Hamilton ‘disalahtafsirkan’ tuduh bill gates menipu

LONDON, 28 JULAI – Juara dunia Formula Satu (F1), Lewis Hamilton mengatakan bahawa dia ‘disalahtafsirkan’ setelah berkongsi gambar di media sosial yang menuduh Bill Gates berbohong mengenai vaksin koronavirus.

Hamilton mengatakan bahawa dia ingin menjelaskan pandangannya mengenai isu tersebut setelah video yang disiarkan dengan 18.3 juta pengikut di Instagramnya menerima pelbagai komen dan kritikan. Namun perkongsian gambar itu telah dipadamkan.

Dalam rakaman tersebut, Gates, dermawan jutawan yang telah berjanji menyumbang AS$250 juta untuk memerangi wabak COVID-19, dipersoal mengenai kemungkinan kesan sampingan terhadap vaksin.

Kritikan dan komen asal yang menyatakan tuduhan Gates berbohong, sesuatu yang dikatakan oleh Hamilton yang gagal dijumpai di Instagram.

“Saya telah melihat beberapa komen pada posting saya yang terdahulu mengenai vaksin COVID-19 dan ingin menjelaskan pendapat saya tentangnya, kerana saya memahami mengapa mereka disalahtafsirkan,” kata pemandu Mercedes Britain itu di Instagram.

“Pertama, saya sebenarnya tidak melihat komen yang dilampirkan dan itu adalah salah saya dan saya sangat menghormati kerja amal yang dilakukan oleh Bill Gates.

“Saya juga ingin menjelaskan bahawa saya tidak menentang vaksin dan tidak diragukan lagi itu adalah penting dalam memerangi koronavirus dan saya berharap perkembangannya dapat membantu menyelamatkan nyawa.”

Bagaimanapun, Hamilton mengatakan video tersebut menunjukkan masih banyak ketidakpastian mengenai kesan sampingan vaksin yang paling penting dan bagaimana ia akan dibiayai.

Minggu lalu, Gates terpaksa menolak teori konspirasi yang menuduhnya membuat wabak koronavirus, dengan alasan yang berbeza-beza dari keganasan biologi hingga menghasilkan wang dari menjual vaksin. Sebuah video yang mengatakan Gates ingin menyingkirkan 15 peratus penduduk dunia melalui vaksinasi dan mikrocip elektronik telah mengumpulkan berjuta-juta tontonan di YouTube. – AFP