‘Duyung tanpa lengan’ tetap optimis capai kejayaan

TOKYO – Bersaing dalam Paralimpik ketiganya di Tokyo, Lu Dong memecahkan rekod dunia renang yang tidak pernah diatasi selama 11 tahun, memenangi emas ketiganya dalam temasya Sukan tersebut.

“Inilah yang paling membuat saya rasa puas. Ini adalah masa terbaik saya,” kata belia berusia 29 tahun itu setelah meraih emas dalam final 50m kuak lentang wanita S5 pada 30 Ogos lalu. Dalam pertandingan renang kuak lentang, Lu, yang kehilangan kedua tangannya dalam kemalangan kereta pada usia enam tahun, tidak dapat berpaut pada tepi kolam untuk terjun berlumba ke dalam kolam.

Sebaliknya, dia harus mencengkam tuala di antara giginya sebelum menyelam ke belakang di garisan permulaan kolam.

Dikenali sebagai ‘duyung tanpa lengan’, Lu berenang memecahkan rekod dunia 37.18 saat, hanya digerakkan oleh kakinya dan mengalahkan Teresa Perales dari Sepanyol, yang menggunakan tangannya.

Lu terlibat dengan sukan renang ketika berusia 13 tahun, didorong oleh persekutuan tempatan untuk orang kurang upaya (OKU) di Wilayah Liaoning timur laut China.

Kelihatan Lu Dong memasak menggunakan kakinya. – Xinhua
Lu Dong terlibat dengan sukan renang ketika berusia 13 tahun, didorong oleh persekutuan tempatan untuk orang kurang upaya (OKU) di Wilayah Liaoning timur laut China. – Xinhua

Berenang telah membuka dunia baharu bagi Lu, dan dia telah menjalani latihan keras yang tidak dapat dibayangkan oleh kebanyakan orang biasa.

Tanpa lengan untuk menolong, Lu hanya dapat menyentuh dinding dengan kepalanya di garisan penamat, tetapi dengan kepantasan untuk mendorong tubuhnya melalui air, rasa sakit di garisan penamat itu selalu bernilai. “Dalam pertandingan, meski hanya 0.1 saat dikira, dan anda harus terus maju,” katanya.

Di Tokyo, Lu juga bertanding dalam kuak kupu-kupu 50m wanita S5, gaya bebas 100m wanita S5, gaya bebas berganti-ganti campuran 4x50m 20 mata dan SM5 200m individu wanita.

Lu juga meraih emas dalam final 50m kuak rama-rama wanita S5, satu lagi acara memecah rekod dunia, yang katanya telah menebus kekecewaan dari Rio 2016, di mana dia memenangi perak dalam acara tersebut.

“Saya ingin mencuba sesuatu yang baharu dan mengenali lebih ramai orang yang mengalami masalah,” kata Lu. Sukan ini menjadi dorongan peribadi baginya, memberikannya rasa harga diri dan keyakinan.

Lu telah mencipta moto untuk hidupnya “lebih tinggi, lebih cepat dan kuat”, tetapi mencapai keputusan yang baik dalam pertandingan berenang adalah salah satu tujuannya ketika dia berusaha untuk menang menghadapi kesukaran. Didorong oleh ibunya, Lu berusaha membentuk kembali hidupnya, belajar melakukan segalanya dengan kakinya, mulai dari memasak dan bermain piano hingga bermain permainan dalam talian di telefon bimbitnya. Dia juga boleh berdandan menggunakan kakinya.

“Ketika saya tidak sibuk dengan latihan, saya cuba memasak sendiri. Hidangan khas saya adalah sayap ayam yang direbus dengan coca-cola,” katanya. – Xinhua