Lesen untuk video: Malaysia cetuskan kritikan

KUALA LUMPUR, 23 JULAI – Malaysia hari ini mengatakan lesen diperlukan untuk membuat sebarang video di negara itu, termasuk video yang diposkan di platform media sosial seperti TikTok, mencetuskan kritikan.

Pengkritik menyelar langkah terbaharu oleh pihak berkuasa itu bertujuan menutup mulut pembangkang dan media bebas – manakala yang lainnya mengeluarkan klip video kucing untuk mempersendakannya, bertanya sama ada mereka memerlukan kebenaran rasmi.

Pengumuman dicetuskan perbalahan dengan Al Jazeera atas satu dokumentari dibuat di Malaysia yang membangkitkan kemarahan pegawainya, mendakwa penyiar berpusat di Qatar itu tidak mendapatkan lesen bersesuaian.

Al Jazeera menegaskan ia tidak memerlukan lesen untuk program itu.

Namun berucap di parlimen hari ini, Menteri Komunikasi dan Multimedia, Datuk Saifuddin Abdullah berkata sesiapa sahaja yang membuat sebarang video, termasuk untuk media sosial, perlukan kebenaran rasmi di bawah undang-undang semasa.

Pemerhati mengatakan penguat-kuasaannya mustahil, dengan pembangkang menuduh kerajaan menggunakan undang-undang lapuk mengekang kritikan.

Sebahagiannya merasakan ia lucu, menyiarkan video mempersendakan antaranya klip video seorang pengguna Twitter bersama kucing peliharaannya dengan komen: “Saya nak beritahu, saya tak ada lesen untuk menerbitkan video ini.” – AFP