Latih nelayan kutip sampah laut, kitar semula

ATHENS – Pencemaran laut biasanya berlaku akibat daripada kemasukan sisa-sisa bahan kimia atau indusri dan sampah sarap yang dibuang ke dalam laut yang mengakibatkan gangguan dan seterusnya membunuh ekosistem dan kehidupan laut.

Laut memiliki peranan yang besar dalam kehidupan manusia, di mana laut ini berfungsi sebagai memampan haba, gas rumah hijau dan karbon dioksida untuk mengimbangkan iklim bumi seterusnya melindungi manusia daripada perubahan mendadak kenaikan suhu bumi akibat proses pemodenan.

Peningkatan terhadap pencemaran laut berasaskan plastik kini merupakan isu yang begitu meruncing. Setiap tahun ribuan kehidupan laut banyak yang terkorban atau cacat akibat plastik. Justeru orang ramai perlu mengubah sikap untuk memastikan laut tidak tercemar dengan melakukan inisiatif membersihkan laut bebas daripada bahan-bahan tercemar.

Sebuah organisasi Greece melatih nelayan tempatan untuk mengumpulkan sampah plastik dari laut untuk melindungi stok ikan yang berkurangan di laut Mediterranean.

Stok ikan di laut Mediterranean merosot pada kadar yang membimbangkan dan nelayan semakin kerap mengumpulkan sampah plastik di jaring mereka dan bukannya ikan. Lefteris Arapakis, seorang usahawan berusia 26 tahun di Greece, menangani masalah tersebut dengan bantuan nelayan.

Gambar bertarikh 31 Julai 2020, menunjukkan seorang usahawan, Lefteris Arapakis memegang bekas jaring ikan yang diambil dari laut di Piraeus, Greece. – Xinhua
Lefteris Arapakis (kiri) memegang kotak berisi sampah sebaik saja seorang nelayan mengangkat jaringnya. – Xinhua

Gambar bertarikh 31 Julai 2020 menunjukkan dua pasang stoking yang diperbuat daripada sampah plastik yang dikitar semula. – Xinhua
Kotak yang dipenuhi dengan sampah plastik yang diambil dari laut. – Xinhua

Arapakis dan pasukannya menawarkan latihan dan insentif kepada nelayan untuk mengumpulkan plastik dari laut, yang memungkinkan stok ikan dan ekosistem pulih.

“Hingga kini kami telah mengumpulkan lebih dari 60 tan sampah dari laut. Lebih dari 50 tan adalah plastik, khususnya botol plastik, jaring ikan, tali, beg plastik, basikal, motosikal, potongan kapal terbang, kapal,” kata Arapakis kepada media.

Tahun ini mereka bekerjasama dengan 160 orang nelayan dan mereka berharap dapat memperluas jaringan mereka dengan 600 orang nelayan yang terlibat menjelang tahun depan. Nelayan dari Sepanyol dan Itali juga telah menyatakan minat mereka untuk bekerja dengan mereka, menurut pengusaha muda itu.

“Mereka (nelayan) adalah pahlawan. Mereka sekarang merupakan lelaki yang melindungi laut dari plastik,” katanya.

Arapakis, yang berasal dari keluarga nelayan sejak lima generasi, dulu bekerja dengan ayahnya secara sambilan semasa belajar. Dia tahu secara langsung bahawa industri perikanan di Greece dilanda krisis ekonomi.

Kembali pada tahun 2016, ketika kawalan modal dilaksanakan di Greece dan kadar pengangguran melambung tinggi, dia memperkenalkan ‘Enaleia’, sekolah nelayan pertama di Greece yang melatih orang yang menganggur dengan amalan penangkapan ikan yang berterusan.

Tetapi sesegera dia menyedari bahawa ada masalah yang lebih besar untuk ditangani iaitu plastik yang ditarik dari laut dan tingkah laku nelayan yang membuangnya kembali ke laut.

“Di antara sampah, ada tin yang tarikh luputnya pada tahun 1987. Ia menghabiskan 30 tahun di laut. Tetapi yang lebih mengejutkan saya ialah para nelayan mengambilnya dan membuangnya ke laut, dengan mengatakan ia bukan masalah kami. Oleh itu, kami mula melatih para nelayan untuk membawa kembali plastik itu ke pelabuhan, “katanya.

Christos Panayiotou, seorang nelayan yang bergabung dalam aksi tersebut, menggambarkan kesan perubahan tingkah laku tersebut. “Kami mendapat banyak sampah dari laut dan sekarang saya perhatikan bahawa sampah telah dikurangkan di tempat-tempat yang kita pergi.”

Mengumpulkan adalah langkah pertama operasi pembersihan plastik mereka, yang juga melibatkan kerjasama dengan syarikat di Sepanyol dan Belanda untuk menghasilkan produk seperti kemeja-T dan stoking dari sampah laut.

“Membersihkan plastik dari laut adalah satu langkah. Tetapi kami berpendapat lebih baik mengitar semula dan menaikkannya, jadi mereka tidak akan berakhir lagi di laut atau tempat sampah,” kata Grigoris Nittas, jurutera mekanikal dan pengurus operasi kepada media.

Jaring pancing disusun dan dibersihkan untuk mendapatkan kembali semua nilon yang mungkin. Nilon yang dihasilkan semula diproses dalam benang untuk industri fesyen dan reka bentuk dalaman.

“Kami membersihkan jaring melalui organisasi pembersihan Mediterranean kami, dan kami menaikkannya melalui Healthy Seas di Belanda,” jelas Nittas.

Melalui kerjasama dengan rakan kongsi di Sepanyol, botol plastik yang dikumpulkan dari laut berubah menjadi pakaian seperti baju dan baju kot.

“Kami ingin menjadikan laut bebas dari plastik dengan benar-benar memberi nilai pada plastik laut ini,” jelas Arapakis, yang menganjurkan model ekonomi pekeliling dari projeknya.

Arapakis dan organisasinya dipilih lagi tahun ini sebagai salah satu daripada lima finalis serantau Eropah dalam anugerah Juara Muda Bumi oleh Program Alam Sekitar Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu. – Xinhua