Ekonomi China berdepan kemerosotan

BEIJING, 17 APRIL – Ekonomi China menyusut untuk pertama kalinya dalam beberapa dekad pada suku terakhir ketika koronavirus menjejaskan negara ini, menjadi satu lagi cabaran kepada janji Parti Komunis untuk terus berkembang sebagai imbalan atas keteguhan politik yang tidak dipersoalkan.

Produk domestik kasar dalam ekonomi kedua terbesar di dunia turun 6.8 peratus pada Januari hingga Mac dari tahun sebelumnya, menurut angka kerajaan – satu perubahan yang drastik bagi generasi pengguna China yang menaikkan kadar pertumbuhan yang sangat tinggi. Data Biro Statistik Nasional (NBS) memperlihatkan penguncupan pertama kali sejak kerajaan mula mencatat prestasi suku tahunan pada awal 1990an, dan pertumbuhan memberangsangkan dari pengembangan enam peratus pada suku keempat 2019.

Angka itu berbeza sekali dengan ramalan penurunan 8.2 peratus oleh tinjauan analisis AFP sebelum berita itu dikeluarkan.

“Penguncupan sebenar pada suku pertama, terutama pada bulan Mac, boleh menjadi lebih teruk daripada yang diumumkan,” kata penganalisis Nomura hari ini.

Para pakar memberi amaran bahawa pertumbuhan tidak mungkin pulih dalam waktu terdekat, dengan permintaan barangan China juga berdepan masalah di pasaran luar negeri yang juga menghadapi wabak itu.

Kebimbangan wabak kedua juga berlarutan dalam usaha sepenuhnya bagi menghidupkan semula ekonomi China, tonggak utama pertumbuhan global. – AFP

Gambar fail pada 5 Februari 2020 menunjukkan papan tanda yang menggalakkan orang ramai untuk memakai penutup muka di pintu masuk pusat membeli-belah yang kosong di Beijing. Ekonomi China menguncup untuk pertama kalinya dalam beberapa dekad pada suku terakhir selepas langkah drastik dilakukan bagi mencegah wabak koronavirus. – AFP