Elak guna plastik berlebihan dalam pembungkusan

Sebelum berpindah ke Brunei setahun yang lalu, saya gembira mendengar bahawa ada larangan beg plastik membeli-belah di pasar raya dan gembira melihat ia berfungsi dengan baik di sini.

Namun, saya ingin mendorong orang ramai untuk melihat gambaran yang lebih besar mengenai penggunaan plastik.

Nampaknya beberapa buah pasar raya kekurangan menggunakan beg belanja sekali pakai dengan membungkus barangan dengan plastik sebanyak yang mungkin.

Pembungkusan barang yang berlebihan, terutama buah-buahan dan sayur-sayuran, sesuatu yang melampau. Saya telah mengembara ke banyak negara dan tinggal di beberapa negara. Tetapi di Brunei sahaja saya melihat buah-buahan yang terlalu banyak dibungkus dengan begitu kerap.

Buah-buahan umumnya tidak memerlukan pembungkusan, kerana alam semula jadi telah menyediakan ia kulit.

Jadi mengapa pasar raya merasa perlu meletakkan pisang di atas lapik styrafoam dan kemudian membungkusnya dengan plastik? Atau membungkus mangga, betik dan kelapa dengan pembungkus plastik (dan selalunya dengan jaring busa untuk ukuran yang baik)? Atau memotong buah-buahan, letakkan di atas lapik styrafoam dan lalu dibungkus dengan plastik lagi? Atau hanya menyediakan beg plastik besar untuk buah-buahan, sayur-sayuran dan tauhu apabila orang-orang termasuk saya hanya mengisi sepertiga beg itu?

Saya sedar bahawa dalam beberapa bulan kebelakangan ini, sejak bermulanya wabak COVID-19, beberapa orang menyamakan lebih banyak pembungkusan untuk ‘lebih selamat.’

Memandangkan buah-buahan sudah dilengkapi dengan “alat pelindung” sendiri, adakah semua pembungkusan itu perlu?

Sementara itu, bumi kita dimusnahkan oleh banyaknya plastik yang tidak dapat dibiodegradasi yang kini semakin banyak memenuhi lautan kita, mengotori pantai kita dan menyumbat saluran air kita.

Ia membunuh hidupan liar. Menjelang tahun 2050, berkemungkinan dapat dibayangkan dunia di mana terdapat lebih banyak plastik di lautan daripada ikan.

Kita sekarang tidak hanya dihadapkan dengan kengerian pencemaran visual; mikroplastik yang rosak terdapat di dalam banyak spesies haiwan dan juga di persekitaran kita, yang membawa kepada masalah yang tidak dapat dielakkan pada masa depan.

Penyelidikan terkini menunjukkan bahawa zarah mikroplastik menarik bahan kimia toksik, seperti racun perosak. Dengan menelannya, kita mungkin membahayakan kesihatan kita.

Fakta mudah adalah: kita belum pasti apa bahaya semua plastik pada kesihatan kita. Ia adalah bahan sintetik yang mungkin baru sahaja kita makan sedikit, oleh itu untuk mengetahui akibat kesihatan. Tetapi hakikat bahawa para saintis turut bimbang mengenainya, perlu menjadi perhatian kita.

Concerned About Plastics