa asli dan makanan yang dihidangkan di sini memang sama rasanya dengan hidangan di Korea Utara,” jelas pemilik restoran yang merupakan seorang pelarian dikenali sebagai Choi.

Lebih dari 30,000 warga Korea Utara yang kini menetap di Korea Selatan di mana mereka berhasrat untuk mengubah kehidupan mereka untuk menjadi lebih baik.

Pada awalnya, kehadiran mereka di Korea Selatan agak digeruni kalangan penduduk setempat namun secara perlahan-lahan mereka juga diterima oleh masyarakat sekeliling.

Howol-ilga, sebuah restoran yang dianggap sebagai tempat perpaduan penduduk berbilang bangsa. - AP
Howol-ilga, sebuah restoran yang dianggap sebagai tempat perpaduan penduduk berbilang bangsa. – AP
Injogogibap, salah satu hidangan yang mempunyai nilai sejarah Korea Utara yang tersendiri. - AP
Injogogibap, salah satu hidangan yang mempunyai nilai sejarah Korea Utara yang tersendiri. – AP

Walaupun penduduk yang bermigrasi dari Korea Utara ini berasa cukup gembira dengan apa yang dinikmati di tempat baru ini namun secara tidak langsung turut merindui tempat asal mereka.

“Dengan menjalankan usaha untuk membuka restoran ini secara tidak langsung akan memudahkan kami terasa seperti berada ditempat asal,” jelas Choi.

Choi telah cuba untuk mencipta suasana Korea Utara melalui sebuah restoran yang dinamakan Howol-ilga yeng bererti “Tempat perpaduan penduduk berbilang bangsa.”

“Mereka jelas berasa selesa untuk berkumpul di tempat ini dan tatkala mereka datang ke tempat ini sambil melihat pelbagai menu yang dihidangkan setentunya mereka akan berasa seolah-olah berada di tempat asal mereka,” jelas Choi, 39 yang menuturkannya dalam loghat Korea Utara yang cukup tebal dan jelas cukup berbeza dari Korea Selatan.

Suasana di dalam restoran yang diusahakan oleh Choi sentiasa dalam keadaan sibuk dan turut dibantu oleh dua orang pekerja yang tetap bertenaga untuk terus setia melayan permintaan para pelanggan.

Kecekalan Choi dalam melaksanakan setiap tugasan jelas terserlah pada kesan calar di tangannya berikutan dari kesan terkena potongan pisau dan percikan minyak.

Malah kesibukan yang dialami oleh Choi juga membuatkan dia lupa untuk mengenali erti lelah sehingga terus bertenaga untuk bekerja penuh dalam seminggu.

Choi membesar di sebuah kawasan perkampungan kecil yang berdekatan dengan Sungai Amnok di Korea Utara yang berdekatan dengan sempadan China.

Dia mewarisi kemahiran dalam bidang masakan dari ayahnya yang merupakan seorang pesara tentera dan aktif beraksi di dapur.

Berada di sempadan yang berdekatan dengan China setentunya memudahkan keluarga mereka untuk menyeludup barangan dari China dengan mudah termasuk resipi dari negara jiran itu.

Korea Utara pernah mengalami masalah ekonomi yang teruk pada sekitar tahun 1990an sehingga ada di antara penduduknya yang menderita kebuluran.

Namun keluarga Choi tetap mampu untuk membiayai kos untuk meneruskan kehidupan melalui jualan pakaian, barangan elektronik dan DVD siri drama Korea Selatan yang cukup popular.

Choi kelihatan cukup sibuk melayan pelanggannya yang berhasrat untuk menjamu selera di restorannya. – AP
Choi kelihatan cukup sibuk melayan pelanggannya yang berhasrat untuk menjamu selera di restorannya. – AP

“Setiap insan harus bijak dalam merangka kehidupannya terutama ketika cuba menghindarkan diri dari terperangkap dalam kemelut kemiskinan,” jelas Choi.

Choi telah berhijrah dari Korea Utara pada tahun 2012 dengan harapan untuk mengubah kehidupannya ke arah yang lebih baik demi menyara anak lelakinya dengan mengusahakan sebuah restoran secara kecil-kecilan selepas dua tahun penghijrahannya.

“Pada dasarnya, semua pelanggan saya berasa cukup gembira ketika berada di restoran ini dan rata-rata daripada mereka menjelaskan bahawa setiap kali menjamu selera di restoran ini setentunya akan membuatkan kami seolah-olah berada di Korea Utara,” jelas Choi.

“Setentunya bagi seseorang individu yang berasal dari sesebuah tempat itu akan menyediakan sesuatu hidangan mengikut sebagaimana dengan penyediaan sesebuah hidangan itu di tempat asalnya dan perkara tersebut juga jelas menyumbangkan kepada penzahiran sebenar pada cita rasa hidangan yang dinikmati oleh para pelanggan,” tambah Choi.

Makanan dan sejarah Korea Utara adalah saling berkaitan dalam setiap hidangan yang disajikan di Howol-ilga.

Salah satu hidangan istimewa yang terkenal di restoran Choi adalah Injogogibap yang merupakan sejenis makanan jalanan dicipta sewaktu era kebuluran di Korea Utara di mana ia seakan-akan satu hidangan daging yang hanya mampu untuk dinikmati oleh penduduk pada ketika itu.

Hakikatnya, ia merupakan baki daripada tauhu goreng yang melekat di bahagian kuali ketika menggoreng dan biasanya dikikis dan terus dibuang. Namun berikutan faktor kekurangan makanan ia telah dikikis dan dibentuk menjadi seperti sosej yang dijadikan sebagai inti kepada nasi. Walaupun rasanya tidak sama seperti daging namun setentunya ia juga tetap memiliki rasa yang cukup enak.

Aroma masakan Injogogibap yang digoreng di kaki lima secara tidak langsung akan membuatkan individu itu boleh berasa lapar sekali gus meningkatkan nafsu untuk menikmati hidangan tersebut.

Perkara tersebut juga turut disokong oleh Sonia Ryang, seorang ahli antropologi di Universiti Rice di Texas dan membesar bersama dengan masyarakat berasal Korea Utara di Jepun yang juga turut menjelaskan bahawa aroma Injogogibap dengan mudah boleh membuka selera di kalangan individu yang tercium bau aromanya. – AP