Jadual teruk, keselamatan pemain jadi taruhan – Murray

LONDON, 28 JUN – Ketika Rafael Nadal merasa bimbang untuk mempertahankan gelaran Terbuka AS ketika bersiap sedia untuk kembali ke kejohanan Roland Garros ke-13, Andy Murray dari Britain pula berkata dia merasa bimbang akan keselamatan pemain ketika tenis kembali selepas dihentikan selama lima bulan.

Kejohanan tenis telah ditangguhkan sejak pertengahan Mac lalu dan tidak akan kembali sehingga awal Ogos ini.

Terbuka AS akan berlangsung dari 31 Ogos hingga 13 September di gelanggang New York dengan Terbuka Perancis yang dijadualkan semula di tanah liat berlangsung hanya dua minggu selepas itu.

Di antara kejohanan tersebut, kejohanan Masters juga akan berlangsung di Madrid dan Rom setelah dijadualkan semula dari musim bunga.

“Saya telah berbincang dengan Rafa dan dia meragui pertandingan mana yang akan dimainkan,” kata bapa saudara Nadal dan juga bekas jurulatih lamanya, Toni kepada ESPN Deportes.

Gambar fail menunjukkan aksi Andy Murray dari Britain ketika menentang Juan Ignacio Londero dari Argentina semasa kejohanan tenis Shanghai Masters di Shanghai.– AFP

“Jadualnya tidak realistik, terutama untuk pemain veteran, yang tidak dapat bertanding selama berminggu-minggu berturut-turut.

“Saya rasa agak teruk apa yang telah dilakukan ATP. Keputusan ini sama sekali menentang pemain seperti Rafa dan Novak Djokovic.”

Sementara itu, Murray menyatakan ketakutannya terhadap keselamatan pemain dengan cepat mengadakan kembali kejohanan tenis.

“Tidak selamat untuk pemain pergi ke kejohanan separuh akhir atau final di New York, bahkan di suku akhir dan kemudian anda bermain pada hari Selasa di Madrid di gelanggang tanah liat, setelah pemain tidak beraksi dalam waktu yang sangat lama,” kata Murray.

“Tidak ada pemain teratas yang bertanding seminggu sebelum Slam.”

Murray, yang kembali dari kecederaan, mengalami kekalahan 1-6, 6-3, 10-8 kepada Dan Evans pada separuh akhir acara kejohanan ‘Battle of the Brits’ di Roehampton pada Sabtu lalu. – AFP