Lindungi lukisan berharga daripada pengeboman

MAARAT AL-NUMAN, SYRIA – Di muzium Maarat al-Numan di wilayah Idlib, Syria, beg pasir digunakan untuk melindungi lukisan mozek bersejarah yang berasal dari abad kedua.

Maarat al-Numan, bandar kedua terbesar di kawasan pedalaman wilayah Idlib di barat laut Syria, telah menyaksikan pertempuran ketenteraan yang sengit antara tentera Syria dan sekumpulan kumpulan pemberontak.

Oleh kerana Idlib adalah kubu kuat pemberontak terakhir di negara ini, intensiti pertempuran sudah jelas. Setelah pertempuran sengit, tentera menawan kota Maarat al-Numan pada bulan Januari.

Muzium Maarat al-Numan adalah salah satu pemandangan kota kerana bangunan itu sendiri adalah bangunan bersejarah yang dibina pada abad ke-16 sebagai hotel untuk pelancong pada mulanya sebelum menjadi muzium.

Muzium ini sebahagian besarnya rosak, tetapi ketika memasuki dewan besar, beg pasir diletakkan di atas satu sama lain.

Gambar bertarikh 18 Februari menunjukkan keadaan Muzium Maarat al-Numan yang musnah di wilayah Idlib, barat laut Syria. – Xinhua

Khazanah bersejarah lukisan mozek, yang wujud antara abad kedua dan ketujuh, tersembunyi di sebalik beg pasir.

Sebilangan lukisan ditutup dengan beg pasir sementara yang lain separuh terdedah. Bagi pegawai, barang terpenting di muzium adalah lukisan mozek, kerana kerosakannya tidak dapat diperbaiki.

Ghazzy Alolo, pengurus arkeologi Idlib, mengatakan kepada media tentang keadaan di muzium yang tidak terkawal pada tahun 2012 ketika pemberontak bertebaran di Idlib.

Dia mengatakan bahawa artifak kecil dipindahkan ke ruang bawah tanah sementara lukisan mozek dilindungi dengan bantuan masyarakat setempat, ketika pemuda di Maarat al-Numan membantu meletakkan beg pasir pada lukisan mozek.

Alolo menyatakan bahawa kerosakan terbesar menimpa kepingan kaca akibat tembakan dan pertempuran, sementara itu tembikar kurang mengalami kerosakan. Ketika memasuki muzium untuk pertama kalinya setelah tentera merebut kembali Maarat al-Numan, Alolo mengatakan dia gembira kerana lukisan-lukisan itu sebahagian besarnya selamat dan baik.

“Dengan bantuan masyarakat tempatan Maarat al-Numan dan beberapa pekerja di jabatan antik, kami melindungi lukisan ini dan menyembunyikannya dengan menggunakan beg pasir,” katanya.

Alolo menambah bahawa mereka juga menutup lukisan “dengan lapisan kain dan itulah sebabnya lukisan ini menjadi terasing dan dilindungi dari pengeboman yang berlaku di muzium atau kawasan berdekatan.”

Alolo menunjukkan bahawa muzium tersebut sebagian besar telah rosak dan sangat memerlukan pembaikan.

“Bangunan ini mengalami kerosakan yang parah. Beberapa dinding dan koridor retak, dan ada lubang di siling. Oleh itu, bangunan ini memerlukan operasi kecemasan untuk menyelamatkannya dan memperbaiki apa yang musnah,” katanya.

Pemulihan dapat dilakukan dengan kepakaran tempatan dan Syria telah melatih pasukan untuk memperbaiki kerosakan, kata pengurus itu, sambil menambah bahawa kerosakan telah didokumentasikan untuk mencari jalan keluar.

“Pemulihan dapat dilakukan kerana kita memiliki kepakaran dan kemampuan,” katanya, sambil menunjukkan bahawa jika lukisan itu rosak, tidak ada cara untuk memulihkannya.

“Jadi beg pasir ini melindungi sebahagian besar lukisan mozek di muzium itu,” kata Alolo. – Xinhua