Jangan salah guna jambatan

Oleh Syahmi Hassan

BANDAR SERI BEGAWAN, 21 APRIL – Jambatan Temburong yang dibuka lebih awal pada bulan lepas daripada tarikh sebenarnya bukan bertujuan untuk orang ramai pergi bersiar-siar dan sebagainya.

Malangnya, terdapat ramai yang pergi ke Temburong, bukan kerana keperluan, tetapi mereka pergi ke sana untuk bersantai.

Perkara berkenaan ditekankan oleh Menteri di Jabatan Perdana Menteri dan Menteri Kewangan dan Ekonomi kedua, Yang Berhormat Dato Seri Setia Dr Haji Mohd Amin Liew bin Abdullah semasa sesi soal jawab pada Sidang Media bagi Situasi Terkini Jangkitan COVID-19 di Negara Brunei Darussalam di Dewan Al-‘Afiah, Kementerian Kesihatan, hari ini. Mengulas waktu pembukaannya, Yang Berhormat Dato berkata, waktu pembukaan dari pukul 6 pagi hingga 6 petang cukup untuk mereka yang perlu menyeberangi jambatan ke daerah lain.

“Oleh itu, kita tidak perlu menyemak semula (review) buat masa ini kerana masih ada kerja-kerja pembinaan yang dilakukan di jambatan tersebut,” ujarnya.

Beliau turut mengongsikan bahawa pada hari ini, mereka telah menguji CCTV di jambatan berkenaan dan ia sangatlah terang sehingga mereka dapat mengezum dekat (zoom in) dan melihat mana-mana mereka yang menyalahgunakan jambatan tersebut.

“Dalam beberapa hari akan datang, saya rasa kami akan dapat menggunakan CCTV berkenaan secara sepenuhnya,” kata Yang Berhormat Dato. Menurut beliau lagi, mereka tidak akan membukakan jambatan tersebut sepanjang hari (24 jam), kerana bagi jam 6 pagi hingga 6 petang menurutnya adalah cukup untuk menampung bagi keperluan semasa.

“Sudah setentunya kami ada menyaksikan penyalahgunaan, orang yang memberhentikan kereta mereka di tepi jalan untuk mengambil gambar dan sebagainya. Kami akan mengambil tindakan terhadap kelakuan berkenaan,” tegas beliau.