Jasamu tetap dikenang

Oleh Pehin Kolonel (B) Dato Paduka Abdul Jalil bin Haji Ahmad

Tidak ada yang baharu jika tiada yang lama, itulah yang terjadi kepada Kapal Diraja Brunei (KDB) ‘Pahlawan’, di mana pada tahun 1978, KDB Pahlawan telah mengundurkan diri daripada perkhidmatan Askar Melayu Diraja Brunei dan diambil alih oleh kapal KDB ‘Waspada.’

KDB Waspada tampil dengan bentuk yang lebih besar dan cukup gah semasa tiba di Angkatan Laut Pertama suatu ketika dahulu sehingga penulis sendiri yang merupakan bekas Pemerintah Angkatan Tentera Laut Diraja Brunei menyimpan cita-cita untuk berkhidmat dengan kapal peluru berpandu berkenaan.

Selain KDB Waspada, antara kapal yang menjadi tumpuan ialah kapal KDB Pejuang dan KDB Seteria, di mana ketika itu, penulis sendiri bertugas sebagai Penolong Pegawai Pemerintah KDB Seteria yang pertama.

Masih teringat di benak penulis semasa melihat KDB Waspada pertama kali berlabuh, dengan pegawai pemerintahnya, Mejar Mike Green memakai baju seragam berwarna putih dengan tali pinggang stable ‘Regimental’ serta bersongkok hijau askar Melayu dengan bangganya berada di atas anjungan kapal.

Dari detik inilah bermulanya era Waspada dan kebanyakan kapal-kapal peronda Angkatan Laut Pertama banyak menghabiskan masa mereka berada di luar Laut China Selatan dan seterusnya dengan megahnya mengibarkan bendera Negara Brunei Darussalam khususnya di persada negara-negara ASEAN dan negara-negara sahabat di rantau ini.

Selain KDB Waspada, antara kapal yang menjadi tumpuan ialah kapal KDB Pejuang dan KDB Seteria.
Anak-anak kapal bergambar ramai bersama pegawai-pegawai askar British, namun kini kebanyakan jawatan tinggi dipegagng pegawai-pegawai British sudahpun dipegang oleh anak-anak tempatan.

Dalam tempoh yang singkat itu juga, nama Waspada semakin dikenali dalam kalangan angkatan tentera laut negara-negara sahabat khususnya Angkatan Tentera Laut di Asia Tenggara lebih-lebih lagi di kalangan angkatan tentera laut negara-negara ASEAN.

Pada ketika ini, kebanyakan para pegawai telah dilatih di luar negara untuk menimba pengetahuan secara lebih meluas untuk mengambil alih jawatan-jawatan yang dipegang oleh para askar pinjaman ketika itu.

Kini jawatan-jawatan yang dulunya dipegang oleh pegawai-pegawai askar pinjaman British itu sudah mula banyak diisikan oleh pegawai-pegawai tempatan.

Ketiga-tiga buah kapal peluru berpandu iaitu KDB Waspada, KDB Pejuang dan KDB Seteria dibina di limbungan kapal Vosper Thornycroft, Tanjung Rhu, Republik Singapura pada pertengahan tahun 1977.

Ketika itu, Pegawai Pemerintah kapal peluru berpandu KDB Pejuang ialah Yang Dimuliakan Pehin Datu Juragan Laila Diraja Mejar Dato Haji Kefli bin OKLS Haji Razali dan Mejar Mohd Noeh bin Abdul Hamid pula dilantik sebagai Pegawai Pemerintah KDB Seteria.

Mereka berdua adalah anak tempatan yang pertama menjawat satu-satunya jawatan yang penting di Angkatan Laut Pertama ini.

Selain itu, antara anak tempatan yang mengisikan jawatan lain ialah Kapten Ismail bin Haji Sarbini (Penolong Pegawai Pemerintah) dan penulis sendiri dipilih untuk menjawat jawatan Penolong Pegawai Pemerintah KDB Seteria.

Inilah satu-satunya pencapaian untuk penulis dan yang lainnya di Angkatan Laut Pertama ini. Pegawai-pegawai kanan tempatan kita telah diberikan tugas dan tanggungjawab yang mencabar iaitu sebagai pegawai pemerintah kapal peluru berpandu yang pertama bagi KDB Pejuang dan KDB Seteria.

Penulis juga turut merasa gembira kerana turut terpilih untuk menjawat sebagai Penolong Pegawai Pemerintah KDB Seteria yang pertama dan dengan secara tidak langsung penulis juga tergolong dalam senarai yang terbaik atau sering kita sebut dengan ‘the cream of the Navy’.

Semasa membawa balik KDB Seteria ke pangkalan Angkatan Laut Pertama di Muara, penulis masih ingat sebaik sahaja berada di kawasan Horseburgh Light iaitu di luar kawasan pelabuhan Singapura, keadaan pukulan ombak semakin kuat diikuti pula dengan tiupan angin yang kencang.

Semasa dalam pertengahan pelayaran pula, keadaan cuaca bertambah semakin buruk dengan diikuti oleh turunan hujan.

Oleh sebab keadaan tidak mengizinkan maka anak-anak buah kapal tidak dibenarkan berada di luar dek kapal. Dalam keadaan ini kapal terpaksa meneruskan pelayaran dengan menggunakan haluan ‘magnetic compass’.

Semasa melewati kepulauan yang terletak di tengah-tengah Laut China Selatan iaitu di sebelah Utara Sarawak di persekitaran Pulau Subi, Pegawai Juruarah Kapal akan menetapkan kedudukan kapal dengan menggunakan kompas kapal dan radar. Pada ketika itu sistem GPS belum dapat digunakan di kapal KDB Seteria.

Penulis masih ingat semasa bertugas antara jam 4 hingga 8 pagi, iaitu sebaik sahaja sinaran matahari menerangi waktu subuh, penulis mendapati kotak besi untuk menyimpan peluru senjata 30mm telah beralih di tengah-tengah dek bahagian depan kapal.

Kotak besi untuk menyimpan peluru ini sepatutnya berada di sebelah kanan kapal yang di ‘welding’ dengan dek kapal dan tidak mungkin akan berubah tempat.

Tetapi oleh kerana pukulan ombak yang terlalu kuat, kotak besi itu terhumban dari kedudukan asalnya. Bagaimanapun dengan tindakan cepat kru kapal, maka kotak besi itu dapat diselamatkan daripada jatuh ke dalam laut.

Dengan ketibaan kapal-kapal peluru berpandu KDB Waspada, KDB Pejuang dan KDB Seteria pada tahun 1978, tanggungjawab sedikit sebanyak turut berubah seperti penumpuan gerakan di kawasan sungai-sungai dan pantai kepada laut dalam luar pantai merangkumi 260 batu nautika dari pantai negara.

Mulai detik inilah bermulalah era Waspada menabur bakti kepada raja, negara, bangsa dan seterusnya mempertahankan kedaulatan perairan negara dan raja yang tercinta.

Syabas ‘Seteria’ ku, jasa-jasa mu akan tetap dikenang hingga ke akhir hayat!