Monday, February 26, 2024
30 C
Brunei

    -

    Hidangan nasi katok basi, berkulat

    Kepada sidang pengarang dan para pembaca setia ruangan curhat ini, di sini saya sekadar ingin berkongsi luahan kekesalan yang saya alami baru-baru ini.

    Hari itu bagi saya merupakan hari yang sungguh menyakitkan bagi saya. Setelah seharian bekerja keras ditambah pula dengan perut yang kosong kerana seharian belum ‘menjamah’ apa-apa makanan sejak awal pagi, saya membuat keputusan untuk membeli nasi katok kegemaran saya dari kios berdekatan. Namun, apa yang sepatutnya menjadi pengalas perut dan kenikmatan sejenak, berubah menjadi kekecewaan yang sukar untuk dilupakan.

    Saya tiba dengan penuh harapan, mengharapkan aroma nasi yang wangi dan sambal yang pedas menusuk hidung. Namun, sebaik sahaja saya membuka pembungkus nasi katok tersebut, saya dikejutkan oleh bau yang kurang menyenangkan yang keluar dari bungkusan itu. Mungkin ada sedikit keraguan pada awalnya, tetapi saya terus mencuba untuk melihat dengan mata kepala sendiri.

    Apabila saya melihat dengan lebih dekat, rasa kecewa mula menghantui hati saya. Mana tidaknya, nasi yang sepatutnya lembut dan harum, ternyata sudah lama terbiar. Ia keras dan sebahagian besar sudah berwarna kekuningan. Bagaimana mungkin sesuatu yang sepatutnya memberi keselesaan, malah memberi kekecewaan yang begitu mendalam?

    Tidak cukup dengan itu, apabila saya mengintai lebih dekat ke dalam, saya dapati beberapa titik hitam yang jelas menandakan adanya ‘giuk’ atau kulat. Sungguh menjijikkan. Saya membeli makanan untuk dimakan, bukan untuk dibuang.

    Foto Canva

    Bagi saya, nasi katok yang basi dan berkulat bukan sekadar masalah rasa yang tidak enak di lidah, tetapi ianya juga mencerminkan kurangnya tanggungjawab dan kebersihan di tempat peniaga tersebut. Saya sepatutnya mendapat hidangan yang segar dan lazat, bukan sesuatu yang boleh membahayakan kesihatan.

    Sungguh menyedihkan apabila harapan kita untuk menikmati hidangan kegemaran terhakis dengan begitu cepat. Hidup ini sudah cukup sukar, tetapi tidak perlu lagi ditambah dengan pengalaman seperti ini. Semoga suatu hari nanti, saya berharap masyarakat di negara ini dapat menikmati hidangan yang enak tanpa rasa kecewa yang mendalam seperti ini.

    Ihsanz

    NASIHAT DANG MP

    Penyediaan makanan yang mengecewakan memang suatu pengalaman yang tidak menyenangkan. Menurut saya, untuk mengatasi situasi ini, langkah pertama adalah memberitahu peniaga tentang keadaan makanan yang tidak memuaskan tersebut. Awda boleh mempertimbangkan langkah-langkah berikut:

    1. Berbicara dengan peniaga: Sampaikan langsung kepada peniaga mengenai kekecewaan awda dengan keadaan makanan yang dibeli. Mungkin terdapat kekurangan dalam penyediaan atau penyimpanan makanan yang perlu diatasi oleh peniaga.

    2. Gambar atau bukti: Jika mungkin, ambil gambar makanan yang tidak memuaskan sebagai bukti. Gambar dapat memberikan pandangan yang lebih jelas kepada peniaga tentang masalah yang dihadapi.

    3. Menggunakan platform sosial: Jika perbualan dengan peniaga tidak memberikan penyelesaian yang memuaskan, awda boleh berkongsi pengalaman awda di platform media sosial. Namun, lakukan dengan adab dan memberikan fakta yang jelas.

    4. Beri ulasan konstruktif: Jika terdapat laman web atau platform ulasan, berikan ulasan secara konstruktif. Terangkan dengan jelas apa yang tidak memuaskan dan berikan cadangan untuk diperbaiki.

    5. Berhati-hati dalam memilih peniaga: Selepas pengalaman yang tidak menyenangkan ini, mungkin perlu berhati-hati dalam memilih peniaga makanan pada masa depan. Tinjauan orang lain atau cadangan daripada rakan juga boleh membantu membuat keputusan yang lebih baik.

    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Korea Selatan tetapkan Khamis hari terakhir doktor mogok kembali bekerja

    SEOUL, 26 FEB - Kerajaan Korea Selatan memberi doktor muda yang mogok empat hari untuk melaporkan diri ke tempat kerja, dengan berkata hari ini...