Sunday, October 2, 2022
24.1 C
Brunei

Jelajah seluruh Vietnam dengan berjalan kaki

-

VIETNAM – Ia adalah satu perjalanan yang sukar, tetapi bagi Thao Quang Khai, seorang lelaki etnik Mong, perjalanan itu akan mencapai garis penamat.

Lelaki berusia 27 tahun itu mencabar dirinya untuk berjalan dari selatan ke utara melalui seluruh Vietnam, dan dia tidak perlu mengeluarkan duit untuk penjelajahannya itu.

Perjalanannya terganggu oleh COVID, tetapi kini dia akan menamatkan perjalanan terakhir, yang boleh dikatakan paling sukar.

“Ini adalah peringkat paling mencabar dengan kebanyakan jalan bergunung-ganang, jadi saya membuat persediaan dengan sangat berhati-hati. Saya sangat bersemangat untuk menakluki cabaran terakhir ini,” kata Khai kepada Vietnam News.

“Oleh kerana wabak koronavirus terkawal, kali ini saya pergi perlahan-lahan untuk menemui dan menyebarkan minat saya kepada orang ramai. Sudah tentu, ini masih perjalanan sifar dong.”

Thao Quang Khai mencabar dirinya untuk berjalan dari selatan ke utara melalui seluruh Vietnam, dan bajetnya untuk perjalanan yang begitu jauh, adalah sifar dong. – ANN/VNS
Thao Quang Khai telah melawat tempat yang tidak pernah dia kunjungi sebelum ini, bertemu dan mendapat kawan baharu, makan makanan yang tidak pernah dia cuba dan mendengar cerita daripada orang yang tidak pernah dia kenali sebelum ini. – Agensi

Khai berlepas pada 19 Ogos dari daerah pinggir Hanoi di Me Linh dan merancang untuk sampai ke tiang bendera Lung Cu di Wilayah Ha Giang, bahagian paling utara negara ini pada 19 September.

Permulaan perjalanannya bermula pada 18 April 2021 di Ca Mau, bahagian paling selatan negara ini. Selepas 53 hari di jalan raya, terutamanya berjalan di sepanjang pantai, dia akhirnya sampai ke ibu kota Hanoi. Tetapi kerana COVID, perjalanannya terhenti.

Kini apabila wabak itu telah reda, Khai kembali meneruskan perjalanan dan berharap ia akan memberi inspirasi kepada orang lain untuk menikmati pemandangan dan menemui penduduk Vietnam yang menakjubkan.

“Saya berharap perjalanan saya melalui Vietnam membawa banyak nilai kepada golongan muda. Awda tidak sepatutnya mensia-siakan masa muda, hanya percaya pada diri sendiri bahawa awda boleh melakukannya,” kata Khai.

“Minoriti masyarakat etnik Mong berkahwin pada usia muda. Saya mahu mereka menghadapi cabaran dan mengembangkan pengetahuan mereka.”

Khai hanya membawa beg galas dengan beberapa helai pakaian, dua telefon bimbit, satu bateri, botol air dan sebatang tongkat.

Pada mulanya apabila perjalanannya bermula, Khai meremehkan cabaran yang mendatang. Seluruh perjalanan bergantung pada naluri kelangsungan hidupnya sendiri.

“Hari-hari pertama di Ca Mau sangat sukar, menghadapi banyak kesukaran untuk meminta dan tidur semalaman. Kadang-kadang, saya hanya tidur di atas buaian di halaman tetapi terlalu banyak nyamuk,” katanya.

“Di Bac Lieu, saya meminta untuk bekerja di sebuah restoran pada waktu tengah hari. Ia juga merupakan pekerjaan pertama yang membuat saya berasa sangat gembira.”

Khai tidak selalu meminta makan atau tempat untuk tidur. Sebahagiannya adalah masa wabak, dan sebahagiannya kerana sebilangan orang tidak mempercayai orang yang tidak dikenali.

“Apabila saya tidak dapat bantuan, saya amat sedih dan kecewa, berasa sangat kosong dan sunyi. Tetapi masih ramai yang baik hati,” katanya.

“Di wilayah seperti Hau Giang, Bac Lieu dan Vinh Long, saya malah dijemput untuk tidur di rumah orang jadi saya mempunyai motivasi untuk meneruskan.”

Perjalanan Khai diteruskan di jalan-jalan sepanjang pantai tengah, kadang-kadang dia mendapati dirinya sangat sunyi dan kosong kerana dia sendirian. Ada jalan-jalan yang membuatkan dia hampir berputus asa kerana matahari dan angin serta ketiadaan pokok.

Khai menukar dua pasang kasut, kehilangan 5kg dan dia mengambil masa hampir dua bulan untuk berjalan kaki dari Ca Mau ke Hanoi.

Tetapi kini penghujungnya berada dalam jarak yang dekat. Semasa dia berjalan di jalan raya menuju ke utara, dia tahu perjalanan itu sudah sampai ke penghujungnya.

“Sekarang, saya akan menyelesaikan matlamat saya untuk pergi ke tiang bendera Lung Cu dan menyelesaikan perjalanan merentasi Vietnam tepat pada masanya walaupun menghadapi kesukaran, hujan dan cahaya matahari,” kata Khai.

“Saya sangat gembira. Setiap hari saya memulakan perjalanan pada pukul 4 pagi, berjalan kaki sehingga 11 pagi. Pada sebelah petang, saya memulakan perjalanan dari pukul 2 petang hingga 6 petang, kira-kira 60-70km sehari.

“Perkara penting dalam perjalanan ini adalah untuk mengesan di mana terdapat rumah orang. Sepanjang laluan dari Hanoi ke Ha Giang kali ini, saya mempunyai lebih banyak kelebihan kerana wabak COVID telah terkawal, jadi saya tidak menghadapi terlalu banyak kesukaran dari segi makanan dan penginapan.”

Ia merupakan satu perjalanan yang penting, satu perjalanan yang tidak akan dilupakannya, dan perjalanan yang dia harap orang lain akan mencuba dan mengikut jejaknya.

Dia telah melawat tempat yang tidak pernah dia kunjungi sebelum ini, bertemu dan mendapat kawan baharu, makan makanan yang tidak pernah dia cuba dan mendengar cerita daripada orang yang tidak pernah dia kenali sebelum ini.

“Bagi awda ia adalah masa lapang, tetapi bagi saya ia adalah perjalanan masa muda dengan begitu banyak kenangan dan saya tidak akan pernah menyesali apa yang saya lakukan,” kata Khai. – ANN/VNS

- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

19 terbunuh, 28 cedera dalam kejadian letupan bom

ISLAMABAD, 30 SEPT – Sekurang-kurangnya 19 orang terbunuh dan 28 lagi cedera dalam satu kejadian pengeboman nekad di sebuah pusat pendidikan di ibu negara Afghanistan,...
- Advertisment -