Maia Sandu menang pilihan raya Moldova

CHISINAU, 16 NOV – Pencabar pro-Eropah Maia Sandu telah memenangi pusingan kedua pilihan raya presiden Moldova dan berada jauh di hadapan calon pro-Rusia dengan hampir keseluruhan undi dikira, menurut suruhanjaya pilihan raya pusat.

Bekas perdana menteri itu mendahului semalam dengan 57 peratus undian berbanding Igor Dodon 44 peratus, dengan keputusan penuh.

Dengan 99 peratus undi sudah dihitung pada lewat kelmarin, menurut laman web Suruhanjaya Pilihan Raya Pusat Moldova, kemenangan yang diharapkan Sandu mungkin tidak diterima di Moscow.

Bekas negara Soviet yang kecil berada di bawah pengawasan Rusia, yang ingin Moldova tetap berada dalam lingkungan pengaruhnya pada ketika beberapa pemerintah yang berpihak kepada Kremlin digegarkan oleh rusuhan politik.

Keraian berlangsung semalaman di hadapan ibu pejabat pembangkang di pusat ibu kota Chisinau, dengan penyokong melaungkan ‘Presiden Maia Sandu’ dan ‘sebuah negara untuk orang muda’.

Dalam undian pusingan pertama awal bulan ini, ahli politik kanan berusia 48 tahun itu memperoleh kemenangan mengejutkan menentang Dodon.

Sebelumnya, ketika tempat mengundi ditutup, dia mengatakan bahawa ‘dia yakin suara bangsa akan didengar’.

Dia menambah bahawa “hari ini, Anda memiliki kekuatan untuk menghukum mereka yang merompak anda, yang menjadikan anda menderita dan memaksa anda untuk meninggalkan rumah anda,” kiasan yang jelas kepada pesaingnya yang telah menjadi sasaran tuduhan rasuah.

Ucapannya itu bergema di salah sebuah negara termiskin di Eropah di mana dianggarkan sekitar 40 peratus warganegara telah pergi ke luar negara untuk mencari kerja.

Sandu, yang bekerja di Bank Dunia dan pernah menjawat jawatan perdana menteri seketika, juga memberi amaran kemungkinan penipuan. – AFP