Media sosial medium suntik semangat patriotisme

Oleh Nurdiyanah R.

Menghargai kemerdekaan sesebuah negara bukanlah diukur dari segi tempoh kita merasai perjalanan suasana kemerdekaan itu semata-mata, namun apa yang terpenting ialah sedalam mana jiwa seseorang selaku rakyat untuk mensyukuri nikmat kemerdekaan yang dicapai oleh negara di mana kita dilahirkan.

Sehubungan itu, ketika kita menyelami segala pengorbanan dan mengenang para pejuang negara terdahulu yang bertungkus lumus menggapai kemerdekaan negara sebenar sebagaimana hasil keamanan dan kedamaian dalam beragama, berbangsa dan bernegara yang kita nikmati selama ini, maka secara tidak langsung ia mampu menanamkan keluhuran jiwa dengan sifat jati diri keBruneian yang berfalsafah Melayu Islam Beraja.

Jika tiada jiwa untuk menghargai nilai-nilai kemerdekaan negara, sudah tentu semangat patriotik itu sukar untuk disemai atau semakin pudar. Oleh itu, betapa pentingnya untuk kita menghargai kemerdekaan negara terutamanya dalam golongan belia yang perlu memiliki pemahaman terhadap asal usul sejarah negara kerana tanpanya sudah pasti tidak mampu untuk menghargai kemerdekaan dengan jiwa yang tulus.

Perkara itu dikemukakan oleh Pensyarah Fakulti Pembangunan Pengurusan Islam, Universiti Islam Sultan Sharif Ali (UNISSA), Dr Mohammad Hilmi Baihaqy bin Haji Awang Yussof selaku salah seorang ahli panel Webinar Forum Bersama Belia bertemakan ‘Menghargai Kemerdekaan Negara’ anjuran Pusat Sejarah Brunei (PSB) dengan kerjasama Persatuan Sejarah Brunei (PESEBAR) dan Majlis Belia Brunei (MBB) selaku rakan strategik PSB serta disokong oleh Kementerian Kebudayaan, Belia dan Sukan (KKBS) yang diadakan secara maya menerusi aplikasi Zoom, baru-baru ini.

Media sosial menyuntik semangat patriotisme

Dalam kecanggihan teknologi maklumat pada masa sekarang, pemberigaan terhadap nilai-nilai kemerdekaan negara sudah tidak terbatas lagi dari semasa ke semasa, oleh yang demikian bagi menyentuh mengenai perkara berkenaan, selaku salah seorang ahli panel juga pengasas facts.bn, Awang Fauzi bin Mohd Idris menyatakan bahawa aplikasi media sosial seperti Instagram memiliki manfaat yang tersendiri di mana ia juga mampu menyuntik semangat patriotisme dalam diri seseorang terutamanya para pengunjung maya.

“Adalah menjadi harapan besar saya bagi mendidik anak-anak Brunei sendiri untuk lebih mendalami ilmu pengetahuan mengenai sejarah dan peristiwa menarik yang telah berlaku bertahun-tahun lamanya sekali gus mampu menjiwai nilai kemerdekaan di mana pun berada,” tambahnya.

Pentingnya tasawur Islam

Pastinya dalam menyusuri arus kemodenan ini, golongan belia itu tidak lari dari berdepan dengan pelbagai cabaran semasa lebih-lebih lagi dalam kita menghargai kemerdekaan, maka dalam hal ini Dr Mohammad Hilmi menyatakan antara cabaran itu pastinya serangan pemikiran, dan pengaruh-pengaruh media sosial sehingga boleh menjejaskan kesucian agama Islam secara tidak langsung mampu mempengaruhi pemikiran para belia.

Maka dalam hal ini, beliau menekankan bahawa untuk menghadapi cabaran-cabaran tersebut pentingnya untuk kita sentiasa menghayati dengan berpegang teguh dengan tasawur Islam iaitu menjadikan ajaran-ajaran Islam sebagai satu cara hidup yang meliputi seluruh kehidupan insan di mana pun keberadaan kita sama ada di dalam negara mahu pun luar negara.

“Hakikatnya, semua pihak tidak kira siapa pun kita, pastinya memiliki tanggungjawab masing-masing untuk terus berganding bahu menjayakan wawasan negara 2035. Penerapan pendidikan yang berkualiti begitu penting dilaksanakan agar kita mampu melahirkan anak bangsa Brunei yang memiliki pemikiran dan jati diri yang berpegang teguh dengan falsafah negara Melayu Islam Beraja,” itulah antara yang diungkapkan Dr Mohammad Hilmi dalam sesi webinar forum bersempena dengan Sambutan Ulang Tahun Hari Kebangsaan Negara Brunei Darussalam ke-38 yang turut melibatkan lebih 150 orang peserta.

Dr Mohammad Hilmi antaranya mengungkapkan bahawa golongan belia perlu mengenal sejarah negara demi memiliki jiwa yang tulus menghargai nilai kemerdekaan.
Dayang Farahaina selaku moderator ketika hadir di forum tersebut.
Awang Fauzi selaku salah seorang ahli panel dalam forum yang diadakan secara maya menerusi aplikasi Zoom, baru-baru ini.
Aplikasi media sosial memiliki manfaat yang tersendiri di mana ia juga mampu menyuntik semangat patriotisme dalam diri seseorang terutamanya para pengunjung maya.