Dedah kisah peribadi melalui kasut

SYDNEY – Terdapat satu pepatah lama yang berbunyi “Jangan pernah menilai seseorang jika anda tidak pernah berada di tempatnya.”

Sekarang penduduk Sydney mempunyai peluang untuk mencuba kasut orang lain dan mendengarkan kisah mereka.

Sebagai sebahagian daripada Sydney Festival 2021, Muzium Maritim Nasional Australia bekerjasama dengan Empathy Museum di Britain untuk membawa pameran ‘A Mile in My Shoes’ yang terkenal di bandar pelabuhan.

“Ia sudah pergi ke 35 buah tempat di seluruh dunia. Dan sekarang giliran Sydney,” kata kurator Muzium Maritim Nasional Australia Kim Tao kepada Xinhua.

“Jadi, apa yang anda perlu lakukan ialah anda pergi ke muzium, beritahu kami saiz kasut anda, dan berjalan-jalan sejauh satu batu dengan kasut orang lain semasa anda mendengar kisah penghijrahan mereka.”

Para pengunjung pameran dibenarkan untuk mencuba kasut orang lain dan mendengarkan cerita mereka. – Xinhua
Kurator Muzium Maritim Nasional Australia, Kim Tao memperkenalkan pameran “A Mile in My Shoes” di Sydney, Australia. – Xinhua

Asalnya dibuat oleh artis Clare Patey, pameran di Sydney ini memaparkan 35 kisah baharu mengenai pendatang ke Australia.

Antara pencerita adalah pelarian Katolik yang melarikan diri dari Vietnam dengan kapal nelayan sepanjang tujuh meter yang penuh dengan 99 penumpang; seorang wanita Estonia yang dilahirkan di Sweden dan tinggal di Australia, kembali ke tanah airnya untuk menjejaki pengalaman ibu bapanya setelah mereka meninggal dunia dan seorang lelaki yang dibesarkan di kem pelarian bermimpi menjadi pemain bola sepak yang terkenal.

“Empati sering digambarkan melalui berjalan di kasut orang lain… Sebaik sahaja anda memakai kasut itu, anda membenamkan diri dan anda mendengar suara orang itu memberitahu anda kisah mereka. Saya rasa ia adalah pengalaman yang sangat kuat dan sangat intim,” jelas Tao.

Sebagai sebuah negara yang mempunyai lebih daripada 1.2 juta orang yang mempunyai keturunan Cina, terdapat juga banyak kisah menarik mengenai pendatang Cina.

“Pendatang Cina telah menjadi salah satu kumpulan pendatang utama ke Australia sepanjang sejarah, jadi apa yang saya cuba lakukan dengan kisah-kisah Cina adalah menunjukkan kedalaman dan luasnya sepanjang sejarahnya,” kata Tao.

Antara kisahnya ialah seorang seniman Cina yang bercakap mengenai cabaran untuk diangkat dan dibesarkan dalam keluarga kulit putih di New Zealand; seorang anggota bomba sukarelawan di Victoria yang selalu tertarik dengan kulitnya dan mendapati bahawa datuknya berasal dari China pada tahun 1850an untuk mencari emas melalui penyelidikan sejarah keluarga; dan seorang wanita yang tiba pada tahun 1964 dan dikenakan dasar White Australia dan akhirnya menjadi peguam bela orang Cina Australia.

Sebagai acara seni yang diadakan di bawah pandemik COVID-19, Tao juga berharap pameran ini dapat membantu orang ramai lebih memahami orang lain dan menemukan hubungan manusia dan berkongsi bersama kemanusiaan terhadap perkauman, pengasingan dan diskriminasi.

“Sekiranya kita meluangkan masa untuk mendengar dan memahami orang lain, kita akan menyedari yang kita berkaitan dengan banyak nilai-nilai kemanusiaan biasa daripada sebaliknya,” kata Tao.

“Saya rasa ia pelajaran besar dari projek ini sepanjang pandemik dan dapat memahami dan membantu kita menghadapi banyak cabaran.” – Xinhua