Coklat istimewa dengan herba semula jadi palestin

RAMALLAH – Reem Shihab, seorang wanita Palestin dari Tebing Barat bandar Ramallah, telah membuat sejenis coklat khas dengan herba semula jadi Palestin seperti sage, pudina, jintan manis, selasih, thyme dan rosemary.

Penduduk Palestin biasanya merebus herba ini dalam air atau mencampurkannya dengan teh untuk diminum. Herba ini juga digunakan sebagai ubat untuk merawat penyakit seperti asma, demam dan selesema. Tetapi idea membuat coklat dengan herba sangat unik.

Shihab, ibu kepada enam orang anak, memberitahu media bahawa dia membuat coklat khas dengan mencampurkan rasa yang diekstrak daripada herba dengan minyak zaitun, buah pelaga dan biji kopi panggang. Dia kemudian membalut campuran dengan daun anggur, yang memberikan rasa yang istimewa.

“Di dalam coklat khas saya, saya menggunakan enam jenis rasa yang diekstrak dari herba semula jadi yang popular di Palestin,” katanya sambil menambah bahawa dia mempromosikan produknya melalui Facebook.

Tiga tahun yang lalu, Shihab secara perlahan-lahan memulakan bakatnya membuat coklat herba Palestin khas selepas dia menghadiri beberapa kursus latihan khusus dalam memasak dan membuat makanan pencuci mulut.

Reem Shihab membuat coklat khas di rumahnya di Tebing Barat bandar Ramallah. – Xinhua
Antara coklat khas yang dibuat oleh Reem Shihab dengan mencampurkan rasa yang diekstrak daripada herba dengan minyak zaitun, buah pelaga dan biji kopi panggang. – Xinhua

Berazam untuk menonjol dari tukang masak pencuci mulut yang lain, dia berjaya membuat coklat istimewa Palestin dengan rasa herba. Shihab telah tinggal di luar negeri selama bertahun-tahun sebelum dia kembali ke Ramallah.

“Bertahun-tahun saya tinggal secara diaspora yang telah mewajibkan saya untuk membuat inovasi seperti coklat kerana rakyat Palestin yang tinggal di luar negara selama bertahun-tahun selalu terlepas dari pulang ke rumah,” katanya.

Dia mencuba puluhan kali untuk mendapatkan rasa asli herba sebelum berjaya menciptanya.

Sebelum memperkenalkan produk kepada pelanggan, dia akan menghiasi kepingan coklatnya dengan daun herba, bergantung kepada rasa sebenar kepingan itu.

Di tengah keadaan hidup yang susah dan kadar pengangguran yang tinggi di Palestin, Shihab berkata dia menjual jenis coklat baharu ini demi menyara kehidupan keluarganya. Dia menjual setiap 1kg coklat herba pada harga AS$30.

Menurut Biro Perangkaan Pusat Palestin, kadar pengangguran di Wilayah Palestin mencapai 38 peratus di kalangan wanita dan 21 peratus di kalangan lelaki.

Shihab juga membuat pelbagai jenis coklat herba untuk orang yang menghidapi diabetes. Dia menambah gula khas untuk orang yang menghidap kencing manis, atau menambah sedikit gula untuk menjadikannya coklat lebih sihat.

Shihab juga menyimpan hasrat untuk mewujudkan sebuah kilang untuk menghasilkan sejenis coklat herba dan membuka kedai, selepas rumahnya dipenuhi dengan pelanggan yang datang untuk membeli produknya.

“Saya sentiasa mempunyai cita-cita, saya berharap untuk menjual coklat herba bukan sahaja di pasaran Palestin tetapi juga di seluruh dunia,” katanya.

“Saya harap semua orang Palestin, di mana sahaja berada, dapat merasai coklat saya dan merasa seolah-olah mereka pulang ke Palestin,” katanya.

Taghreed Abu Salim, seorang wanita Palestin yang memiliki restoran di Ramallah, adalah pelanggan tetap Shihab. Taghreed membeli pelbagai jenis coklat herba untuk menambah menu pencuci mulutnya.

“Saya telah melakukan perjalanan ke seluruh dunia dan saya merasa pelbagai jenis coklat, tetapi saya tidak pernah merasa sejenis coklat herba yang lazat,” kata Taghreed.

Shihab mengemas pesanan coklat herba untuk pelanggannya dengan teliti dan menulis pada setiap bungkusan coklat ‘Buatan Palestin.’ – Xinhua