Kelip-kelip sinari malam taman pemuliharaan di Thailand

BANGKOK – Saat matahari terbenam di kaki langit di sebuah taman pemuliharaan di Bang Kra Chao di wilayah Samut Prakan di Thailand tengah, pertunjukan bunga api semula jadi akan dimulakan ketika kelip-kelip bersinar menerangi kegelapan.

Sukit Plabchang menikmati pemandangan yang menakjubkan yang akan mengembalikan masa kecilnya. Sukit yang berusia 67 tahun adalah pengasas taman pemuliharaan. Berasal dari Bang Kra Chao, Sukit telah menjalani kehidupan merantau sebelum kepulangannya sekitar 25 tahun yang lalu.

Manfaat menetap kembali di kampung halamannya adalah kembali dengan kelip-kelip.

“Ketika waktu malam, pohon-pohon di halaman belakang saya penuh dengan kelip-kelip yang bersinar, seperti dalam cerita dongeng,” katanya.

Seiring berjalannya waktu, Sukit secara beransur-ansur menyedari jumlah kelip-kelip semakin berkurang. Dia ingin melakukan sesuatu untuk serangga kecil itu dan bergabung dengan beberapa rakan pada tahun 2008 untuk melancarkan projek pemuliharaan.

Sukit Plabchang menceritakan kisah taman pemuliharaan kelip-kelip di Bang Kra Chao di wilayah Samut Prakan di Thailand tengah. – Xinhua
Pemandangan taman pemuliharaan yang disinari cahaya dari kelip-kelip di Bang Kra Chao. – Xinhua

Pada mulanya, tumpuannya adalah pada pemuliharaan dan pertumbuhan pokok sea mulberry, habitat kelip-kelip. Tetapi keadaan tidak bertambah baik.

“Kemudian kami mendapat tahu sungai di kawasan itu kotor dan berbau. Pencemaran air adalah faktor utama hilangnya kelip-kelip,” kata Sukit. Setelah setahun Sukit dan rakan-rakannya berusaha, sungai-sungai menjadi jernih dan kelip-kelip perlahan kembali.

“Keadaan air, tanah dan cuaca sangat diperlukan untuk menjaga kelip-kelip,” kata Sukit, menambah peningkatan penggunaan racun perosak dan bahan kimia serta pencemaran cahaya oleh aktiviti manusia juga menyebabkan penurunan kelip-kelip.

“Dalam beberapa tahun terakhir, lampu jalan menjadi lebih terang dan akan menyala sepanjang malam setelah pembinaan semula jalan raya, menyebabkan pencemaran cahaya yang teruk mengancam kelip-kelip,” katanya.

Walaubagaimanapun, usaha yang berterusan Sukit menarik perhatian orang ramai serta agensi PBB dan institusi penyelidikan tempatan di Thailand. Penyelidikan bersama mengenai habitat kelip-kelip dilancarkan, yang selanjutnya meningkatkan kesedaran masyarakat.

Taman pemuliharaan sekarang juga menarik penduduk kota, kebanyakan mereka membawa anak-anak. Sukit gembira kerana semakin banyak orang dapat mengenal kelip-kelip tetapi telah mengehadkan jumlah pengunjung pada 30 hari untuk mengurangkan kesan terhadap makhluk itu.

“Saya mahu anak-anak melihat kelip-kelip dengan mata mereka sendiri. Saya merasa kagum ketika saya masih kecil melihat kelip-kelip. Ini cara yang baik untuk meningkatkan kesedaran orang untuk melindungi alam sekitar,” katanya.

Sukit merancang untuk mengembangkan lagi taman pemuliharaan.

“Banyak orang hanya mementingkan keadaan dan keselesaan hidup mereka sendiri, memberikan sedikit perhatian kepada apakah kita dapat hidup berdampingan dengan spesies lain secara harmoni. Sekiranya makhluk kecil dan rapuh seperti kelip-kelip dapat hidup berdampingan dengan manusia, itu bermaksud kami telah melakukan pekerjaan dengan baik dalam melindungi alam sekitar kami,” kata Sukit. – Xinhua