Jadi usahawan piza kayu api, hasil ilmu YouTube

KOTA BAHARU – Siapa sangka hanya bersandarkan platform media sosial YouTube sebagai sumber rujukan, seorang pemuda Muhammad Afiq Hamidi, 23, kini bergelar usahawan piza kayu api.

Muhammad Afiq berkata idea membakar piza menggunakan kayu api itu tercetus sejak sebulan lepas oleh bapanya Hamidi Hasan, 50, yang kemudian mencadangkannya supaya mengusahakan perniagaan tersebut pada September lalu.

“Sebelum ini bapa merupakan seorang kontraktor namun selepas diserang strok, dia tidak dapat bekerja dan hilang punca pendapatan sejak dua tahun lepas. Jadi, bapa banyak meluangkan masa menonton YouTube sehingga pada suatu hari dia terlihat cara membuat piza menggunakan kayu api.

“Bapa kemudian mencadangkan saya mengusahakan perniagaan piza kerana kebetulan pada waktu itu juga saya tidak mempunyai pendapatan kerana perniagaan ayam goreng terpaksa ditutup ekoran harga ayam yang semakin meningkat,” katanya yang ditemui pemberita di kedai pizanya di Pasir Hor di sini baru-baru ini.

Anak sulung daripada lima beradik itu mengakui, bukan mudah berkecimpung dalam ‘dunia baharu’ tersebut memandangkan dia tidak memiliki ilmu namun dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi masa kini dia mula menimba ilmu daripada beberapa cef di YouTube.

Muhammad Afiq Hamidi memeriksa piza yang sudah masak. – Bernama
Pemilik Piza Kayu Api Pasir Hor, Muhammad Afiq Hamidi menunjukkan piza yang dibakar menggunakan dapur kayu ketika ditemui pemberita di Pasir Hor. – Bernama
Piza yang dibakar menggunakan kayu api. – Bernama

“Pada awalnya, doh piza yang dihasilkan serba tidak menjadi tetapi saya tidak berputus asa untuk terus menghasilkan piza menepati cita rasa dikehendaki,” katanya.

Muhammad Afiq berkata setiap hari dia memerlukan kira-kira 10 kilogram tepung gandum untuk menghasilkan lebih 50 keping piza pelbagai perisa seperti ‘beef pepperoni’ dan tuna yang dijual pada harga RM20 hingga RM35.

Menurutnya antara keistimewaan piza kayu api yang diusahakan dengan dibantu empat pekerja itu adalah aroma yang dibangkitkan apabila kayu api dibakar selain olahan resipi tersendiri. Dari segi pemilihan kayu untuk dijadikan bahan bakar pula, anak jati Kota Bharu itu berkata dia hanya menggunakan kayu daripada pokok rambutan memandangkan api yang dihasilkan adalah konsisten selain aromanya yang menyenangkan.

Bekalan kayu pula dibeli daripada penduduk kampung pada setiap dua minggu namun ada juga yang memberinya secara percuma, katanya.

“Membakar piza menggunakan kayu api mengambil masa tiga minit berbanding menggunakan ketuhar yang mengambil masa sehingga 15 minit.

“Setakat ini saya memiliki dua dapur bata yang mampu membakar sekali gus tiga keping piza,” katanya yang mampu meraih keuntungan kira-kira RM1,500 sehari.

Seorang pelanggan, Muhammad Luqman Al-Hakim, 19, dari Kampung Telok, Bachok berkata piza kayu api itu mempunyai keenakan tersendiri.

“Untuk mendapatkan piza menggunakan kaedah tradisional zaman sekarang memang sukar, hanya piza kayu api di Pasir Hor ini sahaja menjadi kegemaran saya kerana rotinya kekal lembut walaupun suhunya telah sejuk,” katanya. – Bernama