Wednesday, June 26, 2024
23.5 C
Brunei

    -

    Kerja sampingan bantu atasi kesunyian

    Salam sejahtera kepada para pembaca Media Permata, sekadar ingin berkongsi untuk dijadikan iktibar bersama, di mana tidak pernah aku bayangkan yang kerja impianku selama ani boleh jadi punca kesunyian paling mendalam dalam hidupku.

    Kediaku merupakan seorang pemuda awal 30an, setiap hari pergi kerja dengan harapan yang makin pudar. Tempat kerja aku ni, walaupun nampak hebat dari luar, sebenarnya macam gua sunyi.

    Bayangkan, dari pagi sampai ke petang, rakan-rakan sekerja aku lebih mesra dengan monitor daripada manusia. Dari check-in sampai check-out, tak ada yang nak berbual atau sekadar bertanya khabar. Masing-masing sibuk dengan kerja sendiri. Serius, macam robot.

    Kadang-kadang aku rasa macam dinding ofis ni pun lebih banyak ‘interaksi’ daripada manusia yang ada.

    Setiap kali waktu makan tengah hari, aku duduk sorang-sorang. Bukan aku tak cuba nak bergaul, tapi bila dah selalu kena reject, lama-lama malas nak mencuba lagi. Suasana ni buat aku rasa terasing, macam tak wujud. Hati aku mula rasa berat setiap kali nak melangkah masuk ofis.

    Gambar Freepik

    Depresi mula menjalar dalam hidup aku. Setiap hari jadi semakin kelam dan aku rasa macam inda ada jalan keluar. Malam-malam aku susah nak tidur, kepala penuh dengan fikiran negatif. Pernah terfikir nak berhenti kerja, tapi tanggungjawab dan bil-bil yang perlu dibayar buat aku terpaksa teruskan. Sampai satu tahap, aku rasa macam hidup ni tak ada makna. Pernah juga terlintas benda-benda gelap yang aku sendiri takut nak fikir panjang.

    Untuk mengubati rasa sunyi yang menghimpit jiwa, aku ambil keputusan untuk cari kerja sampingan. Aku jadi tenaga pengajar di sebuah sekolah, ajar budak-budak sekolah rendah.

    Di sana, aku berinteraksi dengan anak murid yang sentiasa ceria dan penuh semangat.

    Gelak tawa mereka, telatah nakal dan soalan-soalan lucu buat aku rasa hidup kembali.

    Walaupun penat, tapi perasaan gembira tu buat aku rasa berbaloi.

    Anak-anak murid aku tu macam penawar kesunyian aku. Setiap kali aku melangkah masuk ke kelas, aku rasa macam ada dunia lain yang lebih berwarna.

    Mereka terima aku dengan tangan terbuka, tanpa prasangka. Perasaan diterima dan dihargai oleh mereka buat aku rasa lebih baik, walaupun cuma sementara.

    Itulah kisah aku, seorang pemuda yang terperangkap dalam kesunyian di tempat kerja.

    Setiap hari rasa macam dalam gua sunyi, dengan bunyi keyboard dan monitor sebagai teman. Kalau awda pernah rasa benda yang sama, mungkin awda pun faham betapa peritnya keadaan ani.

    Zhaf

    NASIHAT DANG MP

    Terima kasih atas perkongsian kisah awda dalam ruangan ini. Saya faham betapa sukarnya keadaan yang awda alami.

    Kesunyian di tempat kerja adalah masalah yang serius dan boleh memberi kesan besar kepada kesejahteraan mental dan emosi pekerja.

    Saya cadangkan awda berbincang dengan pihak pengurusan atau HR di tempat kerja mengenai perasaan awda.

    Mungkin mereka tidak sedar akan masalah ini dan boleh mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki suasana kerja.

    Kadang-kadang, perubahan kecil dalam budaya kerja boleh memberi kesan yang besar kepada kesejahteraan pekerja.

    Akhir kata, jangan putus asa. Situasi awda mungkin sukar sekarang, tetapi dengan usaha dan sokongan yang betul, awda boleh mengatasi cabaran ini.

    Kesejahteraan mental awda adalah keutamaan, dan mencari jalan untuk merasa lebih baik adalah langkah penting yang patut awda ambil.

    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Serangan pisau di perhentian bas sekolah di China cederakan 3

    BEIJING, 25 JUN - Seorang lelaki ditahan selepas serangan pisau yang mencederakan tiga orang di bandar Suzhou di China, termasuk seorang ibu dan anak...