Kehebatan panglima menentang raksasa jahat

Oleh Zulkamal Haji Kamis

PERMAINAN Onimusha: Warlords, dilancarkan di Jepun dan ia merupakan satu permainan video aksi kembara yang telah dikeluarkan buat pertama kali menerusi siri pertama Onimusha pada tahun 2001 dalam platform permainan Playstation 2. Kemudian permainan ini dikemaskinikan dan diadaptasikan ke dalam platform Xbox pada tahun 2002.

Dalam perkembangan terbaharu, permainan ini akan dikemaskinikan ke beberapa platform permainan seperti Nintendo Switch, Playstation 4, Xbox One dan Windows pada bulan Januari tahun ini.

Permainan ini berlatarbelakangkan era Sengoku dan pemain akan memegang peranan watak utama iaitu Samanosuke Akechi yang cuba menentang pasukan Nobunaga Oda. Selepas kematian Nobunaga dalam pertempuran, Samanosuke akan meneruskan usaha untuk menyelamatkan Puteri Yuki dari kelompok raksasa yang bekerjasama dengan pasukan Nobunaga. Pemain perlu mengawal Samanosuke dan pasangannya, seorang ninja perempuan bernama Kaede, dalam perjuangan mereka menentang raksasa jahat.

Kronologi plot

Semasa pertempuran Okehazama, Samanosuke diserang oleh seorang lelaki bernama Imagawa Yoshimoto. Walaupun Nobunaga Oda menang ke atas Yoshimoto, namun dia cedera parah dan disahkan telah mati. Setahun kemudian, Samanosuke menerima surat dari sepupunya Puteri Yuki dari Saito untuk mendapatkan pertolongannya untuk menentang raksasa yang menyebabkan banyak rakyat terkorban.

Bersama-sama dengan Kaede, Samanosuke datang sedikit lewat ke istana dan mendapati Puteri Yuki telah diculik oleh raksasa tersebut. Semasa cuba menyelamatkan Yuki, Samanosuke cedera dan dia dikunjungi oleh 12 dewa yang cuba untuk memberikan Samanosuke kuasa bagi mengalahkan raksasa yang menculik sepupunya itu.

Permainan kembara epik ini berasal dari idea Yoshiki Okamoto pada tahun 1997 di mana sebenarnya ia memaparkan tentang sebuah rumah ninja yang penuh dengan pelbagai perangkap.

Onimusha: Warlords berlatarbelakangkan dunia yang dibuat-buat di mana pemain perlu mengawal watak utama, Samanosuke Akechi dalam perjuangannya menentang raksasa jahat.
Pemain perlu mengawal Samanosuke dan pasangannya, seorang ninja perempuan bernama Kaede, dalam perjuangan mereka menentang raksasa jahat.

Semasa plot terakhir, Yuki mengikuti nasihat Samanosuke dan mengembara ke seluruh dunia. Semasa kredit terakhir, Samanosuke kelihatan masih hidup, melihat dari jauh Istana Inabayama sebelum dia mengembara ke tempat yang tidak diketahui.

Corak permainan

Di dalam permainan ini, Onimusha: Warlords berlatarbelakangkan dunia yang dibuat-buat di mana pemain perlu mengawal watak utama, Samanosuke Akechi dalam perjuangannya menentang raksasa jahat. Permainan ini mengimbangi elemen tindakannya dengan berdepan pelbagai teka-teki dan persoalan. Pemain juga perlu berinteraksi dengan persekitaran serta mendapatkan item untuk lebih maju ke hadapan.

Pemain hanya akan dibekalkan dengan pedang biasa namun di sepanjang pengembaraan, pemain akan dapat menaik taraf kelengkapannya namun watak utama, Samanosuke dibekalkan dengan tiga senjata asas iaitu Raizan, Enryuu dan Shippuu di mana masing-masing mempunyai kuasa magis. Setelah musuh dikalahkan, pemain akan diberikan hadiah ‘nyawa’ dengan warna dan peranan yang berbeza-berbeza.

Jika nyawa itu berwarna merah, ia akan bertindak sebagai wang di mana boleh digunakan oleh pemain untuk menaik taraf kelengkapan senjata, kuning pula bertindak sebagai kesihatan, sementara, biru pula berperanan untuk memulihkan kuasa magis yang telah habis digunakan oleh Samanosuke.

Ada beberapa seksyen di mana pemain akan bermain bersama dengan pembantunya, Kaede. Kaede mempunyai senjata yang tersendiri dan hebat dalam aksi akrobat, tetapi tidak dapat menyerap nyawa.

Pelancaran dan pembangunan

Permainan kembara epik ini berasal dari idea Yoshiki Okamoto pada tahun 1997 di mana sebenarnya ia memaparkan tentang sebuah rumah ninja yang penuh dengan pelbagai perangkap seakan-akan mirip dengan permainan epik seram, The Resident Evil. Rumah itu mengandungi pintu yang tersembunyi di sebalik dinding dan para ninja akan terus berusaha untuk membebaskan diri masing-masing dengan menggunakan pelbagai teknik dan juga cara termasuk magis.

Permainan ini dihasilkan melalui dua sekuel, Onimusha 2: Samurai’s Destiny dan Ominusha 3: Demon Siege, di mana Samanosuke bersama pahlawan-pahlawan yang lain berusaha menentang Nobunaga Oda. Demon Siege merupakan siri yang terakhir dan penutup cerita. Terdapat lagi pengembangan terhadap corak permainan ini yang direncanakan sendiri oleh Capcom yang terus berusaha untuk mengembangkannya. Anda boleh saksikannya sendiri nanti.