Kehidupan semasa pandemik jadi ristaan

TOKYO – Menu makanan, petunjuk menghadiri pengebumian, risalah, pengumuman pembatalan festival musim panas dan sebagainya.

Artifak kehidupan sehari-hari sepanjang wabak telah menemui kediaman di Muzium Sejarah Urahoro, di Hokkaido, utara Jepun, sebuah bandar dengan hanya 4,500 penduduk yang tidak mempunyai McDonald atau panggung wayang.

Tetapi atas usaha kurator muzium, Makoto Mochida, ia mempunyai tempat menyimpan barang-barang yang akan dapat memberitahu generasi masa akan datang bagaimana rasanya hidup pada masa COVID-19, bagaimana kehidupan sangat berubah dengan penjarakan fizikal dan ketakutan terhadap wabak tersebut.

“Saya kagum apabila memikirkan bagaimana kaitan barang-barang tersebut dengan manusia,” kata Mochida.

Sebilangan orang terkejut dia kelihatan menimbun sampah, kata Mochida, yang mempunyai masalah membuang barang-barang di rumah juga.

Shoko Maede, seorang tukang masak sekolah kanak-kanak, melihat paparan penutup mulut dna hidung di muzium, di Hokkaido. Muzium ini mengumpulkan barang-barang seharian, seperti risalah, menu dan topeng muka, mendokumentasikan secara tepat kehidupan semasa pandemik koronavirus. – AP
Kurator Makoto Mochida dari Muzium Sejarah Urahoro, Mochida melekatkan akhbar dan barang-barang lain yang dikumpulkannya untuk mendokumentasikan bagaimana kehidupan dipengaruhi oleh wabak koronavirus di muzium di Urahoro, Hokkaido. – AP

“Perkara itu memberikan cara terbaik untuk menyimpan sejarah itu dengan tepat,” katanya.

Dia juga ada menyimpan dokumen yang menunjukkan bagaimana kanak-kanak diajar untuk beralih pengajaran dari sekolah ke dalam talian dengan arahan lengkap bersama gambar-gambar rajah, bagaimana membuat penutup mulut dan hidung dari sapu tangan.

Beberapa ratus objek telah dikumpulkan setakat ini, setelah pengumuman dibuat.

Wabak besar terakhir kali berlaku semasa flu Sepanyol yang disebut pada sekitar tahun 1918-19, mengorbankan lebih dari 50 juta orang di seluruh dunia, hanya surat dan buku harian memberi gambaran mengenai kehidupan seharian ketika itu.

Tetapi hari ini, komunikasi analog tersebut itu telah lenyap. Dan versi digital mereka, seperti e-mel dan siaran media sosial, semuanya hilang di lautan ruang siber, kata Mochida.

Oleh itu, terserah kepada Mochida untuk menguruskan pameran muzium koronavirus.

Dia merancang pameran besar penemuannya pada Februari depan sekali gus pameran kecil sekarang di muzium, yang terletak di perpustakaan Urahoro, yang menunjukkan bagaimana penutup mulut dan hidung telah berkembang dalam waktu yang singkat.

Pada mulanya, topeng penutup mulut dan hidung sukar didapati di kedai-kedai di Jepun. Pelbagai buatan tangan adalah primitif, dibuat dari kemeja dan stoking lama.

Kemudian muncul inovasi, seperti penutup mulut dan hidung yang boleh digunakan untuk makan dan minum, atau yang plastik dicipta.

Mereka akhirnya menjadikannya sebagai fesyen, beberapa daripadanya juga diperbuat dengan sulaman mewah.

Kes COVID-19 semakin meningkat di Jepun, tetapi tidak seperti negara-negara yang paling teruk dilanda seperti AS, Brazil dan sebahagian Eropah. Urahoro belum mencatatkan sebarang kes.

Pada mulanya, komuniti menyingkirkan wabak itu. Kemudian ketakutan bermula, terutama terhadap orang luar dan anak-anak dewasa yang bekerja di Tokyo atau bandar-bandar berdekatan, yang boleh pulang ke kampung dan membawa risiko.

Kemudian datang peraturan baharu dikeluarkan untuk bandar kecil tersebut, peraturan setelah restoran ditutup sebelum pandemik menjadikan lebih teruk, ia bukan satu pilihan.

Shoko Maede, yang dilahirkan di Urahoro dan bekerja sebagai tukang masak di sebuah taman kanak-kanak, merasakan dia hampir dapat membayangkan puluhan tahun kelak, orang ramai akan mengingati dan membayangkan situasi sekarang, kehidupan di tengah wabak itu.

“Mereka mungkin berfikir, ‘Oh, jadi begini’,” katanya, setelah mengunjungi muzium. “Segala sesuatu menunjukkan bagaimana orang berfikir.” – AP