Hiasan tanglung berkurangan Ramadan ini

GAZA – Warga Palestin di Semenanjung Gaza memulakan sambutan bulan suci Islam, Ramadan hari ini di tengah-tengah keadaan ekonomi yang merudum akibat koronavirus.

Pada 22 Mac lalu, kerajaan Gaza yang dikendalikan oleh Hamas, mengisytiharkan keadaan darurat, mengenakan sekatan pencegahan. Sejak itu, semua masjid, universiti, sekolah dan restoran ditutup, dan perhimpunan awam dilarang, terutama di pasar.

Akibatnya, kegiatan perdagangan di pasar pesisir kepungan yang sangat terbatas, dan pedagang mengeluh tentang pengumpulan barang di gudang mereka.

Ramadan, bulan paling suci bagi umat Islam, mempunyai ritual dan tradisi khusus selain amalan agama yang utama, yang menyeru umatnya berpuasa dari Subuh hingga matahari terbenam.

Menghias rumah dan jalan dengan tanglung adalah tradisi paling lazim pada bulan Ramadan. Ibrahim al-Jamal, yang menjual tanglung dan mainan di pasar al-Zawia di kota Gaza, mengatakan, pada hari-hari seperti ini, pasar itu selalunya sesak dengan kanak-kanak dan ibu bapa mereka yang datang untuk membeli tanglung. Tetapi sekarang tidak ada suasana perayaan seperti itu, katanya.

Psikiatri, Sami Foad membuat tanglung tradisional Ramadan di kem pelarian Nuseirat di Tebing Gaza. – Xinhua

Dalam usaha untuk mengurangkan kesan psikologi dari situasi semasa, terutama pada kanak-kanak, psikiatri Gaza, Sami Foad dari kem pelarian Nuseirat merancang kaedah sederhana untuk membuat tanglung di rumah, yang dia mulai dengan mengajar kanak-kanak secara dalam talian.

“Tanpa tanglung, kanak-kanak tidak akan merasakan suasana Ramadan,” kata bapa kepada dua orang anak, yang berusia 35 tahun itu.

Kanak-kanak tidak dibenarkan pergi ke kedai untuk membeli tanglung kerana keadaan darurat dan kebanyakan keluarga tidak dapat membeli tanglung pada tahun ini, tambahnya.

Foad muncul dengan idea itu setelah puluhan ibu bapa mengadu kepadanya mengenai kesan psikologi terhadap anak-anak mereka yang telah lama tinggal di rumah.

Membuat tanglung, katanya, menjadikan kanak-kanak merasa gembira “ketika mereka mengambil bahagian dalam persiapan bulan Ramadan,” dan membantu mereka “melepaskan tenaga negatif dengan melakukan perkara yang bermakna.”

Psikiatri tersebut mengatakan bahawa dia menghabiskan berjam-jam di platform rangkaian sosial Skype, berhubung dengan beratus-ratus kanak-kanak untuk mengajar mereka bagaimana membuat tanglung langkah demi langkah.

Foad membuat tanglung dengan kertas kadbod, lilin, gam dan gunting, yang biasa-nya terdapat di rumah.

“Membuat tanglung buatan tangan tidak hanya dimaksudkan untuk mengatasi situasi yang sulit, tetapi juga untuk mendorong kanak-kanak menggunakan bahan di rumah untuk membuat mainan yang mereka minati,” kata Foad.

Wesam Farahat, 30, dari kota Gaza, mendapati dalam kemelesetan umum peluang untuk menjana wang dengan membuat tanglung buatan tangan. Pemuda yang kehilangan pekerjaannya sebagai pelayan di restoran tempatan memberitahu media bahawa dia menjual tanglung buatan tangan dengan harga yang jauh lebih rendah daripada harga pasaran biasa. – Xinhua