EU beri tekanan kepada pemimpin Belarus

VILNIUS, 18 OGOS – Anggota parlimen Lithuania pada hari ini mendesak Barat untuk tidak mengiktiraf pemimpin Belarus, Alexander Lukashenko di tengah tekanan yang kuat untuk dia berundur.

Resolusi tidak yang terikat bersetuju pada sesi mesyuarat parlimen tergempar mengatakan negara-negara harus menolak pengakuan Presiden Lukashenko sebagai pemimpin Belarus yang sah.

Usul negara Baltik di adalah untuk menyatukan sokongan antarabangsa bagi tunjuk perasaan di negara jirannya di selatan.

Lithuania telah memberi perlindungan kepada pemimpin pembangkang Belarus, Svetlana Tikhanovskaya, yang melarikan diri setelah pilihan raya presiden yang dipertikaikan.

Usul itu yang disahkan dengan 120 undian yang menyokong dan tidak ada yang menentang, juga menuntut pemilihan parlimen dan presiden baharu di Belarus.

“Belarus yang demokratik dan bebas adalah tujuan geopolitik dan tanggungjawab moral kita,” kata Gabrielius Landsbergis, ahli parlimen yang mengemukakan resolusi itu.

Anggota NATO Lithuania berkongsi sempadan 680 kilometer (420 batu) dengan Belarus. – AFP