Sejumlah 500 pendatang dipintas di Libya

ABOARD GEO BARENTS, 3 OKT – Pengawal pantai Libya hari ini memintas sebuah bot yang membawa kira-kira 500 orang pendatang dari Eropah di pesisir negara itu, kata agensi pelarian Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB).

Ini merupakan penahanan terbaharu di laut di tengah lonjakan penyeberangan dan cubaan memasuki dari negara utara Afrika menuju pantai Eropah. Ia berlaku dua hari selepas tindakan keras terhadap pendatang di sebuah bandar barat Libya yang mengakibatkan penangkapan sekurang-kurangnya 4,000 pendatang.

Libya menjadi tempat persinggahan para pendatang yang melarikan diri dari peperangan dan kemiskinan di Afrika dan Timur Tengah, dengan harapan mencari kehidupan lebih baik di Eropah.

Tren itu meningkat setelah negara itu dilanda kekacauan berikutan pemberontakan yang disokong NATO 2011 yang menggulingkan dan membunuh diktator lama Moammar Gadhafi.

Pemerdagangan manusia telah mengambil kesempatan dengan kekacauan di negara kaya dengan sumber minyak dan menyeludup pendatang melalui sempadan enam buah negara.

Lebih kurang 500 pendatang dipintas pengawal pantai Libya di pesisir negara itu, para pendatang yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan di Afrika dan Timur Tengah. – AP

Mereka kemudian membawa pendatang ke kapal getah yang tidak rosak dalam pelayaran berisiko melalui laluan Laut Tengah Tengah yang berbahaya.

Para pendatang yang ditahan hari ini dihantar ke sebuah pusat penapisan minyak di bandar barat Zawiya, tempat perjalanan utama bagi pendatang, menurut agensi pelarian PBB UNHCR. Mereka termasuk warga negara Sudan, Somalia, Bengali dan Syria, katanya.

Para pendatang kemungkinan dibawa ke pusat penahanan seperti yang dilakukan pihak berkuasa Libya dengan pendatang yang lain yang telah dipintas.

Pengawal pantai Libya memintas sekitar 90 pendatang, termasuk lapan wanita dan tiga kanak-kanak, dan mengembalikan mereka ke Tripoli, kata agensi PBB.

Pengawal pantai juga mengambil mayat dua pendatang, sementara 40 yang lain hilang di laut, kata agensi itu.

Setakat tahun ini sekitar 44,000 orang telah sampai ke pantai Eropah dengan menyeberangi Mediterranean Tengah dari Tunisia dan Libya. – AP