COVID-19: Twitter gesa pekerja bekerja dari rumah

SAN FRANCISCO, 3 MAC – Twitter Inc kelmarin mengesyorkan kira-kira 5,000 kakitangannya supaya bekerja dari rumah, di tengah-tengah kebimbangan mengenai penularan wabak COVID-19, lapor agensi berita Xinhua.

Rangkaian media sosial itu berkata pihaknya melakukan ‘perubahan besar’ terhadap dasarnya, demi memastikan keselamatan petugas di Amerika Syarikat (AS) dan di seluruh dunia.

Selain itu, Twitter juga menggantung semua perjalanan dan urusan perniagaan yang tidak penting. “Bermula hari ini, kami menggalakkan semua kakitangan di seluruh dunia bekerja dari rumah,” kata rangkaian media sosial yang berpangkalan di San Francisco itu.

Bagaimanapun, ibu pejabatnya di San Francisco dibuka seperti biasa.

Pekerja Twitter berpangkalan di Hong Kong, Jepun, dan Korea Selatan dikehendaki bekerja dari rumah mengikut keperluan kerajaan tempatan.

Penyertaan Ketua Pegawai Eksekutif Jack Dorsey di satu persidangan yang akan berlangsung di Austin, Texas, akhir bulan ini juga dibatalkan. – Bernama