Jejaki pelayaran Kapten Cook

CANBERRA – Selama tiga bulan, dunia global telah dibelenggu dengan permasalahan penularan COVID-19. Sehinggakan banyak negara terpaksa mengeluarkan perintah sekatan dan berkurung di rumah masing-masing bagi membendung penularannya.

Justeru, banyak tempat-tempat seperti sekolah, pejabat, universiti, restoran, muzium dan sebagainya terpaksa diarahkan untuk ditutup sementara. Malah aktiviti atau acara yang dilakukan dihentikan dengan serta merta. Rakyat mula dengan normal baharu dan terasa sekatan ibarat dalam ‘penjara’.

Namun baru-baru ini, beberapa negara mula melonggarkan langkah-langkah penjarakan sosial dan ada yang mula dibenarkan untuk membuka kedai-kedai, tempat-tempat lawatan dan sebagainya. Akan tetapi penerapan penjarakan sosial dan kebersihan diri tetap diutamakan kepada para pelanggan bagi mencegah jangkitan kerana dunia global masih di bawah ancaman COVID-19.

Sebagaimana di Australia selepas melonggarkan sekatan berikutan COVID-19, orang ramai di ibu kota Canberra dapat mengikuti jejak Kapten James Cook 250 tahun yang lalu dan mengetahui lebih lanjut mengenai perjalanannya dalam pameran yang tertunda di Muzium Nasional Australia (NMA).

Pameran yang diberi nama ‘Endeavour Voyage: The Untold Stories of Cook and the First Australian’, menghiburkan pengunjung ketika mengetahui tentang orang Australia pertama James Cook dan anak buahnya pada tahun 1770.

Salah satu monumen Kapten James Cook yang ada di Australia sebagai kenangan dan catatan berikutan kisah pelayarannya. – Agensi
Gambar bertarikh 5 Jun 2020 menunjukkan para pelawat melihat pameran di Muzium Kebangsaan Australia (NMA) di Canberra, Australia. – Xinhua
Beberapa orang staf memakai badge untuk mengingatkan para pelawat untuk memastikan penjarakan sosial 1.5m ketika berada di muzium. – Xinhua
Selepas Australia melonggarkan sekatan berikutan COVID-19, orang ramai di ibu kota Canberra dapat mengikuti jejak Kapten James Cook 250 tahun yang lalu dalam pameran yang tertunda di Muzium Kebangsaan Australia (NMA). – Xinhua
Replika kapal Endeavour yang digunakan oleh Kapten James Cook. – Agensi

“Pameran ini menceritakan tentang kisah yang sangat epik,” kata Shona Coyne, kurator pameran itu.

“Sebenarnya ini adalah landasan cerita yang sudah lama bertapak di Australia.”

Ia dijadualkan bermula pada bulan April lalu. Hanya beberapa minggu sebelum pelancarannya, Australia mengumumkan sekatan COVID-19 dan mu-zium, galeri dan perpustakaan diarahkan untuk ditutup.

NMA dibuka semula pada hari Selasa. Namun, Coyne mengatakan bahawa pandemik COVID-19 memaksa mereka mengubah rancangan mereka.

“Sebagai contoh, beberapa objek berasal dari pemberi pinjaman antarabangsa, jadi kami harus menggantinya dengan salinan tepat.”

“Itu agak mengecewakan, tetapi yang terbaik adalah kita sebenarnya dapat menjadikannya lebih besar dan lebih terang sehingga orang ramai sebenarnya dapat melihat lebih dekat beberapa objek,” tambahnya.

Mengembangkan naratif satu pihak yang sering dikaitkan dengan kisah Endeavour, pameran baharu ini memberi penghormatan kepada perjalanan eksplorasi saintifik dan geografi Cook yang hebat dan kekayaan budaya orang asli Australia (Aboriginal) dan Torres Strait Islander yang berkembang pesat di Australia selama sekurang-kurangnya 65,000 tahun.

Di dinding terdapat karya seni oleh seniman asli dari komuniti kecil di selatan Cooktown. Menurut Coyne, se-telah kapal Endeavour melanggar Great Barrier Reef, penduduk tempatan kemudian pergi ke pantai, mengambil kayu yang hanyut dan membuat karya seni di atasnya.

“Oleh itu, beberapa kepingan ini mungkin merupakan bahagian kapal yang telah pecah dan hanyut di teluk,” katanya.

Potongan berwarna ungu menggambarkan karang, sementara yang lain menunjukkan pemandangan kapal. “Dan kemudian ada juga beberapa spesimen botani,” kata Coyne.

Di seberang dinding terdapat tempat-tempat yang dinamai sempena acara tersebut, dari Cook Place hingga Endeavour Street. “Pelayaran telah dikenang dan dicatat di nama tempat dan di monumen,” kata kurator.

Terdapat permainan interaktif yang direka untuk menarik pengunjung. Sementara orang masih prihatin dengan COVID-19, langkah-langkah telah diambil untuk memastikan keselamatan mereka.

Permainan labirin mensimulasikan pelayaran Cook melalui Great Barrier Reef, yang seperti maze. Pengunjung boleh menggunakan roda untuk mendapatkan bola melalui maze ke sisi lain.

“Kami telah memasang pensanitasian tangan, jadi setiap kali anda menggunakan interaktif, anda dapat membersihkan tangan anda sebelum dan sesudahnya, dan kemudian bersenang-senang dengan aktiviti yang telah kami buat,” katanya.

“Sebenarnya kami mempunyai petugas untuk melakukan setiap aktiviti interaktif dan memastikan kami memiliki langkah-langkah tertentu,” kata Coyne, sambil menyatakan bahawa di stesen gambar, semua pensil hanya untuk sekali penggunaan dan pengunjung boleh membawanya pulang.

Dia memberitahu media bahawa muzium ini juga menggunakan sistem tempahan untuk mengawal jumlah orang yang dibenarkan masuk ke ruang pameran.

Garrett Turtill mendapat tahu mengenai pameran dalam talian semasa berkurung di rumah ketika perintah sekatan. Ketika dia mengetahui bahawa muzium itu akan dibuka untuk umum lagi, dia mendaftar untuk pameran tersebut.

“Itu sangat mudah, sangat cepat,” kata lelaki berusia 70 tahun itu. “Anda hanya mendapat tiket di telefon anda, dan anda membawanya dan mereka mengimbas anda.”

Turtill mengatakan bahawa dia gembira kerana dapat keluar dari rumah dan berada di pameran. “Saya sangat minat dengan eksplorasi maritim awal di sekitar Australia,” katanya.

“Dan saya berpuas hati dengan tindakan muzium dan juga pengendalian koronavirus oleh kerajaan. Itulah sebabnya saya merasa yakin untuk keluar untuk pergi ke pameran itu.”

Mengikut rancangan asal, pameran akan berlangsung sehingga Oktober ini. Tetapi muzium itu mengatakan ia mungkin akan melanjutkannya hingga awal tahun depan. – Xinhua