Djokovis ragu tentang perlawanan Terbuka Australia

MELBOURNE, 19 OKT – Pemain bintang tenis yang tidak divaksin tidak mungkin akan mendapatkan visa untuk bermain di Terbuka Australia, menurut pegawai tempatan, dengan juara bertahan, Novak Djokovic menimbulkan keraguan mengenai penyertaannya dalam kejohanan tersebut.

Perdana menteri wilayah Victoria, Dan Andrews mengatakan bahawa dia tidak mengharapkan pengecualian daripada peraturan vaksin COVID-19 Australia untuk pemain yang bertanding di Grand Slam pada Januari.

“Saya rasa pemain tenis yang tidak di vaksin tidak akan mendapatkan visa untuk masuk ke negara itu,” kata Andrews.

“Virus tersebut tidak mengira dengan kedudukan tenis atau berapa banyak Grand Slam yang awda telah menangi,” tambahnya.

“Dan jika mereka mendapatkan visa, mereka mungkin harus di kuarantin selama beberapa minggu, manakala beberapa pemain lain tidak harus melakukannya.”

Ulasan Andrew merupakan susulan ketika Djokovic memberitahu media Serbia bahawa dia tidak pasti jika dia ingin menyertai pertandingan Terbuka Australia.

Pemain nombor satu dunia telah menyuarakan penentangannya terhadap vaksin pada masa lalu dan menolak untuk mendedahkan status vaksinasinya terhadap koronavirus.

Djokovic juga mengatakan dia bercadang untuk kembali ke pertandi-ngan di Paris Masters dari 1 hingga 7 November dan kemudian ikut serta dalam Piala Davis dari 25 November hingga 5 Disember.

Dia telah memenangi tiga pembukaan Australia secara berturut-turut dan akan berusaha untuk mendapatkan rekod ke-21 utama di Melbourne – ibu kota Victoria – setelah gagal dalam Terbuka AS pada bulan September. – AFP

Pemain bintang tenis yang tidak di vaksin tidak mungkin akan mendapatkan visa untuk bermain di Terbuka Australia, menurut pegawai tempatan. – AP