Dalam tandas pun ada adab-adabnya

minda_logo indahnya Islam

(Dengan nama Allah, Segala puji bagi Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda)

TANDAS di sini ialah suatu tempat khas yang dibina dalam sesebuah rumah atau bangunan yang pada kebiasaannya digunakan untuk qadha hajat.

Tandas yang bersih, lebih-lebih lagi yang selesa, merupakan suatu keperluan. Kerana itu tidak hairan jika sebilangan individu tidak menggemari tandas awam, kerana menganggap ianya antara tempat yang kotor, menjijikkan atau kurang menyenangkan.

Apapun gambaran yang dibayangkan terhadap tandas, ianya tidak mengurangkan dan menjejaskan pandangan Islam terhadap kepentingannya. Oleh kerana itu, telah digariskan beberapa adab yang mudah untuk diamalkan ketika berada dalamnya, ketika qadha hajat dan setelah selesai qadha hajat. Antaranya ialah:

1. Ketika berada dalam tandas

Tidak membawa sesuatu yang tertulis padanya perkataan yang mulia seperti ayat-ayat al-Qur’an, bahkan sunat ditanggalkan. Ini termasuk lafzhul jalalah, asma’ul husna, nama nabi-nabi sekalipun dia bukan Rasul, nama malaikat dan kesemua nama-nama mulia; samada nama-nama yang dikhususkan untuk seseorang yang mulia ataupun nama tersebut mempunyai persamaan seperti ‘al-Aziz’; kerana nama ini digunakan untuk asma’ul husna dan juga selainnya. Begitu juga ‘Ahmad’ yang menunjukkan nama Nabi Muhammad Sallallahu ‘alaihi Wasallam dan juga untuk selainnya. Adapun jika nama tersebut dimaksudkan secara umum, maka tidaklah makruh.

Ini berdasarkan kepada hadis Anas Radhiallahu ‘anhu, iaitu perbuatan Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam menanggalkan cincin Baginda yang telah diukir dengan perkataan ‘Muhammad Rasul Allah’. Maksudnya: “Bahawa Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam apabila Baginda (hendak) masuk ke tandas Baginda menanggalkan cincin Baginda.” (Hadis riwayat at-Tirmidzi)

Sekiranya seseorang itu terlupa atau tidak sempat untuk menanggalkan cincin yang mengandungi perkataan mulia tadi, maka hendaklah digenggam dengan telapak tangan atau dimasukkan ke dalam serban dan seumpamanya (disembunyikan atau ditutup). Perbuatan seperti ini adalah adab yang dituntut.

Adapun membawa masuk mushaf ke dalam tandas tanpa darurat, maka hukumnya adalah haram. Begitu juga dengan cincin yang ada perkataan mulia yang dipakai pada tangan kiri yang digunakan untuk beristinja’ (bercebok), kerana sudah pasti akan terkena najis padanya.

Jangan masuk tandas dengan kepala dan kaki yang terdedah (tidak berlapik). Hadis mursal daripada Habib bin Shalih Radhiallahu ‘anhu dia berkata yang maksudnya, “Bahawa Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam jika (hendak) masuk ke tandas, Baginda memakai alas kaki dan (juga) menutup kepala Baginda.” (Hadis riwayat al-Baihaqi)

Sunat mendahulukan kaki kiri apabila masuk tandas, sekalipun bukan dengan tujuan untuk qadha hajat seperti menyimpan atau mengambil barang.

Sunat mendahulukan kaki kanan apabila keluar dari tandas atau beredar dari tempat qadha hajat.

Sunat menyediakan air yang akan digunakan untuk beristinja’ (bercebok) lebih awal. (Jika tiada kemudahan paip air untuk beristinja’).

Sunat membaca doa sebelum masuk tandas sepertimana riwayat daripada Anas Radhiallahu ‘anhu bahawa Nabi Sallallahu ‘alaihi Wasallam ketika hendak masuk tandas Baginda Sallallahu ‘alaihi Wasallam berdoa yang bermaksud, “Dengan nama Allah, Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari syaitan khubtsi (lelaki) dan syaitan khaba’its (perempuan).” (Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Sunat membaca doa setelah keluar dari tandas antaranya riwayat daripada ‘A’isyah Radhiallahu ‘anha dan Anas bin Malik Radhiallahu ‘anhu bahawa Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam telah mengucapkan yang bermaksud, “Aku memohon keampunanMu. Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan kesusahan (berak dan kencing) daripadaku dan menjadikan aku sihat wal‘afiat.” (Hadis riwayat Ibnu Majah)

Adapun perkataan (‘Ngufronaka’) itu, maka sunat dibaca sebanyak 3 kali.

Sunat mengangkat pakaian satu demi satu ketika hendak duduk qadha hajat, melainkan jika ditakuti terkena najis maka memadailah mengikut kadar yang sepatutnya. Begitu juga setelah selesai qadha hajat, sunat menurunkan atau melepaskan pakaian satu demi satu sebelum sempurna dia berdiri tegak.

Makruh berlengah-lengah (duduk lama-lama tanpa keperluan) dalam tandas.

Disunatkan untuk tidak makan dan minum.

Haram menghadap atau membelakangi kiblat ketika qadha hajat khususnya pada tempat yang luas atau terbuka dan tanpa ada pendinding (yang boleh menutup aurat), kecuali jika tempat itu berada dalam suatu bangunan atau binaan dan memang disediakan sebagai tempat qadha hajat seperti tandas yang dibina dalam rumah atau bangunan. Maka hukumnya adalah dibolehkan; tidak haram dan tidak makruh dan tidak menyalahi yang utama (khilaf al-awla).

Ini dapat difahami dari hadis yang diriwayatkan oleh ‘Abdullah bin ‘Umar Radhiallahu ‘anhuma dia berkata yang maksudnya, “Aku naik ke atas rumah Hafshah untuk sesuatu hajat (pekerjaan), lalu aku melihat Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam sedang qadha hajat (buang air besar), iaitu Baginda (dalam keadaan) membelakangi kiblat (dan) menghadap negeri Syam.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Setelah qadha hajat, jika dia ingin berpindah ke tempat lain untuk beristinja’ (bercebok), maka tiada haram atau makruh untuk dia menghadap atau membelakangi kiblat.

2. Ketika Qadha Hajat

Disunatkan supaya berat anggota badan dibebankan ke bahagian kiri dan mengangkat atau meringankan bahagian kanan. Kemudian merapatkan kedua-dua peha untuk memudahkan lagi qadha hajat.

Makruh buang air kecil dalam keadaan berdiri kecuali ada keuzuran. Maka pada ketika itu hukumnya tidak makruh dan tidak menyalahi yang utama (khilaf al-awla). Ini sebagaimana yang diriwayatkan oleh ‘A’isyah Radhiallahu ‘anha yang maksudnya, “Barangsiapa yang mengatakan kepada kamu bahawa Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam buang air kecil dalam keadaan berdiri, maka janganlah kamu mempercayainya. (Sesungguhnya) Baginda tidak membuang air kecil kecuali dalam keadaan duduk.” (Hadis riwayat at-Tirmidzi)

Disunatkan supaya tidak melihat kemaluan, tidak memandang ke arah langit, tidak memerhatikan apa yang keluar dari dua kemaluan kecuali kerana maslahat, tidak mengoyang-goyangkan atau memain-mainkan tangan (tanpa faedah atau tujuan) dan tidak (banyak) menoleh ke kiri dan ke kanan.

Ketika sedang qadha hajat, makruh berkata-kata walau apapun bentuknya samada dzikir ataupun bukan; seperti perkataan biasa, kecuali kerana darurat umpamanya memberi amaran kepada orang buta yang hampir jatuh ke dalam perigi dan seumpamanya. Bahkan kadang-kadang dalam keadaan seperti ini dihukumkan wajib (untuk berkata-kata dan memberi amaran).

Larangan ini difahami dari satu hadis Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam yang diriwayatkan oleh Abu Sa‘id Radhiallahu ‘anhu yang maksudnya, “Janganlah dua orang lelaki pergi (untuk) memasuki satu tandas, (lalu) keduanya membuka aurat mereka (untuk qadha hajat sambil) berbual-bual. Sesungguhnya Allah ‘azza wajalla benci dengan (perbuatan) demikian itu.” (Hadis riwayat Abu Daud)

Sekalipun bukan dalam keadaan qadha hajat, disunatkan juga ketika berada dalam tandas agar tidak membaca sesuatu dzikir atau al-Qur’an. Adapun kata-kata biasa sahaja, maka tiadalah makruh (karahah).

Apabila seseorang itu bersin, maka memadailah dia mengucapkan tahmid dalam hati sahaja tanpa melafazkannya. Namun jika dia menggerak-gerakkan lidahnya tetapi tanpa mengeluarkan suara, maka perbuatan seperti ini tidak dihukumkan makruh. Sekiranya dia menyaringkan juga suaranya untuk mengucapkan tahmid dan didengar pula oleh orang lain, maka tidak dituntut bagi orang yang mendengar tadi untuk mentasymit (mendoakan orang yang bersin, yang telah mengucapkan tahmid, dengan kebaikan dan keberkatan dengan mengucapkan Yarhamukallah)

Manakala hukum berdehem dan berbisik-bisik pula tidak makruh, seperti berdehem apabila pintu tandas diketuk untuk memberi makluman atau isyarat bahawa dia berada dalamnya.

Di samping itu dapat difahami daripada hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu ‘Umar Radhiallahu ‘anhuma bahawa menjawab salam juga tidak dituntut, maksudnya: “Bahawa seorang lelaki telah berjalan melintasi Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam dan Baginda (pada ketika itu) sedang buang air kecil, lalu dia pun memberi salam (kepada Baginda). Maka Baginda Sallallahu ‘alaihi Wasallam tidak menjawab salamnya itu.” (Hadis riwayat Muslim)

Disunatkan tidak bersiwak (membersihkan gigi) sambil qadha hajat.

Disunatkan tidak meludahi kencingnya.

Disunatkan tidak duduk terlalu lama (tanpa keperluan) kerana Luqman al-Hakim pernah mengatakan bahawa perbuatan tersebut boleh mengakibatkan penyakit limpa/hati dan menyebabkan buasir (penyakit yang disebabkan urat darah pada dubur membengkak). Maka pesannya, duduklah (untuk qadha hajat) dengan selesa kemudian (segeralah) keluar.

3. Setelah Qadha Hajat

Setelah selesai qadha hajat, perkara yang perlu dibuat ialah beristinja’ (bercebok) dan hukumnya adalah wajib. Maka antara adabnya ialah:

Sunat beristinja’ dengan tangan kiri dan makruh menggunakan tangan kanan. Daripada Abu Qatadah Radhiallahu ‘anhu daripada bapanya bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda yang maksudnya:

“Jika salah seorang daripada kamu kencing, maka janganlah sekali-kali dia memegang zakarnya dengan tangan kanannya dan (begitu juga) janganlah dia beristinja’ dengan tangan kanannya.”

(Hadits riwayat al-Bukhari)

Sunat memulakan membasuh kemaluan (hadapan) kemudian barulah dubur jika beristinja’ dengan air.

Sunat menggunakan jari tengah ketika beristinja’ pada dubur.

Sunat dibasuh tangan yang digunakan untuk beristinja’ dengan tanah dan seumpamanya (seperti sabun) kemudian dengan air. Kemudian membaca doa selepas beristinja’, Ertinya: “Ya Allah sucikanlah hatiku dari sifat-sifat nifaq dan peliharakanlah kemaluanku dari perkara-perkara keji.”

Inilah antara adab-adab yang telah disepakati oleh para ulama dan dituntut untuk diamalkan ketika berada dalam tandas. Sekalipun hukumnya hanyalah sunat untuk dikerjakan atau ditinggalkan, namun adalah rugi jika diabaikan kerana adab-adab tersebut sangat mudah dan praktikal. Manakala mereka yang mengamalkannya pula adalah orang yang beruntung kerana mendapat ganjaran pahala di samping mengikut sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.