Saturday, August 13, 2022
24.7 C
Brunei

Jadikan jalan raya sebagai penghubung destinasi yang selamat

-

(Dengan nama Allah, Segala puji bagi Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda)

Disediakan oleh Jabatan Mufti Kerajaan

SIRI SATU

Kemalangan jalan raya merupakan salah satu penyebab kematian terbesar di Negara Brunei Darussalam selain dari pelbagai penyakit kronik seperti kanser dan lain-lain.

Perkara ini menimbulkan kebimbangan pihak berkuasa khususnya dan orang ramai umumnya. Kemalangan bukan hanya membabitkan kerugian harta benda yang sedikit tetapi yang tidak dapat dinilai kerugiannya ialah jumlah korban nyawa dan kecederaan fizikal yang semakin meningkat.

Berbagai usaha telah dan giat dilakukan oleh pihak berkuasa untuk menangani masalah ini antaranya dengan menguatkuasakan beberapa peraturan seperti penguatkuasaan pemantauan had laju, pemasangan tali pinggang keledar, pemakaian topi keledar bagi pembonceng motosikal, larangan penggunaan telefon bimbit ketika memandu dan seumpamanya.

Walau bagaimanapun, tanggungjawab menangani masalah ini tidak hanya diletakkan di bahu pihak berkuasa sahaja, malahan orang ramai selaku pengguna jalan raya juga perlu sama-sama bertanggungjawab menanganinya.

Menjaga adab sebagai langkah keselamatan
Agama Islam mementingkan penjagaan dan pemeliharaan terhadap jiwa dan harta. Apa saja perkara yang membawa kerosakan kepada jiwa dan harta benda tanpa hak adalah dilarang sama sekali. Para pengguna jalan raya bertanggungjawab ke atas keselamatan dirinya, para pengguna yang lain serta harta benda keduanya dan awam.

Para pengguna jalan raya bertanggungjawab ke atas keselamatan dirinya, para pengguna yang lain serta harta benda keduanya dan awam.
Ketika hendak keluar rumah disunatkan membaca doa-doa tertentu untuk memohon perlindungan Allah Subhanahu wa Ta‘ala.

Menjaga adab sebelum memulakan perjalanan sehingga sampai ke tempat yang dituju adalah sebagai usaha untuk memastikan keselamatan dan kelancaran perjalanan, antaranya;

1) Mengamalkan doa sebagai pelindung
Doa merupakan senjata orang Islam untuk memohon segala hajat dunia dan akhirat, termasuk doa keselamatan dan perlindungan dari segala bahaya dan bala bencana. Peranan doa sebagai senjata ini ada disebut dalam hadits daripada Sayyidina ‘Ali Karramallahu wajhah, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda yang maksudnya:

“Doa itu senjata orang beriman, tiang agama dan cahaya langit dan bumi.” (Hadits riwayat al-Hakim)

Selain itu, doa juga berupa ibadah kerana petunjuknya yang berupa permohonan seseorang kepada Allah Subhanahu wa Ta‘ala dengan menghadapNya dan berpaling daripada yang selainNya, dalam erti kata tidak meminta atau tidak takut kecuali kepada Allah Subhanahu wa Ta‘ala sahaja.

Sahabat, an-Nu‘man bin Basyir Radhiallahu ‘anhu meriwayatkan daripada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam yang maksudnya:

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Doa itu adalah ibadah.” Kemudian Baginda membaca (ayat al-Qur’an, surah al-Mu’min: ayat 60 yang tafsirnya): “Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa kamu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri daripada beribadat kepadaKu akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina.” (Hadits riwayat an-Nasai’e)

Berikut ini ialah amalan-amalan untuk memohon perlindungan di jalan raya:

i) Doa ketika hendak keluar rumah
Ketika hendak keluar rumah disunatkan membaca doa-doa tertentu untuk memohon perlindungan Allah Subhanahu wa Ta‘ala. Antaranya ialah:

(a) Doa yang dibaca oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam ketika Baginda keluar dari rumah sebagaimana yang diriwayatkan daripada Ummu Salamah Radhiallahu ‘anha yang maksudnya:

“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu daripada tersesat (daripada petunjukMu), atau aku disesatkan, atau aku tergelincir (daripada kebenaran), atau aku digelincirkan, atau aku berlaku zalim, atau aku dizalimi, atau aku melakukan kejahilan, atau orang lain melakukannya terhadapku.” (Hadits riwayat Abu Daud)

(b) Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam turut mengajarkan ayat yang dianjurkan untuk dibaca ketika keluar rumah. Doanya ada disebut dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik Radhiallahu ‘anhu yang maksudnya:

“Dengan nama Allah, aku bertawakkal kepada Allah, dan tiada daya dan kekuatan melainkan dengan (kekuasaan) Allah.” (Hadits riwayat Abu Daud)

ii) Doa menaiki kenderaan atau memulakan perjalanan
Allah Subhanahu wa Ta‘ala memberikan panduan yang jelas tentang apa yang dibaca apabila sudah duduk tetap di dalam kenderaan dan bersedia memulakan perjalanan. Panduan ini ada disebut dalam al-Qur’an al-Karim dalam surah az-Zukhruf, ayat 12 hingga 14 yang tafsirnya:

“Dan (Dialah) yang telah menciptakan semuanya berpasangan dan Dia mengadakan bagi kamu bahtera dan binatang ternakan yang kamu dapat kenderai.

Supaya kamu berada tetap di atasnya kemudian kemu mengingati ni‘mat Tuhan kamu apabila kamu berada tetap di atasnya serta kamu (bersyukur dengan) mengucapkan: “Maha Suci Allah yang telah memudahkan kenderaan ini untuk kami sedang kami sebelum ini tidak berdaya menguasainya. Dan sesungguhnya kami tentu akan kembali kepada Tuhan kami.”

Di dalam kitab al-Adzkar, disebutkan doa-doa ma’tsur dari beberapa hadits yang boleh diamalkan, antaranya:

(a) Dalam sebuah hadits daripada ‘Ali bin Rabi‘ah al-Asadiy Radhiallahu ‘anhu, Sayyidina ‘Ali Karramallahu wajhah membaca doa ini:

Ketika kaki melangkah masuk ke dalam kenderaan di baca lafaz Bismillah yang maksudnya:

“Dengan nama Allah”

Setelah duduk tetap di dalam kenderaan, disambung yang maksudnya:

Ertinya: “Segala pujian bagi Allah Maha Suci Allah yang telah memudahkan kenderaan ini untuk kami sedang kami sebelum ini tidak berdaya menguasainya. Dan sesungguhnya kami tentu akan kembali kepada Tuhan kami.”

Kemudian disambung yang maksudnya:

“Segala pujian bagi Allah, segala pujian bagi Allah, segala pujian bagi Allah. Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Tiada Tuhan selain Engkau! Sesungguhnya aku telah menganiayai diriku, maka ampunilah aku, sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa-dosa itu melainkan Engkau sahaja.”

(b)Doa yang lain pula ada diriwayatkan oleh Ibnu ‘Umar Radhiallahu ‘anhuma daripada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam yang membacanya khusus ketika hendak berjalan jauh, yang maksudnya:

“Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Maha Suci Allah yang telah memudahkan kenderaan ini untuk kami sedang kami sebelum ini tidak berdaya menguasainya. Dan sesungguhnya kami tentu akan kembali kepada Tuhan kami.

Ya Allah, sesungguhnya kami memohon kepadaMu dalam pelayaran kami ini kebaikan dan taqwa serta perbuatan (kami) yang Engkau redhai. Ya Allah, permudahkanlah segala-galanya dalam pelayaran kami ini, dan jadikanlah pelayaran kami ini seperti pelayaran yang dekat.

Ya Allah, Engkaulah sebagai teman dalam pelayaran, dan pengganti dalam keluarga (yang ditinggalkan).

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari kesusahan dalam pelayaran, pandangan yang tidak menyenangkan dan keburukan yang terjadi pada harta benda dan keluarga.” (Hadits riwayat Muslim)

Apabila kembali dari pelayaran, dianjurkan sekali lagi mengucapkan doa yang sama seperti di atas, namun ditambah pada akhirnya dengan yang maksudnya:

“Kami sudah pulang dengan keadaan bertaubat, menyembah Tuhan kami serta memujiNya.” (Hadits riwayat Muslim)

- Advertisment -

DISYORKAN UNTUK ANDA

DXY disekat kritik rawatan herba COVID

BEIJING, 11 OGOS – Sebuah laman web perubatan China yang popular telah ditapis oleh pihak berkuasa kerana 'melanggar undang-undang dan peraturan yang berkaitan', beberapa...
- Advertisment -