Hidupkan kembali tradisi seni kaligrafi

TUNIS – Presiden Tunisia telah menjadi juara kaligrafi Arab yang mengejutkan di negaranya, menggilap cahaya tradisi seni ketika negara-negara Arab melobi pengiktirafannya oleh UNESCO.

Presiden Kais Saied mencetuskan kekaguman dan ejekan di media sosial ketika gambar muncul dari surat tulisan tangan presiden di atas kertas rasmi tidak lama selepas dia memegang jawatan pada Oktober tahun lalu.

Seorang akademik yang berminat dengan bentuk seni, Saied pernah belajar dengan kaligrafi terkenal Tunisia Omar Jomni.

Untuk membuktikan bahawa Saied menulis sendiri dokumen tersebut, presiden mengeluarkan sebuah video yang menunjukkan dia menulis dalam buku tamu.

Presiden “menulis surat-menyurat rasmi dalam tulisan Maghreb dan surat-surat persendirian dalam Diwani,” kata Jomni, merujuk kepada dua bentuk kaligrafi Arab.

Gambar bertarikh 27 Mei 2020, menunjukkan kaligrafi dari Tunisia, Omar Jomni memperlihatkan hasil karya seninya. – AFP

Tulisan Maghreb adalah bentuk gaya kaligrafi Kufic yang lebih tua, sementara Diwani adalah gaya Ottoman yang lebih kepada hiasan popular untuk puisi.

“Pengiktirafan” kaligrafi oleh presiden telah menghangatkan hati para seniman, kata Jomni, memberi mereka harapan untuk masa depan yang lebih cerah untuk karya seni seperti ‘buku tertutup’.

Bukan sekadar ‘kemahiran teknikal’

Kaligrafi di Tunisia tidak begitu terkenal di beberapa negara Arab lain se-perti di Teluk dan Pusat Seni Kaligrafi Nasionalnya, yang dibuat pada tahun 1994, berisiko menutup pintunya.

Dengan kekurangan tenaga pengajar, kursus mungkin akan berakhir tahun ini, menurut ketua institut itu, Abdel Jaoued Lotfi.

“Tidak ada kaligrafi profesional yang cukup di Tunisia,” kata Jomni, yang berusia enam puluhan.

“Anda boleh mengira mereka dengan satu tangan dan mereka bekerja dalam keadaan tidak menentu.”

Enam belas negara Arab, termasuk Tunisia, Mesir, Iraq dan Arab Saudi, telah menyiapkan cadangan untuk menuliskan kaligrafi Arab dalam senarai warisan budaya yang tidak ketara dari UNESCO. Ini adalah peluang untuk mempertimbangkan kaligrafi “sebagai keseluruhan budaya dan warisan hidup… dan bukan hanya sebagai kemahiran teknikal yang sederhana”, kata Imed Soula, seorang penyelidik yang mengawasi penyerahan Tunisia kepada badan budaya PBB.

Dia mengatakan bahawa amalan kaligrafi yang pudar di Tunisia, yang secara tradisinya menyaksikan para seniman memahat pada permukaan seperti tembaga atau batu, juga dikaitkan dengan penggunaan teknologi baharu yang semakin meningkat, beberapa di antara-nya telah menjauhkannya dari dimensi seni pertunjukan. Tetapi Jomni mengatakan kaligrafi di Tunisia menderita dari “peminggiran budaya Islam yang kejam dan kacau pada tahun 60an, yang ke-sannya masih kita rasakan hari ini”.

Mengemas kini tradisi

Presiden pertama negara itu, Habib Bourguiba (1957-1987), membongkar dan memecah belah Universiti Islam Ez-Zitouna setelah perebutan kuasa dengan kepemimpinan ulama. Buku dan manuskrip dari institut itu, seterusnya universiti berbahasa Arab utama Tunisia dan salah satu yang paling penting dalam dunia Muslim, dirampas.

Kaligrafi Tunisia, Mohamed Salah Khamasi belajar di sana pada awal abad ke-20 dan meletakkan asas-asas untuk kaligrafi di negara ini, menyampaikan pengetahuannya kepada beberapa generasi.

Berikutan revolusi 2011 yang menjadikan Tunisia menuju demokrasi, generasi muda kaligrafi kini menggesa bagi penemuan semula bentuk seni untuk mencerminkan semangat zaman “agar tidak menjadi berkarat dan ketinggalan zaman”, Karim Jabbari memberitahu media. – AFP