Dunia fesyen gesa india hidupkan semula ekonomi jut

JAGATDAL, INDIA – Dari butik Christian Dior hingga perkahwinan diraja, jut semakin popular di seluruh dunia berikutan permintaan yang melambung tinggi untuk alternatif plastik, dengan para pakar meramalkan industri beg sahaja akan bernilai lebih dari AS$3 bilion menjelang 2024.

India nekad untuk memanfaatkan peralihan pengguna ini dan merebut kesempatan untuk menghidupkan kembali industri, memperluaskannya dari karung dan beg guni menjadi fesyen.

Juga dikenal sebagai kain karung, hessian, atau kain goni, serat itu disambut baik oleh ahli alam sekitar kerana menanamnya dapat membantu penangkapan karbon, dan ia menggunakan sumber daya alam yang lebih sedikit daripada kapas.

“Satu hektar tanaman jut dapat menyerap hampir 15 tan karbon dioksida dan mengeluarkan 11 tan oksigen selama satu musim, sehingga dapat mengurangkan kesan rumah hijau” dianggarkan oleh Swati Singh Sambyal, seorang ahli ekonomi kelestarian dan ekonomi yang berpusat di New Delhi.

Dia menambah pengeluaran hanya memakan waktu empat bulan dan memerlukan ‘air dan baja yang minimum’ dibandingkan dengan kapas.

Kelihatan seorang pekerja berehat di kawasan gulungan jut. – AFP
Supriya Das, presiden Meghna Jut Mills, memaparkan serat jut di kilang di Jagatdal. – AFP
Gouranga Kar, yang mengetuai Central Research Institute for Jut and Allied Fibers, memaparkan pelbagai jenis serat semula jadi di institut di Barrackpore di Bengal Barat India. – AFP

Semasa pemerintahan Inggeris, industri jut adalah bahagian penting dalam ekonomi India dan kainnya dieksport ke seluruh dunia tetapi pada tahun 1990an ia mengalami pergelutan, tidak dapat bersaing dengan pengganti sintetik yang lebih murah dan kos pengeluaran petani di negara jiran Bangladesh.

Hari ini, India berusaha mempromosikan jut sebagai kain untuk masa depan yang lestari, dengan kerajaan mengeluarkan mandat agar semua biji-bijian dan 20 peratus gula harus dibungkus dalam karung jut.

Pereka tempatan terkenal seperti Ashish Soni dan Pawan Aswani juga menggunakan gabungan jut untuk barisan fesyen mereka. Tetapi pengkritik memperingatkan kilang yang lusuh di negara ini dan amalan pertanian yang ketinggalan zaman tidak sesuai dengan cita-cita besar tersebut.

Industri berbilion dolar

“India dapat memenuhi permin-taan global tetapi untuk itu diperlukan dua perkara: meningkatkan kemahiran rakyat untuk menghasilkan pelbagai jenis produk dan menaik taraf mesin,” kata Gouranga Kar, yang mengetuai Central Research Institute for Jut and Allied Fibres.

Terdapat sekitar 70 kilang jut di negara bahagian Bengal Barat, beberapa di antaranya didirikan pada abad ke-19 terutama untuk menghasilkan karung kasar untuk membungkus kopi dan biji-bijian makanan, tetapi sejak itu hanya sedikit perubahan pada kaedah mesin dan pengeluaran.

Di Meghna Jut Mills ratusan pekerja berkaki ayam bekerja di sebuah dewan suram yang luas ditutup dengan debu berserat halus selama syif lapan jam, 24 jam sehari.

“Jut mempunyai potensi besar bagi pasaran antarabangsa,” kata presiden syarikat Supriya Das, ketika mesin yang bising mengeluarkan helaian benang berkilau panjang di belakangnya.

“Sekiranya mesin berteknologi tinggi, kami dapat menghasilkan benang yang baik. Untuk penggunaan akhir yang pelbagai, kualiti serat harus meningkat. Industri ini tidak akan dapat dilaksanakan kecuali kami memperkenalkan produk bernilai tambah seperti barang hiasan dan permaidani.”

Hampir semua jut di dunia ditanam di wilayah ini atau di Bangladesh, kerana iklim lembap yang kondusif dan ketersediaan tenaga kerja yang murah.

Menurut laporan baru-baru ini oleh Research and Markets, pasaran beg jut global mencapai nilai AS$2.07 bilion pada tahun 2020 dan diprojeksikan akan menyentuh AS$3.1 bilion pada tahun 2024 ketika pengguna mencari alternatif untuk plastik.

Daya tarikan bahan telah didorong oleh jenama seperti Dior yang membuat sandal Jut dan bintang seperti Duchess of Sussex yang memakai kasut Jut dan menggunakan beg hadiah hessian untuk para tetamu yang menghadiri majlis perkahwinannya dengan Putera Harry.

Tenggelam dalam pencemaran plastik

Kar mengatakan India harus merebut peluang untuk melabur dalam industri dan membuat pelbagai produk berasaskan jut seperti permaidani, lampu, kasut dan beg membeli-belah.

Para saintis India telah menghasilkan variasi jut yang tinggi untuk memanfaatkan minat baharu ini, jelas Kar, tetapi buruh yang tidak mahir dan amalan pertanian yang ketinggalan zaman bermaksud ini belum menjadi pulangan ekonomi.

“Ini adalah penyebab utama kebimbangan kami,” tambahnya.

Pandemik koronavirus juga menggagalkan harapan untuk mengembalikan kegemilangan industri yang hilang, beberapa kilang telah ditutup dan penutupan telah menyebabkan kekurangan tenaga kerja dan bahan mentah.

Ahli alam sekitar menegaskan jut mempunyai potensi ekonomi dan kehijauan yang luas, terutama ketika pengguna menyuarakan kebimbangan mengenai fesyen cepat dan lebih banyak negara memperkenalkan undang-undang untuk melarang plastik sekali pakai.

Setiap bahagian tanaman jut dapat digunakan: lapisan luar untuk serat, batang untuk isi kertas, dan daunnya dapat dimasak dan dimakan, jelas Sambyal.

Program Alam Sekitar PBB mengatakan planet ini “tenggelam dalam pencemaran plastik”, dengan sekitar 300 juta tan sampah plastik dihasilkan setiap tahun. India menghasilkan 3.3 juta metrik tan sampah plastik setiap tahun, menurut laporan pada 2018-19 oleh Pusat Kawalan Pencemaran Pusat.

Kembali ke Meghna Mills, bos kilang berharap jika pihak berkuasa melakukan pelaburan, mereka dapat menjenamakan semula dan menghidupkan semula jut untuk abad ke-21.

Das berkata: “Jut mempunyai masa depan yang hebat. Ini dapat membawa banyak pertukaran wang asing ke negara ini sehingga kerajaan harus fokus pada sektor ini.” – AFP