Jualan Online bantu kaum hawa Iraq raih pendapatan

BAGHDAD – Fatima Ali berada di tahun terakhir pengajiannya untuk menjadi pakar analisis perubatan ketika Iraq melaksanakan perintah berkurung sepenuhnya pada Mac lalu.

Dipaksa oleh wabak untuk tinggal di rumah, dia menghabiskan hari-harinya di media sosial, mencari sesuatu untuk memenuhi masa terluangnya.

Kemudian muncul idea pada dirinya: Enam tahun yang lalu, ketika mengunjungi Amerika Syarikat dalam program pertukaran pemimpin muda, dia dan pelajar lain mengadakan lawatan ke sebuah kilang keju Vermont di mana hidangan keju lama dipamerkan di papan kayu yang kelihatan seperti lukisan.

“Saya menyukainya … Saya berkata pada diri sendiri, mengapa dirinya tidak menjadi yang pertama melakukannya di Baghdad?” Dia mengikuti kursus perniagaan dalam talian secara percuma dan meneliti keju dan piring kayu yang terdapat di ibu kota Iraq.

Beberapa bulan kemudian, Fatima Ali yang berusia 22 tahun berjaya memasarkan papan keju, menghasilkan pendapatan yang kecil tetapi tetap dan mengumpulkan lebih dari 2,000 pengikut Instagram.

Mariam Khzarjian ketika mereka aksesori barangan kemas di Baghdad, Iraq. – AP
Fatima Ali kelihatan menyediakan hidangan keju yang dijualnya. – AP
Kelihatan Fatima Ali menyerahkan pesanan kepada pelanggannya. – AP

Semakin ramai wanita Iraq menggunakan waktu perintah larangan pandemik untuk membuat perniagaan dari rumah. Ini adalah cara untuk mengatasi diskriminasi dan gangguan yang sering terjadi dengan bekerja dalam masyarakat konservatif yang dikuasai oleh lelaki Iraq – dan membawa pendapatan tambahan ketika ekonomi semakin buruk.

Baru-baru ini di dapurnya, Fatima memotong dan menyusun keju, buah-buah kering dan kekacang ketika dia bercakap tentang impiannya yang lebih jauh. Dia ingin pergi ke sekolah masakan di luar negara dan suatu hari membuka sekolah di Iraq untuk mereka yang “mempunyai minat untuk memasak, seperti saya.”

“Ini hanya permulaan. Saya masih mengembangkan diri,“ katanya. Slogan pada kemeja T-ungu miliknya menyatakan, “Anda Harus Mengasihi Diri Anda.”

Rawan Al-Zubaidi, rakan niaga di sebuah badan bukan kerajaan (NGO) Iraq yang menyokong pemula dan usahawan muda, mengatakan telah terjadi peningkatan yang ketara dalam perniagaan dari rumah sejak wabak ini bermula, termasuk wanita yang membuat penghantaran makanan, gula-gula, aksesori, mengait dan menyulam.

“Ini merupakan jalan keluar dari rintangan yang dihadapi wanita Iraq ketika berusaha mencari pekerjaan,” katanya, dengan menyebut wanita yang suami atau ayahnya tidak akan membenarkan mereka bekerja, rakan lelaki yang tidak menyokong, diskriminasi dan kurang peluang pertumbuhan kerjaya.

“Sebilangan wanita Iraq tidak dapat mencari pekerjaan kerana keluarga atau suami konservatif yang menganggap wanita bercakap secara langsung dengan lelaki lain di tempat kerja akan memalukan mereka,” kata Rawan.

Penyertaan tenaga kerja wanita di Iraq sangat rendah. Seperti mana pada tahun 2018, hanya 12.3 peratus wanita dari usia yang bekerja atau mencari pekerjaan, menurut PBB.

Tamara Amir, yang menguruskan laman Facebook untuk mendidik wanita Iraq mengenai hak mereka, mengatakan bahawa dia menerima puluhan panggilan setiap hari daripada wanita yang menghadapi gangguan seksual di tempat kerja. Ibu bapa Fatima menyokong perniagaannya di rumah, yang menurutnya lebih selamat dan bermaksud dia tidak perlu pergi ke luar dan bergaul dengan orang lain. Ibunya membantunya menyiapkan produknya, dan Fatima bekerjasama dengan aplikasi penghantaran yang popular.

Pada mulanya, dia menerima maksimum dua pesanan seminggu. Sekarang dia hampir tidak dapat memenuhi banyak pesanan dalam sehari.

Mariam Khzarjian, seorang wanita Iraq-Armenia yang berusia 31 tahun, bekerja sebagai pembantu eksekutif di sebuah syarikat kejuruteraan selama tujuh tahun, berhenti pada akhir 2018, merasakan kariernya tidak ke mana-mana, dan memulakan perniagaan di kediamannya sendiri yang menjual aksesori buatan tangan yang diilhamkan oleh nenek moyangnya, yang dulu bekerja sebagai tukang kayu.

Dia mengelar perniagaannya Khzar – orang Armenia untuk seni memotong logam dan kayu.

Dia bermula dengan perlahan. Gangguan wabak menghalangna namun memaksanya untuk fokus, mengusaha reka bentuk dan teknik baharu semasa perintah berkurung. Langkah ke arah membeli-belah dalam talian membantu perniagaannya berkembang dengan cara yang tidak dapat dibayangkannya.

“Secara dalam talian menjadi satu-satunya cara untuk berhubung dengan pelanggan dan mereka menjadi lebih setia dan lebih yakin dengan seni saya, kerana mereka membeli sesuatu tanpa mencubanya,” kata Khzarjian.

“Koronavirus sangat mengerikan, tetapi bagi mereka yang dapat memanfaatkan internet dan membina hubungan dengan pelanggan, ia mempunyai sisi positif,” katanya.

Sara al-Nedawi, 23, belajar pentadbiran perniagaan dan telah berusaha mencari pekerjaan selama berbulan-bulan.

“Suatu hari saya mengirim CV saya ke sebuah syarikat, dan mereka menghantar SMS kepada saya untuk bertanya apakah saya cantik dan adakah saya memakai hijab atau tidak,” katanya, merujuk pada tudung yang dipakai oleh beberapa wanita Muslim.

Seseorang dari syarikat lain menghubunginya untuk mendapatkan lebih banyak maklumat, kemudian memberitahunya bahawa dia mempunyai suara yang indah dan meminta foto.

Sekarang dia berusaha untuk memulakan perniagaan katering makanan dari rumah tetapi kekurangan modal.

“Saya perlu bekerja terlebih dahulu untuk mengumpulkan cukup wang,” katanya. – AP