Lebah bantu tenangkan jiwa pesakit mental

LEROS, GREECE – Di lereng bukit berhadapan pelabuhan pulau Leros dengan perairan biru langit di Greece, sekumpulan pekerja dalam sut perlindungan sedang sibuk mengasapi sarang lebah.

Namun mereka bukan penternak lebah biasa. Sesetengah mereka adalah pesakit dari hospital psikiatrik yang terletak tidak jauh dari kawasan itu, mengambil bahagian dalam projek berusia dua dekad yang menggabungkan terapi dengan kepuasan profesional.

Koperasi sosial di Leros, ditempatkan dalam sebuah berek sebelum ini yang dikenali sebagai estet Caserma, adalah koperasi pertama seumpama itu di Greece, jelas pengurus projek Andreas Georgiou.

Koperasi itu ‘berhasrat menyepadukan individu yang menghadapi masalah psikososial secara sosial dan profesional,” beritahunya kepada AFP.

“Menerusi program tersebut, mereka memperoleh sifat hormat kendiri dan juga harga diri,” ujar beliau.

Pesakit mental mengutip daun thyme lemon di ladang ‘Herba Caserma’ yang dikendalikan oleh Koperasi Sosial Dodecanese di pulau Leros di Greece. – AFP
Pekerja dengan penyakit mental memegang sarang lebah di ladang pertanian di pulau Leros. – AFP
Pekerja dengan penyakit mental bekerja di Koperasi Sosial Dodecanese di pulau Leros. – AFP

Di ladang estet, pesakit menjaga lebah dan mengusahakan diet lebah yang berkualiti, terdiri daripada lavender, oregano dan herba aromatik lain.

“Kawasan ini merupakan syurga lebah,” kata Georgiou, pakar terapi pekerjaan dan presiden koperasi sosial Dodecanese (KOISPE), yang menguruskan estet berkenaan.

Di Lepida, ke selatan pelabuhan, pekerja melakukan kerja-kerja pembungkusan dan melabel madu, serta mengeringkan herba dalam bilik yang khas dalam hospital psikiatrik.

Hasil keluaran estet seterusnya dijual di pelbagai lokasi di pulau itu.

“Saya amat suka apa yang saya lakukan di sini, ia benar-benar menenangkan jiwa,” kata Artemis, seorang pesakit dalam lingkungan umur 60an ketika dia menutup botol madu.

“Kami berusaha bersikap tradisional dan juga moden di sini,” tambahnya, ketika dia cuba menjual produk madunya.

Koperasi di Leros menggaji 13 pekerja yang dibayar, diselia oleh penternak lebah pakar, selain sekumpulan jururawat dan pakar terapi pekerjaan dari hospital psikiatrik di pulau berkenaan.

Leros adalah sebuah pulau yang kaya dengan sejarah yang wujud sejak zaman purba, dan tapak pertempuran Perang Dunia Kedua yang memberikan inspirasi kepada perang epik ‘The Guns of Navarone.’

Di antara pulau lain dalam kumpulan Dodecanese, ia diduduki oleh Itali lebih daripada 30 tahun lamanya, sekali gus mencetuskan kebangkitan seni bina rasionalis era fasis yang unik di kawasan tersebut.

Namun imej pulau yang moden mempunyai kaitan yang rapat dengan rumah sakit gila tempatan, yang menjadi tempat berlakunya skandal besar yang membabitkan pengabaian serius pesakit pada awal 1990.

Menurut Georgiou, skandal yang mengejutkan itulah yang telah mendorong pembaharuan yang seterusnya membawa kepada penubuhan koperasi tersebut.

“Pembaharuan yang dilancarkan lebih daripada 20 tahun lalu mengubah mendadak cara pesakit dilayan, dengan tujuan untuk menginstitusikan semula hospital pesakit otak,” tambah Giannis Loukas, bekas pengarah pusat psikiatrik Leros.

“Manfaat terapeutik untuk pesakit adalah amat besar,” katanya.

Di samping itu, mereka juga boleh menikmati hak pekerja dan bukannya bekerja secara tidak sah, sebagaimana yang telah berlaku untuk sekian lama di Leros dan tempat lain di Greece, tambah beliau.

Sementara beberapa pesakit tinggal di hospital mental, sejumlah besar dibenarkan tinggal dalam pangsapuri di pulau itu supaya mereka boleh disepadukan dengan lebih baik dalam masyarakat, menurut Loukas.

Georgiou berkata hanya segelintir orang yang berjaya melengkapkan pemulihan menerusi koperasi itu, di mana, menurutnya, seorang pesakit telah bekerja sebagai penolong tukang paip di Leros, sementara seorang lagi bekerja di sebuah hotel di Rhodes. – AFP